sign up SIGN UP search


moms-life

5 Penyebab Pasangan Sulit Penetrasi Saat Berhubungan Seksual

Yuni Ayu Amida Rabu, 18 Nov 2020 21:30 WIB
Erectile dysfunction problem caption
Jakarta -

Berhubungan seksual memang bisa membangkitkan kebahagiaan setiap pasangan. Hanya saja, tidak selamanya aktivitas tersebut berjalan lancar lho.

Ternyata hubungan seksual bisa saja mengalami kendala, Bunda. Salah satunya sulitnya penetrasi. Hal ini tentu membuat hubungan seksual jadi kurang memuaskan.

Nah, berikut ini 5 penyebab sulitnya penetrasi saat berhubungan seksual, dikutip dari Singapore Brides.


1. Tidak benar-benar tahu lubangnya

Suasana malu secara umum ada ketika berbicara tentang seks. Hal ini menyebabkan beberapa pasangan yang memasuki pernikahan tidak tahu apa yang terjadi. Sebuah survei yang dilakukan oleh Kotex pada tahun 2009 bahkan mengungkapkan bahwa 60 persen wanita Singapura berusia 16-24 tahun tidak tahu bahwa mereka memiliki tiga lubang.

"Pengetahuan seksual tertentu tentang anatomi alat kelamin, pemanasan, dan posisi penting untuk hubungan intim yang sukses." kata Profesor P. Ganesa Adaikan, Klinis Sexologist di National University Hospital.

Memahami di mana 'lubang' miss v berada dan bagaimana mereka menanggapi gairah seksual adalah langkah pertama menuju seks yang baik dan bebas rasa sakit.

2. Terlalu gugup dan takut

Bunda belum pernah berhubungan seks sebelumnya, dan gugup. Bunda tidak yakin apa yang diharapkan, dan alih-alih menikmati diri sendiri, Bunda cemas dan khawatir itu akan menyakitkan.

Vagina adalah saluran otot fleksibel yang dapat meregang untuk menampung bayi, tetapi juga dapat berkontraksi saat Bunda tegang dan cemas, yang dapat menyebabkan kesulitan penetrasi saat berhubungan seks. Kurangnya relaksasi dan gairah juga dapat menyebabkan rasa sakit karena pelumasan yang tidak memadai. Khawatir apakah Bunda melakukannya dengan benar juga dapat menyebabkan ketegangan, membuatnya semakin sulit untuk melakukan penetrasi saat berhubungan seks.

3. Kurangnya pelumas

Saat Bunda terangsang, pembuluh darah pada alat kelamin akan membesar dan terjadi peningkatan aliran darah ke dinding vagina. Ini menyebabkan cairan melewatinya, melumasi saluran vagina untuk penetrasi.

"Mencapai gairah yang cukup selama pemanasan diperlukan untuk pelepasan pelumas yang dapat berkontribusi pada kemudahan penetrasi dan hubungan tanpa rasa sakit," kata Ganesa.

Dengan kata lain, perasaan terangsang akan membuat Bunda basah dan membuat seks penetrasi lebih menyenangkan. Di sisi lain, jika Bunda sedang tidak mood, kekeringan vagina akan membuat penetrasi seks tidak nyaman dan menyakitkan.

Pelumas alami tubuh juga dapat dipengaruhi oleh faktor lain, seperti stres, pengobatan, atau pil KB. Istilah medis untuk nyeri saat berhubungan seksual adalah dispareunia, yaitu nyeri genital yang terus-menerus terjadi sebelum, selama atau setelah hubungan seksual. Bicaralah dengan dokter jika masih mengalami nyeri saat berhubungan seksual setelah menggunakan lubrikasi sehingga dia dapat menentukan penyebab nyeri yang sebenarnya.

Chow Yun Fat dan istri

Simak juga kiat edukasi seks sejak dini pada anak dalam video ini:

[Gambas:Video Haibunda]



(yun/kuy)
Share yuk, Bun!

Rekomendasi