sign up SIGN UP search

parenting

3 Hal tentang Popok Sekali Pakai yang Perlu Bunda Tahu

Safira Raudhatul Selasa, 30 Oct 2018 18:34 WIB
Bunda memilih popok sekali pakai untuk dipakaikan ke bayi sehari-hari? Tiga hal ini perlu banget Bunda tahu. caption
Jakarta - Pemilihan pemakaian popok kain atau popok sekali pakai untuk si kecil memang kembai ke keputusan masing-masing orang tua. Namun, jika Bunda memilih memakai disposable diaper atau popok sekali pakai buat si buah hati, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan.

Menurut dr Rini Sekartini, SpA(K), bila orang tua menemukan kemerahan pada area bokong anak, maka sebaiknya anak jangan dipakaikan popok sekali pakai (disposable). Tujuannya, untuk mengurangi risiko kontak dengan bahan yang mudah menyebabkan iritasi.

"Penggunaan popok sekali pakai juga dapat menyebabkan orang tua jarang mengganti popok karena popok sekali pakai memiliki kapasitas penyerapan yang lebih besar. Jarang mengganti popok akan membuat kulit mengalami kontak dan teriritasi lebih lama oleh urine dan feses bayi," kata dr Rini dilansir detikcom.


Dikutip dari Mom Junction, berikut 3 hal soal popok sekali pakai yang perlu Bunda tahu.

1. Amati kulit bayi

Saat mengganti popok sekali pakai, perhatikan kulit area bokong bayi ya, Bun, apakah ada ruam atau nggak. Soalnya, pada kulit bayi yang sensitif bisa langsung timbul ruam kemerahan ketika kulitnya nggak cocok kontak dengan bahan popok sekali pakai. Ingat, kondisi masing-masing berbeda. Jadi, bisa saja si kecil nggak cocok pakai satu merk diaper sekali pakai namun temannya cocok memakai produk tersebut.



Ilustrasi diaperIlustrasi diaper/ Foto: Amelia Sewaka
2. Waktu mengganti popok sekali pakai

Jangan ganti popok sekali pakai sampai menunggu penuh dengan urine ya, Bun. Usahakan mengganti popok sekali pakai tiap 2-3 jam sekali. Ini untuk menghindari semakin lamanya kulit bayi terpapar bakteri yang ada di urine dan tertampung di popok sekali pakai. Saat bayi buang air besar pun segera ganti popoknya.

3. Bahan diaper sekali pakai

Pada popok sekali pakai ada Sodium Polyacrylate. Bahan ini pada popok bayi cukup aman karena ditempatkan di lapisan luar dan ditutupi lapisan bahan lain untuk mencegah kontak langsung dengan kulit bayi.

Tapi ingat, kadang ada campuran asam akrilat pada bahan diaper sekali pakai yang berisiko menyebabkan iritasi pada bayi. Popok sekali pakai juga bisa mengandung pewarna alami yang relatif aman untuk kulit. Bunda juga perlu tahu, beberapa produk popok sekali pakai dapat mengeluarkan senyawa seperti toluene dan xylene yang pada beberapa bayi bisa memicu iritasi.



(rdn/rdn)
Share yuk, Bun!

Ayo sharing bersama HaiBunda Squad dan ikuti Live Chat langsung bersama pakar, Bun! Gabung sekarang di Aplikasi HaiBunda!
Rekomendasi
Pantau terus tumbuh kembang Si Kecil setiap bulannya hanya di Aplikasi HaiBunda!