mom-life

Niat dan Tata Cara Puasa Syawal yang Perlu Bunda Ketahui

Ratih Wulan Pinandu Selasa, 11 Jun 2019 13:00 WIB
Niat dan Tata Cara Puasa Syawal yang Perlu Bunda Ketahui
Jakarta - Seminggu setelah Hari Raya Idul Fitri, banyak Bunda yang ingin menunaikan puasa Syawal. Sudah tahu niat dan tata cara melakukannya belum nih, Bun?

Banyak yang bertanya, apakah niat puasa  Syawal boleh dibatin di dalam hati atau harus digumamkan dengan nyaring. Menjawab rasa penasaran ini, Bubun kemudian mencari jawabannya di laman NU Online, di sana dijelaskan kalau ternyata sebagian ulama menyatakan bahwa seseorang boleh membaca niat hanya dalam hati.

Meskipun, sebagian ulama lain menyatakan bahwa hal itu bersifat tidak wajib ta'ayin, yaitu menyebut nama ibadahnya. Tapi kalau Bunda mau memantapkan hati, ulama menganjurkan untuk melafalkan niatnya, seperti berikut ini.


Nawaitu shauma ghadin 'an ada'i sunnatis Syawwali lillahi ta'ala.

Artinya, "Aku berniat puasa sunnah Syawal esok hari karena Allah SWT.

Bunda bahkan diperbolehkan untuk membaca niat di pagi harinya, jika keinginan untuk puasa Syawal tiba-tiba baru muncul. Asalkan saat itu belum makan, minum dan melakukan hal-hal yang membatalkan puasa ya.

Nah, berkaitan dengan hal itu ada yang mengatakan niat dibaca berbeda nih, Bun.

Nawaitu shauma hadzal yaumi 'an ada'i sunnatis Syawwali lillahi ta'ala.

Artinya, Aku berniat puasa sunah Syawal hari ini karena Allah SWT." Wallahu a'lam. (Alhafiz K)

Niat dan Tata Cara Puasa Syawal yang Perlu Bunda KetahuiNiat puasa Syawal/ Foto: iStock

Sedangkan menurut penjelasan dewan pembina Konsultasi Syariah, Ustaz Ammi Nur Baits, tidak wajib berniat di malam hari untuk puasa sunah. Seperti pendapat hadis Aisyah Radhiallahu 'anha; beliau mengatakan, "Rasulullah menemuiku pada suatu pagi, kemudian beliau bertanya, 'Apakah kalian memiliki suatu makanan?', Aisyah mengatakan, 'Tidak'. Lalu kemudian Nabi Muhammad SAW bersabda, "Jika demikian, aku puasa."

Sedangkan untuk tata caranya, sama seperti puasa sunah lainnya. Diawali dengan niat dan sahur sebelum waktu subuh datang. Sedangkan untuk jumlahnya hanya enam hari saja ya, Bun. Waktu yang paling ideal menurut ulama, disarankan untuk melakukannya setelah Hari Raya Idul Fitri atau pada awal-awal bulan Syawal.

Semoga membantu ya!

[Gambas:Video Haibunda]

(rap/rdn)
Share yuk, Bun!

Rekomendasi