sign up SIGN UP search


menyusui

Perlukah Bunda Menyusui Setiap Bayi Menangis?

Dwi Indah Nurcahyani Sabtu, 04 Jul 2020 13:22 WIB
Breastfeeding, beautiful young mom and little baby at home. Motherhood. caption
Jakarta -

Tangisan merupakan cara bayi berkomunikasi dengan orang di sekitarnya. Salah satunya, ketika mereka memberi tahu sedang lapar dan ingin menyusu.

Itu sebabnya, para Bunda langsung menyusui bayinya ketika menangis. Tapi, apakah sebenarnya setiap tangisan bayi menandakan mereka lapar dan minta ASI?

"Bunda sesungguhnya tidak perlu memberikan makan bayi setiap kali mereka menangis. Jika bayi Bunda baru saja diberikan makan, periksa saja bayi Bunda. Sebab, biasanya mereka butuh dimanjakan," ujar Diana K.Blythe, MD, dari Pediatric Associates, dikutip dari Sharecare.


Blythe juga mengatakan bahwa Bunda sebaiknya memastikan bahwa bayi tidak terlilit sehelai rambut atau barang apa pun di jari-jarinya. Sebab, hal tersebut dapat membuat bayi benar-benar rewel. Jika tidak ada yang menjadi penyebabnya, Bunda pun dapat memberikan empeng untuk menenangkannya.

Melansir dariĀ Treehugger, tangisan bayi terkadang menandakan mereka membutuhkan kenyamanan favoritnya. Dan, tak sedikit Bunda yang memberikanĀ ASI untuk menenangkannya. Padahal, tidak semua tangisan bayi perlu direspons dengan memberinya ASI.

Smiling Mother Breast Feeding Little Baby Indoors. Portrait of Happy ?aucasian mother Sitting on Couch in Living Room and Holding Cute Adorable Child on Knees. Parenthood and Childhood ConceptMenyusui bayi yang menangis/ Foto: iStock

Penelitian menunjukkan bahwa ketika orang tua menggunakan teknik pengasuhan responsif dengan belajar mengidentifikasi rasa lapar pada bayi dan mempelajari cara-cara alternatif untuk menenangkan mereka, anak-anak akan tumbuh lebih baik. Hal ini berbanding terbalik dengan orang tua yang selaluĀ menyusui bayinya ketika mereka menangis.

Bayi cenderung kelebihan berat badan dan cenderung tidak mendapat tidur dengan kualitas lebih baik.

"Banyak orang memberi tahu para Bunda untuk memberikan makan berdasarkan permintaan. Tetapi, mereka tidak pernah mendefinisikan apa permintaan itu," ujar Dr Ian Paul, seorang profesor ilmu kesehatan anak dan kesehatan masyarakat di Penn State College of Medicine.

Paul mengingatkan bahwa ketika Bunda selalu menyusui bayi yang menangis maka kemampuan normal mereka untuk mengatur emosi akan terganggu. Sebab, mereka biasa ditimpa dengan hadiah makanan untuk menenangkan tangisannya, yang kemudian diproyeksikan dalam kehidupan selanjutnya.

Artinya, ketika mereka marah atau tertekan maka makanan menjadi mekanisme untuk menenangkan emosi ini. Daripada memberikan ASI setiap saat mereka menangis, Bunda dapat memberikan kenyamanan lain misalnya dengan menggoyang-goyangkannya, membedong, mendengarkan musik, atau memposisikan ulang.

Semoga bermanfaat ya, Bunda.

Bunda, simak juga yuk cara mengatasi payudara lecet saat menyusui dalam video berikut:

[Gambas:Video Haibunda]



(rap/rap)
Share yuk, Bun!

Rekomendasi