sign up SIGN UP search


parenting

Pentingnya Peran Orang Tua dalam Cegah Anak Mengalami Diabetes Melitus

Annisa Afani Selasa, 16 Nov 2021 10:58 WIB
Dokter Anak Ilustrasi dokter dan anak/Foto: Getty Images/FreshSplash
Jakarta -

Penyakit Diabetes Melitus (DM) masih menjadi mimpi buruk dan terus mengancam kesehatan, Bunda. Bahkan, kini frekuensi penyakit ini terus meningkat di seluruh dunia.

Tak hanya pada orang dewasa, bahkan data dari Organisisi Kesehatan Dunia (WHO) turut menyebutkan bahwa peningkatan ini juga terjadi pada anak-anak.

Untuk itu, Ketua Umum Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) kembali mengingatkan hal ini. Ia mengatakan bahwa pentingnya edukasi dan kesadaran orang tua terhadap DM karena ini bisa juga diderita oleh buah hati


"Tatalaksana Diabetes Melitus pada anak itu sulit. Paling murah dan paling gampang adalah intervensi dari sisi lain hal ini tentu ada peran orang tua dan juga media untuk mengedukasi," ujar dr. Piprim Basarah Yanuarso, Sp.A(K), dalam media briefing virtual mengenai Update Penanganan Diabetes pada Anak beserta Teknologi, Sabtu (13/11/2021).

Dalam kesempatan tersebut, ia memaparkan bahwa peran paling dasar yang bisa dilakukan orang tua yakni membentuk pola makanan anak-anak. Dengan begitu, ia berharap mereka bisa mengonsumsi makanan sehat, yang tentunya tidak mengandung gula dan tepung yang tinggi atau berlebihan.

Bukan apa-apa, menjaga pola makan anak ini tentunya menjadi usaha paling mudah dan murah. Ketimbang saat semua sudah terlanjut berlebihan dan berakibat buruk, maka DM ini akan sangat merugikan.

"Hal ini lebih murah daripada kalau nanti sudah kejadian penyakit Diabetes Melitus yang juga banyak merugikan," tuturnya.

Lebih lanjut, perlu untuk Bunda ketahui pula bahwa DM ini terbagi menjadi dua macam, yakni tipe 1 dan tipe 2. Pada anak-anak dan remaja, DM yang dialami khususnya tipe-1.

Sebetulnya risiko terkena diabetes tipe-2 dapat dikurangi hingga 58 persen dengan perubahan gaya hidup. Tak hanya dengan pola makan seimbang, rutin berolahraga, dan menurunkan berat badan. Lebih lanjut, penelitian juga menunjukkan bahwa setiap penurunan berat badan hingga satu kilogram, risiko terkena diabetes pun ikut berkurang hingga 16 persen.

Untuk mencegahnya, sangat direkomendasikan untuk rutin berolahraga setidaknya 150 menit seminggu, atau 30 menit setiap hari selama 5 hari dalam seminggu. Olahraga yang dilakukan misalnya berjalan kaki, naik sepeda, atau berenang.

Simak kelanjutannya di halaman berikut ya, Bunda.

Bunda, simak juga tips menangani luka diabetes dalam video berikut:

[Gambas:Video Haibunda]

GEJALA DM YANG PERLU BUNDA WASPADAI PADA BUAH HATI
BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
Share yuk, Bun!

Ayo sharing bersama HaiBunda Squad dan ikuti Live Chat langsung bersama pakar, Bun! Gabung sekarang di Aplikasi HaiBunda!
Rekomendasi
Pantau terus tumbuh kembang Si Kecil setiap bulannya hanya di Aplikasi HaiBunda!