sign up SIGN UP search


kehamilan

Mengenal Mitoni, Acara 7 Bulanan Adat Jawa untuk Ibu Hamil

Nanie Wardhani   |   Haibunda Senin, 21 Mar 2022 19:00 WIB
gaya hijab Aurel saat acara Mitoni. caption

Di Indonesia, kehamilan selain memiliki banyak mitos, juga memiliki banyak tradisi dari adat budaya di wilayah masing-masing. Tradisi ini telah berlangsung sesuai adat dan budaya setempat puluhan bahkan ratusan tahun. Ada berbagai acara 7 bulanan di berbagai tempat yang berbeda di Indonesia.

Salah satu yang paling terkenal adalah mitoni, acara 7 bulanan dalam adat Jawa yang hingga kini masih banyak dilakukan oleh ibu hamil.

Mitoni, dalam tradisi Jawa, adalah serangkaian upacara siklus hidup. Mitoni sendiri berasal dari kata ‘am’ dan ‘pitu’. ‘Am’ menunjukkan kata kerja, sementara ‘pitu’ berarti tujuh atau hitungan yang ke tujuh.


Dapat disimpulkan, mitoni adalah upacara yang dilakukan pada hitungan ke 7 bulan kehamilan. Mitoni dilakukan dengan berharap kepada Tuhan Yang Maha Esa agar kehamilan diberikan kelancaran dan keselamatan hingga persalinan.

Dikutip dari situs web Warisan Budaya Takbenda Indonesia Kemdikbud, tradisi tujuh bulanan atau tingkeban atau disebut juga mitoni ini adalah upacara tradisional selamatan terhadap bayi yang masih berada dalam kandungan ibu hamil selama tujuh bulan.

Hari yang disarankan

Tentunya, mitoni memiliki hari-hari yang baik untuk dilaksanakan. Bahkan dari berbagai sumber menyatakan, bahwa mitoni tidak dapat dilakukan sewaktu-waktu. 

Biasanya, waktu yang dipilih untuk upacara mitoni adalah Selasa (Senin siang hingga malam), atau pada hari Sabtu (Jumat siang sampai malam). Selain itu, mitoni juga dilakukan pada siang atau malam hari.

Sementara itu, mitoni biasanya dilakukan secara sederhana di halaman rumah. Tapi pada zaman dahulu, mitoni dilakukan di pasren. Pasren adalah tempat di mana kaum petani memuja Dewi Sri, dewi padi.

Tahap-tahap mitoni

Upacara mitoni biasanya dipimpin oleh orang yang dituakan, atau orang yang paling tua di dalam keluarga. Berbagai tahap-tahap mitoni tersebut adalah.

Mitoni Istri Danny RukmanaIlustrasi mitoni/ Foto: Instagram

Sungkeman

Sungkeman adalah tahap pertama dari serangkaian upacara mitoni. Sungkeman dilakukan oleh calon ibu kepada calon ayah. Setelah itu, calon ibu dan ayah melakukan sungkeman kepada kedua orang tuanya.

Sungkeman dilakukan untuk memohon doa restu agar kehamilan lancar dan bayi yang dikandung sehat.

Siraman

Tahap ini mungkin familiar untuk Bunda. Siraman adalah tahap di mana calon bunda dimandikan. Siraman merupakan simbol pembersihan diri, baik fisik maupun jiwa. Air siraman sendiri berasal dari 7 sumber.

Pecah telur

Nah setelah melakukan siraman, calon ayah melakukan tahapan selanjutnya, yaitu pecah telur. Telur yang digunakan adalah sebutir telur ayam kampung yang ditempelkan terlebih dahulu ke dahi dan perut calon ibu, lalu dipecahkan ke lantai.

Prosesi ini bermaksud agar persalinan nantinya lancar.

Memutus janur/lawe

Dalam prosesi ini, janur atau lawe diikatkan ke perut calon ibu lalu calon ayah akan memutus janur atau lawe tersebut. Sama seperti pecah telur, memutus janur atau lawe bertujuan agar persalinan berjalan lancar.

Brojolan

Berbeda dari dua prosesi sebelumnya, brojolan adalah prosesi yang melibatkan kelapa gading muda yang diukir gambar Kamajaya dan Dewi Ratih. Prosesi brojolan dimaksudkan agar bayi dapat lahir tanpa kesulitan.

Pecah kelapa

Prosesi ini adalah lanjutan dari prosesi sebelumnya. Calon ayah mengambil salah satu kelapa tersebut dengan mata tertutup. Kelapa yang diambil lalu ditempatkan di area siraman, dan dipecahkan. Hal ini dilakukan untuk memperkirakan jenis kelamin calon bayi.

Ganti busana

Setelah siraman dilakukan, calon ibu akan mengeringkan badan dan mengganti busana yang sebelumnya digunakan. Upacara ganti busana ini akan menggunakan 7 jenis kain yang melambangkan 7 bulan dan harapan bagi si bayi.

Tujuh kain melambangkan:

  • Sidomukti (Kebahagiaan)
  • Sidoluhur (Kemuliaan)
  • Semen Rama (Agar cinta kedua orang tua bertahan selamanya)
  • Udan Iris (Agar kehadirannya menyenangkan untuk orang di sekitarnya)
  • Cakar Ayam (Kemandirian)
  • Kain lurik bermotif lasem (Kesederhanaan)

Pada saat pemakaian kain yang ke-6, para tamu undangan akan ditanggapi “kurang cocok…” dan yang ke-7 dengan ‘cocok.”

Jualan cendol dan/atau rujak

Selanjutnya adalah prosesi dimana calon ayah dan calon bunda memeragakan berjualan cendol dan rujak. Di mana calon ayah memayungi calon bunda saat berjualan. Uniknya, uang yang dipakai adalah uang koin dari tanah liat atau kreweng.

Potong tumpeng

Serangkaian proses mitoni berakhir dengan potong tumpeng. Tumpeng berisi dari nasi dengan enam tumpeng kecil di sekelilingnya.

Itulah berbagai rangkaian prosesi mitoni, acara 7 bulanan adat Jawa. Semoga bermanfaat.

 

[Gambas:Video Haibunda]



(som/som)
kehamilan
Kehamilan Trimester 3 Ketahui perkembangan kehamilan Trimester 3 setiap minggu. Cek Yuk arrow-right
Share yuk, Bun!
BERSAMA DOKTER & AHLI
Bundapedia
Ensiklopedia A-Z istilah kesehatan terkait Bunda dan Si Kecil
Rekomendasi
Menanti kelahiran Si Kecil dengan arti nama bayi yang pas untuknya nanti hanya di Aplikasi HaiBunda!
ARTIKEL TERBARU
  • Video
detiknetwork

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Ikuti perkembangan kehamilan Bunda setiap minggunya di Aplikasi HaiBunda yuk, Bun!