sign up SIGN UP search


parenting

7 Teknik Membaca Puisi yang Baik dan Benar, Bunda Perlu Tahu

Kamis, 11 Feb 2021 10:27 WIB
little schoolgirl having idea while reading book isolated on grey caption
Jakarta -

Agar dapat membaca puisi dengan baik dan benar, Si Kecil perlu memahami teknik membaca puisi. Biasanya cara membaca puisi akan diajarkan guru bahasa Indonesia di sekolah.

Guru akan mengajarkan langkah-langkah sederhana agar anak didiknya mengerti apa itu puisi, dan bagaimana teknik membacanya yang benar. Ingat, membaca puisi berbeda dengan membaca pantun, prosa, atau sajak.

Namun bila Bunda ingin Si Kecil lebih mahir membaca puisi, tidak ada salahnya mencoba beberapa teknik tambahan yang mungkin tidak diajarkan di sekolah. Dengan ini, Si Kecil dapat memperoleh wawasan lebih mengenai pembacaan puisi.


Seperti apa teknik tersebut? Bunda dapat menyimak ulasan berikut seperti dilansir dari Book Riot.

1. Pilih puisi

Langkah pertama yang harus dilakukan adalah memilih puisi. Biarkan Si Kecil memilih jenis puisi yang dia inginkan, karena bila suka, ia akan menghayatinya sungguh-sungguh.

2. Perhatikan jenis puisi

Perhatikan pula jenis puisi tersebut, apakah puisi tentang persahabatan, pendidikan, bencana alam, dan sebagainya. Selanjutnya Bunda dapat menentukan puisi tersebut lebih cocok dibaca tegas, sedih, gembira, atau penuh emosi.

3. Kenali kata-kata yang tidak dikenal

Puisi biasanya kaya akan kosakata yang mungkin tidak Bunda atau Si Kecil kenal. Lingkari kata-kata tersebut dan tulis maknanya di sebelah samping puisi.

Dengan ini, Bunda bisa mengajari Si Kecil untuk menentukan bagaimana intonasi pada saat membaca kata yang tidak dikenal tersebut. Catatannya, mungkin sebuah kata memiliki banyak definisi. Bila satu definisi dirasa tidak masuk akal, Bunda bisa memilih definisi lain dari kata tersebut.

4. Pahami tanda baca

Setelah menandai kata tidak dikenal, pahami pula tanda baca yang ada pada puisi tersebut. Mengetahui di mana kalimat berhenti akan membantu Si Kecil memahami makna puisi yang ditulis.

Kadang, satu kalimat puisi terdiri dari jumlah kata yang cukup banyak, namun kadang sebuah kalimat hanya terdiri dari satu atau dua kata. Memahami tanda baca juga dapat dimanfaatkan
untuk mengatur jeda pembacaan puisi dan mengambil napas.

Biasanya, kalimat panjang pada puisi dibaca dengan lambat, sedangkan untuk kalimat pendek bisa dibaca dengan agak cepat. Namun, kembali lagi itu tergantung makna dari kalimat
tersebut.

5. Baca keseluruhan puisi

Setelah teknik-teknik sebelumnya dilakukan, langkah membaca puisi selanjutnya adalah membaca secara keseluruhan. Bunda bisa meminta Si Kecil membaca dengan suara lantang agar dia bisa lebih mudah memahami isi puisi tersebut.

Kemudian bila sudah selesai, mintalah Si Kecil untuk menuliskan atau menjelaskan pendapatnya tentang puisi yang telah dibaca. Bila ingin lebih baik, pendapat bisa ditulis untuk masing-masing baris puisi.

Ilustrasi anak membaca bukuIlustrasi anak membaca buku. (Foto: Getty Images/PeopleImages)

6. Bandingkan dengan pendapat orang lain

Terkadang, Si Kecil juga perlu melihat puisi dengan pandangan baru. Jadi, Bunda bisa membantu memberikan pendapat mengenai isi dan makna dari puisi yang dibaca olehnya.

Selain itu, Bunda juga bisa meminta pendapat teman sebaya Si Kecil atau gurunya untuk turut memberi pandangannya mengenai makna puisi. Bicara dengan orang lain tentu akan membantu untuk menemukan makna asli dari sebuah puisi.

7. Bacalah ulang kembali

Setelah memiliki pemahaman baru mengenai puisi yang dibaca, coba minta Si Kecil untuk membaca ulang dengan memahami makna baru yang telah dijelaskan oleh Bunda, teman sebayanya, atau gurunya. Apakah sekarang makna puisi tersebut lebih masuk akal?

Jika tidak, tidak apa-apa. Pasalnya membaca dan memahami puisi perlu banyak langkah kecil. Ulangi setiap kata, kalimat, lalu baca secara keseluruhan untuk menemukan makna sesungguhnya dari sebuah puisi.

Dengan memahami makna dari sebuah puisi, maka Si Kecil bisa benar-benar membaca puisi secara baik dan benar. Si Kecil pun dapat benar-benar menghayatinya sehingga suara serta ekspresinya ketika membaca puisi bisa lebih maksimal.

Demikian beberapa teknik membaca puisi yang dapat Bunda praktekkan untuk mengajari si kecil agar ia dapat membaca dengan baik dan benar. Intinya, agar dapat maksimal pada saat membaca puisi, Si Kecil perlu memahami makna dari puisi tersebut.

Dengan memahami makna setiap kata, kalimat, maupun keseluruhan, ia akan dapat menentukan intonasi pembacaan. Kapan harus bicara lantang, kapan harus pelan, kapan perlu memperlambat pembacaan, dan kapan perlu mempercepatnya.

(Abu Ubaidillah/som)
Share yuk, Bun!

Rekomendasi