sign up SIGN UP search


parenting

Prihatin! Anak-anak Lelogama NTT Harus Jalan Kaki 4 Km untuk Cari Air Bersih

Tim berbuatbaik.id   |   Haibunda Senin, 13 Jun 2022 20:35 WIB
air Lelogama caption
Lelogama -

Siang itu, sehabis pulang sekolah, Yati, Novri dan belasan anak lainnya langsung bersiap-siap menuju sumber mata air. Dengan menenteng jeriken, anak-anak yang masih berseragam ini cemas karena sumur di daerah mereka tak lagi mempunyai air.

Sehingga orangtua mereka, menyuruh anak-anaknya mengambil air di lolok (saluran air) yang letaknya sekitar 2 km dari sekolah mereka, jika tidak ada air, mereka mencari lagi ke lokasi yang lebih jauh sekitar 4 kilometer dari desa mereka . Dengan riang anak-anak ini menuju ke sumber air tersebut yang menjadi satu-satunya harapan ketika semua sumur dan penampungan sudah tak memiliki air lagi.

Tak ada lelah dan hanya beralaskan sendal jepit, anak-anak kelas 6 SDN 2 Lelogama, Amfoang Selatan, NTT ini semangat mengambil air. Sampai di sana tangan-tangan kecil mereka menciduk air dengan jerikan dengan seksama agar jeriken penuh air sempurna. Sesekali mereka bercanda sesama mereka hingga menambah keceriaan momen mengambil air ini.


Tina, relawan Pijar dari CTARSA Foundation terkadang menemani anak-anak ini. Relawan yang ditugaskan menjadi pendidik sejak 3 bulan lalu tersebut mengatakan kondisi ini kerap terjadi selama musim panas mulai dari Maret hingga Oktober.

"Air bersih ini mereka penuhi untuk minum dan kebutuhan sehari-hari. Karena begitu terbatas terkadang mereka tidak memakai air untuk mandi sampai tidak mandi 3 hari karena mau menghemat air," jelas wanita bernama lengkap Siti Nur Atina ini kepada berbuatbaik.id

lelogamalelogama/ Foto: berbuatbaik.id

Sebab jarang membersihkan diri, anak-anak Lelogama pun sering terkena penyakit kulit. Mereka juga tak jarang menderita penyakit lainnya, seperti diare karena air tersebut kerap diminum langsung oleh anak-anak.

Sebenarnya masyarakat tidak mau berdiam diri, berkali-kali mereka mengusahakan untuk mengebor tanah namun tak jua menemukan sumber air. Padahal sudah dibor berpuluh-puluh meter. Diindikasi tanah berbatu yang menjadi penyebab sulitnya daerah ini mendapatkan air bersih.

Terbaru, masyarakat di desa ini pun berinisitif menggali sumber mata air dari desa lain yang dialirkan untuk desa mereka. Namun lagi-lagi masyarakat dihadapkan dana yang tidak sedikit untuk mendapatkan air bersih.

Yati, Novri dan anak-anak lainnya pun mungkin harus kembali berjalan 4 kilo untuk mendapatkan air bersih, "Kakak bantu kami lewat berbuatbaik.id. Kami tunggu donasi kakak di sini," kata Novri dengan sinar mata yang penuh harap.

air Lelogamaair Lelogama/ Foto: Tina Pijar

Bun, kamu bisa memberikan sumber mata air yang begitu masyarakat Lelogama idamkan agar Yati, Novri dan lainnya tidak lagi bersusah-susah mencari mata air yang begitu jauh.

Bunda bisa memulai langkah baikmu dengan klik Donasi sekarang juga. Kabar baiknya, semua donasi yang diberikan seluruhnya akan sampai ke penerima 100% tanpa ada potongan.

Kamu yang telah berdonasi akan mendapatkan notifikasi dari tim kami. Selain itu, bisa memantau informasi seputar kampanye sosial yang diikuti, berikut update terkininya.

Jika berminat lebih dalam berkontribusi di kampanye sosial, #sahabatbaik bisa mendaftar menjadi relawan. Kamu pun bisa mengikutsertakan komunitas dalam kampanye ini.

Yuk jadi #sahabatbaik dengan #berbuatbaik mulai hari ini, mulai sekarang!

(mul/ziz)
Share yuk, Bun!
Ayo sharing bersama HaiBunda Squad dan ikuti Live Chat langsung bersama pakar, Bun! Gabung sekarang di Aplikasi HaiBunda!
Rekomendasi
Pantau terus tumbuh kembang Si Kecil setiap bulannya hanya di Aplikasi HaiBunda!