sign up SIGN UP search


menyusui

Risiko Pisahkan Bayi dari Ibu Menyusui yang Positif Corona

Asri Ediyati Selasa, 14 Apr 2020 14:14 WIB
Risiko Pisahkan Bayi dari Ibu Menyusui yang Positif Corona caption
Jakarta - Sebelumnya, Badan Kesehatan Dunia (WHO) telah menyatakan bahwa aman bagi ibu yang positif Corona untuk menyusui. Namun, pada praktiknya, mungkin para ibu menyusui ini tak tega dan takut jika bayinya tertular. Alison Stuebe, MD, Presiden dari Academy of Breastfeeding Medicine, membahas risiko dan manfaat memisahkan bayi dari ibu menyusui yang positif COVID-19.

Meskipun banyak organisasi kesehatan masyarakat merekomendasikan untuk menjaga ibu dan bayi tetap bersama, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) Amerika Serikat menyarankan fasilitas untuk mempertimbangkan pemisahan ibu dan bayi sementara sampai ibu tidak lagi menularkan, dan merekomendasikan bahwa risiko dan manfaat pemisahan sementara harus didiskusikan dengan ibu oleh tim kesehatan.


Dalam komentarnya, Dr. Stuebe, Profesor Obstetri dan Ginekologi di Fakultas Kedokteran Universitas Carolina Utara mencatat bahwa ada tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa pemisahan dini antara bayi dan ibu dengan dugaan atau konfirmasi COVID-19 meningkatkan hasil.


"Sementara pemisahan dapat meminimalkan risiko penularan virus dari ibu ke bayi selama tinggal di rumah sakit, itu memiliki potensi konsekuensi negatif bagi ibu dan bayi," demikian menurut komentar yang diterbitkan dalam Breastfeeding Medicine, jurnal resmi dari Academy of Breastfeeding Medicine.

Stuebe menguraikan beberapa risiko memisahkan ibu dan bayi di rumah sakit, yang mengganggu pemberian ASI dan kontak kulit ke kulit selama jam dan hari-hari kritis setelah kelahiran. Sebagai contoh, bayi yang kekurangan kontak kulit dengan ibu mereka cenderung memiliki detak jantung dan pernapasan yang lebih tinggi dan kadar glukosa yang lebih rendah.
ilustrasi bayiilustrasi bayi/ Foto: iStock

Perpisahan itu juga memberi tekanan pada ibu menyusui, yang bisa membuatnya lebih sulit untuk melawan infeksi virus. Selain itu, pemisahan mengganggu pemberian ASI kepada bayi, yang penting untuk perkembangan sistem kekebalan bayi. Pemisahan juga mengganggu pemberian ASI, yang menempatkan bayi pada peningkatan risiko infeksi pernapasan berat, termasuk pneumonia dan COVID-19.

"Saat kami menavigasi pandemi COVID-19. Saya berharap bahwa kita dapat memusatkan ibu dan bayi dan ingat untuk pertama-tama tidak membahayakan," kata Stuebe dikutip dari News Medical.

Arthur I. Eidelman, MD, Editor-in-Chief of Breastfeeding Medicine, juga sependapat bahwa, tidak ada kebutuhan atau indikasi untuk memisahkan bayi dari pasien COVID-19 selain dari keadaan di mana kondisi medis ibu menghalangi perawatannya. Memberi ASI sendiri, baik dengan menyusui atau lewat alat lain itu dibutuhkan.


Simak juga fakta dan data tentang Corona:

[Gambas:Video Haibunda]



(aci/som)
Share yuk, Bun!

Rekomendasi