sign up SIGN UP search


trending

Setelah COVID-19, China Kini Hadapi Resesi Seks Bun

Annisa Afani Kamis, 25 Nov 2021 22:42 WIB
Couple with problems in relationship in bed caption
Jakarta -

Setelah COVID-19, kini China disebut tengah hadapi resesi seks yang cukup mengkhawatirkan. Istilah resesi seks ini digunakan koresponden CNBC International. Dalam tulisannya, peristiwa ini menggambarkan menurunnya mood pasangan untuk melakukan hubungan seksual, menikah, dan mempunyai anak di Amerika Serikat (AS) pada tahun 2019.

Hal tersebut terjadi turut di China. Pada 2020, angka kelahiran di China mengalami penurunan yang sangat drastis.

Dalam pemberitaan di media resmi China, yakni Global Times kemarin, Biro Statistik Nasional negara tersebut mengumumkan bahwa tingkat kelahiran pada tahun 2020 tercatat hanya 8,52 per seribu orang. Pemerintah mencatat bahwa tingkat pertumbuhan alami populasi menyumbang 1,45 per seribu, terendah dalam 43 tahun terakhir.


Kemudian melalui Strait Times yang melansir Bloomberg, tidak diketahui alasan langsung yang menjadi penyebab angka kelahiran di China turun. Tetapi angka-angka baru mengonfirmasi bahwa pertumbuhan populasi di ekonomi nomor dua dunia itu melambat secara dramatis.

Jumlah pasangan yang baru menikah di China pada tiga kuartal pertama telah anjlok 17,5 persen, Bunda. Selain itu, kemauan kaum muda untuk menikah di kota maupun di pedesaan pun kian menurun.

Pada Oktober lalu, Liga Pemuda Komunis China mengeluarkan publikasi. Di dalamnya, tercatat bahwa hampir setengah atau 50 persen dari wanita muda yang tinggal di perkotaan negeri itu enggan menikah.

Ada beberapa alasan yang menyebabkan keengganan untuk menikah ini. Mulai dari tak punya waktu hingga biaya keuangan pernikahan dan beban ekonomi memiliki anak.

"Mereka yang disurvei mengatakan tidak punya waktu atau energi untuk menikah," kata laporan tersebut.

Tak hanya itu, sepertiga dari responden juga mengatakan tidak percaya pada pernikahan. Bahkan dalam persentase yang sama, para responden juga mengatakan tidak pernah jatuh cinta.

Dari seluruh alasan itu, ada juga satu alasan terkait kultur bekerja 9-9-6. Budaya ini adalah posisi bekerja di mana warga bekerja 9 pagi sampai 9 malam, enam hari seminggu.

Budaya ini paling kentara di perusahaan digital seperti Alibaba, Pinduoduo, dan JD.com. Hal ini membuat pekerja merasa terhalang dalam membina keluarga.

TERUSKAN MEMBACA KLIK DI SINI. 

Bunda, ketahui juga tiga penyebab Bunda sulit mencapai orgasme saat berhubungan seksual dalam video berikut:

[Gambas:Video Haibunda]



(AFN/som)
Share yuk, Bun!

Bunda sedang hamil, program hamil, atau memiliki anak? Cerita ke Bubun di Aplikasi HaiBunda, yuk!
Rekomendasi
Ayo sharing bersama HaiBunda Squad dan ikuti Live Chat langsung bersama pakar, Bun! Gabung sekarang di Aplikasi HaiBunda!