menyusui

Tips Anti Panik Ibu Menyusui Saat Produksi ASI Menyusut

Dwi Indah Nurcahyani Minggu, 15 Sep 2019 16:29 WIB
Tips Anti Panik Ibu Menyusui Saat Produksi ASI Menyusut
Jakarta - Produksi ASI yang fluktuatif alias naik turun bikin deg-degan para ibu menyusui. Enggak cuma sekadar panik menghadapinya, tetapi Bunda pun jadi rentan stres. Ujung-ujungnya mempengaruhi pasokan ASI yang ikut seret.

Produksi ASI pada setiap ibu menyusui memang berbeda satu sama lain. Ukuran payudara pun tidak bisa menjadi takaran bahwa produksi ASI seseorang melimpah atau tidak.

Tidak jarang, banyak lho Bunda yang payudaranya kecil tetapi produksi ASI-nya melimpah. Makanya, Bunda jangan dulu khawatir dan panik ketika produksi ASI minim. Kuncinya, Bunda hanya perlu rileks dan tetap menyusui sesering mungkin.


"Selain risiko medis terhadap pasokan ASI seperti operasi payudara atau masalah tiroid, tidak cukup sering menyusui di awal-awal setelah melahirkan dapat membuat ibu baru kekurangan pasokan ASI, bahkan jika tubuhnya mampu menghasilkan cukup sekalipun," ujar Wendy Wisner, I.B.C.L.C, konsultan laktasi di New York, seperti dikutip dari laman NYtimes.

Tips Anti Panik Ibu Menyusui Saat Produksi ASI BerkurangMengatasi produksi ASI turun/ Foto: iStock

Wisner mengatakan, tidak ada formula ajaib untuk meningkatkan produksi ASI selain sesering mungkin dan sepenuhnya mengosongkan payudara. Untuk itu, sangat penting memastikan bayi menyusu, baik dalam jangka pendek atau jangka panjang.

Melansir Happy Family Organics, saat produksi susu Bunda minim ataupun menyusut, hal terbaik yang perlu dilakukan yakni tetaplah rileks. Tetaplah mencoba untuk tenang dan santai sebab menyusui akan bekerja paling baik ketika Bunda rileks.

Kemudian, tetaplah melakukan yang terbaik untuk merawat bayi, dimana Bunda merasa nyaman. Serta cobalah fokus pada si kecil selama Bunda menyusui. Jika perlu, jernihkan pikiran selalu, cobalah mengatur perasaan secara rileks entah dengan bernyanyi atau hal lainnya.

Terpenting, susui bayi Bunda sesering mungkin. Ingat ya, Bun, tubuh akan memproduksi ASI berdasarkan berapa banyak ASI yang dikeluarkan dari payudara. Dengan kata lain, semakin banyak ASI dikeluarkan maka semakin banyak pula ASI dihasilkan.

Tetap semangat mengASIhi, Bun!

Ada cerita menarik dari Tasya Kamila seputar proses menyusui di awal-awal kelahiran anaknya!

[Gambas:Video Haibunda]

(rap/rap)
Share yuk, Bun!
Artikel Terkait

Rekomendasi