sign up SIGN UP search


menyusui

Benarkah Bayi yang Tak Disusui saat Lahir Berisiko SUDI? Ini Penjelasannya Bun

Amira Salsabila   |   Haibunda Senin, 25 Apr 2022 07:10 WIB
Newborn, Baby, Labor - Childbirth, Hospital, Childbirth caption

Jakarta - Bunda, Setelah melalui proses persalinan, tahap yang selanjutnya harus dihadapi adalah menyusui Si Kecil. Memberikan ASI di awal kehidupan bayi sangat penting untuk perkembangan selanjutnya.

Bahkan menurut Kemkes.go.id, ASI merupakan salah satu sumber asupan nutrisi yang pastinya dibutuhkan oleh bayi yang baru saja lahir. ASI bersifat eksklusif karena pemberiannya berlaku untuk bayi yang baru lahir atau berusia 0 hingga 6 bulan.

Lalu bagaimana bila bayi tidak disusui? Salah satunya yakni kematian bayi yang tidak terduga secara tiba-tiba ketika tidak ada penyebab kematian yang jelas, disebut sudden unexpected death in infancy (SUDI). Ini termasuk sudden infant death syndrome (SIDS) dan kecelakaan tidur yang fatal.


SUDI lebih sering terjadi pada bayi berusia antara dua dan empat bulan, tetapi juga bisa terjadi pada bayi yang lebih muda dan lebih tua. Bayi yang lahir prematur, tidak sehat, atau berat badan lahir rendah memiliki risiko yang lebih tinggi, lho Bunda.

Seorang bayi dapat meninggal karena SUDI kapan saja, baik pagi, siang, atau malam, tetapi sebagian besar meninggal dengan tenang dalam tidurnya. Namun, belum lama ini beredar kabar bahwa tidak menyusui bayi yang baru lahir juga dapat meningkatkan risiko SUDI, lho Bunda.

Banner Tips Menggoreng IkanTips Menggoreng Ikan/ Foto: HaiBunda/ Annisa Shofia

Benarkah tidak menyusui bayi yang baru lahir bisa meningkatkan risiko SUDI? Yuk, simak penjelasannya berikut ini, ya Bunda.

Bayi yang tidak disusui berisiko mengalami SUDI

Ada banyak alasan mengapa tidak menyusui dapat menempatkan bayi pada risiko yang lebih tinggi. Penelitian tersebut menemukan bahwa secara keseluruhan, tidak menyusui saat lahir jelas terkait dengan peningkatan risiko SUDI.

“Bahkan, setelah disesuaikan untuk 12 karakteristik yang berbeda tentang ibu dan bayi yang kami pertimbangkan, masih ada kemungkinan 14 persen lebih besar dari SUDI pada bayi yang tidak disusui,” kata Melissa Bartick, asisten profesor kedokteran di Harvard Medical School dan seorang mahasiswi MPH di Harvard TH Chan School of Public Health, dikutip dari laman HARVARD T.H. CHAN.

Hasil tersebut memperkuat temuan sebelumnya dengan memperhitungkan banyak faktor risiko ibu dan bayi tambahan dan masih menunjukkan hubungan antara tidak menyusui dan risiko SUDI.

Melansir dari laman Rednose, para peneliti lain juga menyatakan SIDS adalah 56 persen lebih tinggi di antara bayi yang tidak pernah disusui jika dibandingkan dengan bayi yang pernah disusui.

happy family mother playing and hug with newborn baby  in bedBenarkah Bayi yang Tak Disusui saat Lahir Berisiko SUDI?/iStockphoto/evgenyatamanenko

Dalam studi kasus-kontrol Jerman, Vennemann dan rekannya meneliti faktor risiko SIDS dan hubungannya dengan menyusui. Pemberian ASI eksklusif pada usia 1 bulan dapat mengurangi risiko hingga separuhnya dan pemberian ASI parsial pada usia 1 bulan juga bisa mengurangi risiko SIDS.

Kurva kelangsungan hidup menyusui menunjukkan menyusui parsial dan menyusui eksklusif dikaitkan dengan penurunan risiko SIDS. Para penulis ini menyimpulkan menyusui bisa mengurangi risiko SIDS sebesar 50 persen pada semua usia selama masih bayi.

Durasi menyusui berapa pun bersifat protektif terhadap kematian bayi mendadak, sedangkan efek protektif lebih kuat untuk ASI eksklusif dalam jangka waktu yang lebih lama.

Lalu, apa saja faktor lain yang memengaruhi SUDI dan bagaimana cara menurunkan risiko SUDI pada bayi? Simak di halaman selanjutnya, ya Bunda.

Simak juga yuk video tentang 4 faktor penghambat keluarnya ASI saat bayi baru lahir.

[Gambas:Video Haibunda]



FAKTOR PENYEBAB SUDI DAN TIPS MENCEGAHNYA
BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
Share yuk, Bun!
Ayo sharing bersama HaiBunda Squad dan ikuti Live Chat langsung bersama pakar, Bun! Gabung sekarang di Aplikasi HaiBunda!
Rekomendasi
Pantau terus tumbuh kembang Si Kecil setiap bulannya hanya di Aplikasi HaiBunda!