sign up SIGN UP search

parenting

Konsumsi Antibiotik Saat Bayi Bisa Timbulkan Alergi di Kemudian Hari

Asri Ediyati Minggu, 22 Dec 2019 17:01 WIB
Sebuah studi menemukan, penggunaan antibiotik saat bayi bisa menimbulkan risiko alergi di kemudian hari. Apa alasannya? Simak pemaparan lengkapnya di sini. caption
Jakarta - Seringkali orang tua merasa ringan untuk memberikan anaknya antibiotik. Padahal, antibiotik yang diresepkan untuk bayi ternyata bisa menyebabkan peningkatan risiko alergi di kemudian hari. Hal ini mungkin karena obat-obatan dapat mempengaruhi bakteri usus bayi, menurut sebuah makalah penelitian baru.

Penelitian ini dipublikasikan dalam jurnal medis JAMA Pediatrics baru-baru ini. Ditemukan bahwa bayi yang diberi antibiotik -penisilin, sefalosporin, sulfonamid, atau makrolida - memiliki peluang lebih besar terkena alergi seperti alergi makanan, asma, atau dermatitis.


Sementara penelitian ini menemukan hubungan antara antibiotik dan alergi, penelitian lebih lanjut diperlukan karena untuk menentukan hubungan sebab akibat.


"Saya terkejut melihat hubungan semua kelas antibiotik dengan perkembangan alergi di kemudian hari," kata Dr. Cade Nylund, seorang dokter anak dan ahli gastroenterologi anak di Maryland, yang merupakan penulis penelitian baru.

"Kami telah menunjukkan bahwa tidak hanya antibiotik terkait dengan peningkatan risiko penyakit alergi tetapi ada peningkatan risiko yang terkait dengan resep beberapa kelas antibiotik," katanya dilansir CNN.

Membatasi resep antibiotik untuk penyakit yang tidak perlu seperti flu biasa yang disebabkan infeksi virus merupakan langkah untuk mencegah perkembangan penyakit alergi.

Penelitian ini melibatkan menganalisis catatan medis dari 798.426 anak yang merupakan penerima manfaat dalam program perawatan kesehatan Departemen Pertahanan TRICARE dan lahir antara tahun 2001 dan 2013.
ilustrasi antibiotikilustrasi antibiotik/ Foto: Thinkstock

Para peneliti memeriksa anak-anak mana yang telah diberikan resep untuk penicillin, penicillin dengan B-lactamase inhibitor, sefalosporin, sulfonamide atau macrolide dalam enam bulan pertama kehidupan.

Para peneliti juga memeriksa anak-anak yang kemudian didiagnosis dengan alergi seperti alergi makanan, anafilaksis, asma, dermatitis atopik, rinitis alergi, konjungtivitis alergi atau dermatitis kontak.

Para peneliti menemukan bahwa antibiotik yang mereka nilai dikaitkan dengan peningkatan risiko untuk diagnosis selanjutnya dari alergi. Risiko paling rendah untuk sulfonamid dan tertinggi untuk penisilin.

"Dengan diresepkan antibiotik, bisa meningkatkan risiko pengembangan penyakit alergi di kemudian hari di mana saja dari 8 persen untuk alergi makanan menjadi 47 persen untuk pengembangan asma," kata Nylund.

Studi ini memiliki beberapa keterbatasan, termasuk penelitian yang menemukan hubungan tetapi bukan hubungan sebab akibat. Jadi, bisa jadi bayi yang berisiko lebih tinggi terserang penyakit alergi juga lebih rentan terhadap infeksi bakteri yang membutuhkan antibiotik.

"Kita harus berhati-hati dalam menekankan bahwa ini adalah hubungan dan bukan hubungan sebab akibat," kata Dr. Purvi Parikh, seorang ahli alergi dan imunologi di NYU Langone Health di New York dan juru bicara untuk Jaringan Alergi dan Asma, yang tidak terlibat dalam penelitian baru.

Salah satu alasan mengapa mungkin ada hubungan adalah karena mikrobioma kita, khususnya di usus kita, memainkan peran besar dalam sistem kekebalan tubuh kita.

"Antibiotik diketahui tidak hanya membunuh bakteri yang menyebabkan infeksi tetapi juga bakteri 'baik' dalam sistem kekebalan tubuh yang perlu melindungi kita dari penyakit alergi atau autoimun," kata Parikh.

Dia menambahkan bahwa penelitian ini 'membantu'. Dalam arti bahwa "lebih jauh menegaskan apa yang kita ketahui tentang penggunaan antibiotik yang terkait dengan perubahan mikrobioma, yang dapat menyebabkan berbagai penyakit kekebalan tubuh seperti kondisi alergi.


"Orang tua harus tahu studi ini menunjukkan hubungan tetapi tidak selalu menyebabkan dan efek. Jadi, jika seorang anak benar-benar membutuhkan antibiotik untuk infeksi bakteri, mereka tidak boleh menahannya karena takut akan penyakit alergi," katanya.

"Namun, pada catatan yang sama, seseorang tidak boleh terlalu banyak menggunakan antibiotik jika tidak diperlukan, khususnya untuk penyakit yang disebabkan oleh virus atau pilek, karena mungkin ada konsekuensi jangka panjang dari penggunaan yang berlebihan," papar Parikh.

Simak juga penjelasan dari dokter terkait antibiotik:

[Gambas:Video Haibunda]

(aci/som)
Share yuk, Bun!

Ayo sharing bersama HaiBunda Squad dan ikuti Live Chat langsung bersama pakar, Bun! Gabung sekarang di Aplikasi HaiBunda!
Rekomendasi
Pantau terus tumbuh kembang Si Kecil setiap bulannya hanya di Aplikasi HaiBunda!