kehamilan

Ibu Hamil Jaga Porsi Makan untuk Cegah Stunting, Begini Caranya

Yuni Ayu Amida Selasa, 01 Oct 2019 16:33 WIB
Ibu Hamil Jaga Porsi Makan untuk Cegah Stunting, Begini Caranya
Jakarta - Stunting saat ini jadi isu yang mengkhawatirkan, Bunda. Itu sebabnya, stunting pada anak perlu dicegah sejak kehamilan.

Dalam program Dr.Oz Indonesia Trans TV, menurut spesialis gizi dr.Diana F.Suganda, M.Kes, Sp.GK, untuk mencegah stunting pada anak, dari awal masa konsepsi atau pada saat si ibu mau merencanakan hamil, nutrisi sudah harus dicukupi.

"Harus optimal, kemudian pada saat hamil, 9 bulan kehamilan ini terutama proteinnya harus ditambahkan," jelas Diana.


Memang pada saat hamil, kebutuhan protein Bunda sangat meningkat. Jadi porsi makan selama kehamilan, khususnya protein hewaninya bisa jadi dua kali lipat.

"Jadi, satu ekor ikan sekali makan, jadi untuk dua, plus lagi nabatinya, bisa tahu, tempe, kacang-kacangan boleh, untuk nambahin jumlah protein," kata Diana.

Kalau biasanya makan setengah potong ikan yang berukuran sedang, ketika hamil, Bunda mesti makan satu potong ikan utuh. Kemudian, jika Bunda ingin mengonsumsi susu, boleh saja tapi mesti diberi jarak, agar tidak terlalu kenyang.

"Jadi mungkin dikasih jarak, susunya dulu, dikasih jarak sekitar sejam, baru konsumsi yang lengkap," jelasnya.

Ibu Hamil Jaga Porsi Makan untuk Cegah Stunting, Begini CaranyaFoto: iStock


Tidak sampai di sana saja, Bunda. Saat bayi lahir, Diana memastikan, makanan Bunda tidak boleh disepelekan. Justru pada saat menyusui, kebutuhan nutrisi Bunda bertambah sekitar 600 sampai 700 kalori. Serta tambahan 20 - 30 persen protein. Jadi, ibu menyusui nutrisinya benar-benar harus dijaga.

Menambahkan hal tersebut, Ketua Umum Pergizi Pangan Indonesia, Prof. Dr. Ir.Hardinsyah, MS, mengatakan, selama hamil, Bunda hanya perlu menambah asupan sekitar 15 sampai 20 persen dari porsi yang dianjurkan sebelum hamil. Tak hanya itu, pada masa kehamilan, hampir semua zat gizi diperlukan.

Bunda pun mesti lebih selektif dalam memilih makanan. Jika ingin jajan di luar, pilihlah tempat yang bersih dan berkualitas.

"Kalau bisa bikin saja sendiri. Kita bisa lakukan upaya perbaikan gizi. Dengan cara preventif yaitu memperbaiki keragaman jenis dan jumlah makanan yang dimakan, termasuk sumber pangan hewani, telur, ikan," kata Hardin, dilansir detikcom.

Selain itu, dikutip dari Huffington Post, agar makanan ibu hamil tetap sehat, baiknya makan makanan utuh, seperti sayuran, buah, kacang polong, kacang-kacangan, biji-bijian dan protein tanpa lemak. Jangan lupa untuk memperhatikan tiga nutrisi utama yaitu folat, kalsium dan zat besi.

Bagi ibu hamil yang beratnya normal dan sehat, selama trimester pertama tidak ada kebutuhan energi tambahan. Sedangkan masuk trimester kedua, ibu hamil butuh sekitar 340 kalori ekstra sehari. Dan pada trimester ketiga sekitar 460 kalori ekstra sehari.

Simak selengkapnya dalam tayangan berikut, Bun.

[Gambas:Video Haibunda]

(yun/muf)
Share yuk, Bun!
Artikel Terkait

Rekomendasi