sign up SIGN UP search


parenting

Mengenal 5 Rasul Ulul Azmi dalam Islam & Alasan Gelar Itu Disematkan

Tim HaiBunda Rabu, 26 May 2021 17:50 WIB
Muslim mother teach her daughter how to read the holy quran, islamic teaching caption
Jakarta -

Banyak orang mengira Rasul Ulul Azmi adalah sebuah nama dari para Nabi Islam. Atau ada juga yang berasumsi bahwa nama ini selalu melibatkan grup rasul tertentu dan merupakan sebuah komunitas. Hal ini tidak sepenuhnya benar.

Dalam Islam, Bunda telah mengenal bahwa Rasul dan Nabi yang tercatat sebagai utusan Allah SWT berjumlah 25 orang. Tapi di antara Rasul tersebut hanya ada beberapa yang disebut Rasul Ulul Azmi. Hal ini ada alasannya, Bunda.

Sebutan ini bukan nama biasa tapi title yang diberikan untuk Nabi dan Rasul tertentu. Jika Bunda agar Si Kecil belajar lebih soal gelar ini, mari bahas bersama dalam artikel berikut ini.


Pengertian Rasul Ulul Azmi

Secara sederhana, gelar Ulul Azmi diberikan secara khusus pada orang suci yang punya kekuatan iman, ketabahan, dan kesabaran luar biasa. Hal ini diukur dari bagaimana perjalanan orang suci tersebut menyebarkan dakwah dan agama Islam.

Gelar Ulul Azmi tersusun dari dua nama. Bagian pertama adalah Ulu atau Uli yang artinya memiliki. Sedangkan Azmi memiliki artian tekad dan kekuatan hati. Jadi secara sederhana, kombinasi kata ini adakah orang yang miliki kekuatan tekad, hati, dan ketabahan yang tinggi.

Setiap kisah orang suci dalam Islam tentu memiliki tantangan sendiri-sendiri. Tapi besaran cobaan dan tantangan tersebut bisa dibedakan jelas. Hanya beberapa Nabi dan Rasul saja yang menghadapi cobaan sangat berat dan berhasil mengatasinya. Walaupun diterka badai dan halangan, para Nabi yang bergelar Ulul Azmi selalu berusaha tabah dan tetap menyebarkan Islam.

Banner YouTuber Tampan Semarang

Bagamana Cara Nabi dan Rosul Dapatkan Status Ulul Azmi?

Setelah memahami apa itu Rasul Ulul Azmi, Bunda mungkin bertanya bagaimana kondisi spesifik untuk dapatkan Ulul Azmi? Apakah harus dapat cobaan yang membahayakan nyawa? Bagaimana dengan ciri-ciri pembeda Rasul biasa dan mereka yang dapat gelar Ulul Azmi?

Untuk menjawab hal ini, Bunda harus mengerti dulu kesamaan atau ciri - ciri rasul yang bergelar Ulul Azmi. Berikut adalah penjelasan ciri-cirinya:

  • Memiliki seruan dakwah universal yang berlaku untuk seluruh umat manusia dan bahkan jin.
  • Mampu menyebarkan dan menyampaikan agama Allah beserta Syariatnya.
  • Menerima perjanjian dan membawa kabar "wasiat" dari Allah SWT.
  • Mampu menyampaikan ajaran kitab Samawi.
  • Memiliki daya jual dan keteguhan tinggi dalam perjalanan menyebarkan agama.
  • Selalu berdoa untuk diberikan hidayah pada kaumnya dari Allah.
  • Selalu memohon pada Allah agar tidak diberi azab.

Dalam menyebarkan ajaran Islam, Rasul Ulul Azmi pasti mendapatkan halangan dari kelompok lain. Entah karena perbedaan kepercayaan ataupun masalah politik. Hal ini bisa dipandang cobaan, tapi skalanya bisa besar. Misal saja serangan perang pihak lain. Hanya beberapa rasul dan nabi saja yang mampu tetap tabah melalui hal ini.

Ilustrasi Nabi MuhammadFoto: Getty Images/iStockphoto/ramil110

Siapa Saja Rasul yang Disebut Ulul Azmi?

Secara eksplisit, nama-nama orang suci dengan gelar Ulul Azmi sudah dijelaskan pada QS. Al-Ahzab ayat 7. Dari penjelasan di ayat tersebut sudah disebutkan siapa saja Nabi-nabi nabi dengan status Ulul Azmi. Mari kita lihat bagaimana perjalanan masing-masing rasul ini hingga mendapatkan gelar tersebut di bagian ini:

Nabi Nuh

Sebelum mengenal nama Allah SWT, ada satu nabi yang bisa mendengar suaranya. Orang suci ini adalah Nabi Nuh. Ia diutus menyebarkan ajaran dan peringatan akan datangnya azab bagi mereka yang berbuat kezaliman. Hal ini sayangnya tidak efektif. Bahkan sanak dekat Nabi Nuh sendiri menentang ajarannya.

Mereka tetap melakukan kegiatan keji dan kezaliman tanpa berpikir konsekuensinya. Akhirnya Nabi Nuh berdoa meminta arahan dan datanglah azab banjir bandang yang menelan seluruh bumi.

Nabi Nuh yang sudah diarahkan Allah SWT, selamat di dalam bahteranya. Ia bahkan sempat mengumpulkan berbagai hewan untuk ikut diselamatkan. Karena perjuangannya ini, Nabi Nuh juga mendapatkan gelar Ulul Azmi.

Nabi Ibrahim

Nabi ini terkenal karena memeluk tiga agama yaitu Islam, Kristen, dan Yahudi. Hal ini diperkuat dengan kisahnya yang selalu muncul pada setiap ajaran ketiga agama tersebut.

Dirinya selalu berusaha mencari Tuhan dan akhirnya diberi arahan oleh Allah SWT. Nabi Ibrahim juga disebut sebagai ayah para Nabi karena menjadi yang pertama menyebarkan nama Allah SWT.

Namun ajarannya banyak dipandang negatif dan menyebabkannya dibakar hidup-hidup oleh Raja Namruj. Tapi ia selamat berkat mukjizat Allah SWT. Karena kisahnya ini, Nabi Ibrahim tergolong memiliki gelar Rasul Ulul Azmi.

Nabi Musa

Nabi Musa menjadi pembawa mukjizat Allah SWT pada bangsanya. Sebelum diutus untuk membawa mukjizat tersebut, Nabi Musa dibebaskan membawa bangsanya keluar dari eksploitasi Firaun.

Pada masa itu, bangsa Nabi Musa diharuskan tunduk dan menyembah Firaun. Untuk membebaskan bangsanya, Nabi Musa membuat berbagai mukjizat dengan kekuatan Allah SWT. Hal ini menjadi tanda bahwa dirinya sudah mendapatkan gelar Ulul Azmi. Menggunakan hal tersebut, ia bahkan sempat membelah lautan untuk menyeberang ke tanah yang baru.

Nabi Isa

Kisah Nabi Isa sangat terkenal. Beliau dilahirkan tanpa ayah. Saat ibu Nabi Isa, Siti Maryam, mengandung, dirinya sempat mendapatkan banyak fitnah dari kaum Yahudi. Siti Maryam namun tetap tabah dan melahirkan sang Nabi Isa.

Sejak kecil hingga dewasa, Nabi Isa sudah diberi kemampuan oleh Allah untuk bisa berbicara dan melakukan banyak mukjizat. Mulai dari menghidupkan orang mati, membuat makanan turun dari langit, membuat burung dari tanah liat dan masih banyak lagi. Tapi yang paling terkenal adalah mendatangkan dan mengajarkan kitab Injil.

Dalam perjuangannya menyebarkan agama, Nabi Isa tentu mendapatkan banyak halangan. Mulai dari cacian para Yahudi hingga harus dikhianati murid-nya sendiri.

Ia bahkan sempat ingin dibunuh oleh bangsa Romawi karena tuduhan-tuduhan yang dilayangkan pada dirinya. Tapi karena mampu menghadapi semua itu, Nabi Isa mendapatkan gelar Rasul Ulul Azmi.

Nabi Muhammad

Nabi yang satu ini tentu tidak perlu dibahas panjang lagi. Nabi Muhammad dipandang sebagai penutup nabi terdahulu. Nabi Muhammad menjadi penyempurna ajaran-ajaran Islam yang sebelumnya sudah memiliki pondasi dari ajaran nabi-nabi pendahulu.

Ajaran Nabi Muhammad berasal dari mukjizat yaitu Al-Qur'an. Ajaran ini menjadi pedoman utama bagi para manusia yang menganut agama Islam. Dalam menyebarkan pedoman agama ini, Nabi Muhammad mendapatkan banyak halangan.

Hal yang paling terkenal dalam kisahnya adalah hinaan dan cacian dari kaum Kafir Qurasy. Beliau bahkan sempat menghadapi peperangan demi menyebarkan nama Allah SWT. Dari perjuangannya ini, Tidak aneh jika Nabi Muhammad mendapatkan gelar Ulul Azmi.

Dari berbagai penjelasan di atas, apakah Bunda kini sudah lebih mengerti tentang Rasul Ulul Azmi? Penjelasan di atas tentu hanya bahasan umum dan masih bisa digali lebih.

Bunda dan Si Kecil bisa kembali mengulik kisah ini lewat buku, video, dan kisah dari orang-orang soleh mengenai cerita perjalanan nabi ataupun sejarah perjuangan mereka. Proses mencari kisah ini akan menguatkan bonding Bunda dengan Si Kecil sekaligus banyak sifat yang bisa dicontoh. Semoga bahasan tentang para Ulul Azmi ini membuka wawasan Islam Bunda. (PK)

Simak juga video berikut mengenai panduan keluarga Nabi untuk mengajarkan anak berpuasa.

[Gambas:Video Haibunda]

(ziz/ziz)
Share yuk, Bun!

Rekomendasi