kesehatan

5 Tanda Bunda dan Keluarga Alami Emotional Eating

Amelia Sewaka Kamis, 20 Des 2018 - 11.07 WIB
Tips Cegah Keluarga Menerapkan Emotional Eating /Foto: Istock Tips Cegah Keluarga Menerapkan Emotional Eating /Foto: Istock
Jakarta - Perilaku emotional eating atau makan secara emosional sungguh tak bagus jika dibiarkan dan menjadi kebiasaan. Karena emotional eating rentan mengarahkan seseorang untuk mengalami gangguan makan yang lebih parah seperti binge eating, compulsive eating serta bulimia.

Menurut psikolog Tara de Thouars, BA, MPsi, perilaku emotional eating bisa dipengaruhi pola asuh sejak kecil. Misalnya, anak sedang belajar dan disuguhi camilan. Atau, saat menangis anak diberi permen atau makanan manis lainnya agar lebih tenang.

"Sejak kecil diajarkan untuk makan biar lebih nyaman. Karena itu ketika dewasa baru ngeh kalau stres pelampiasannya ke makan," kata Tara di sela acara 'Unilever Ajak Masyarakat Waspadai Kelebihan Asupan Gula Garam Lemak Akibat Emotional Eating' di Blue Jasmine Restaurant, Jakarta Selatan, Selasa (18/12/2018).

Hal ini diperkuat para peneliti dari University College London (UCL) yang menemukan bahwa penyebab utama dari makan secara emosional adalah lingkungan rumah. Misalnya, orang tua sering memberikan si kecil makanan untuk membuat mereka nyaman dan merasa lebih baik.

Tips Cegah Keluarga Menerapkan Emotional Eating Foto: Istock
"Mengalami stres dan emosi negatif dapat memiliki efek yang berbeda pada selera makan untuk tiap orang," tutur Dr Moritz Herle, selaku pemimpin penelitian dari UCL Great Ormond Street Institute of Child Health dilansir detikcom.

Herle menambahkan, beberapa orang menginginkan camilan favorit mereka ketika didera stres atau ketidaknyaman emosi. Walau ada pula yang lainnya kehilangan nafsu makan saat alami stres atau tekanan.

"Penelitian ini mendukung temuan kami sebelumnya yang menunjukkan bahwa emosi berlebihan atau kurang terhadap makanan sebagian besar dipengaruhi oleh faktor lingkungan," imbuh Herle.

Nah, berikut 5 tanda Ayah, Bunda atau anak mengalami emotional eating:

1. Kebiasaan makan yang berubah saat mengalami stres.
2. Makan ketika tidak lapar atau sudah kenyang.
3. Memilih makan untuk menghindari dan menghadapi situas stres.
4. Makan untuk membuat perasaan nyaman.
5. Menggunakan makanan sebagai reward.

Emotional eating erat hubungannya dengan sistem pencernaan dan otak sebagai pusat pengatur lapar-kenyang dan pengatur emosi. Jika emotional eating tak ditangani dengan baik bisa, bisa terjadi gangguan psikologi lain yang lebih parah dan gangguan kesehatan termasuk obesitas.

(aml/rdn)
Share yuk, Bun!
Rekomendasi