moms-life

Sudahkah Kita Punya Waktu yang Berkualitas Bersama Anak?

Nurvita Indarini Minggu, 12 Nov 2017 08:05 WIB
Sudahkah Kita Punya Waktu yang Berkualitas Bersama Anak?
Jakarta - Mungkin beberapa dari kita adalah ibu yang sebagian besar waktunya berada di rumah. Apakah ini artinya kita nggak perlu menyediakan waktu-waktu khusus untuk quality time bareng anak?

"Soal waktu sebenarnya bukan kebutuhan anak saja, tapi juga orang tua. Saat bicara manajemen waktu, kita perlu lihat saat di rumah apakah kita benar-benar berhubungan dengan anak," tutur psikolog Najelaa Shihab, penggagas yayasan Keluarga Kita, beberapa waktu yang lalu.

Najelaa menuturkan kualitas hubungan tidak akan tercapai tanpa kuantitas yang cukup. Karena itu, kita sebagai orang tua memang harus benar-benar meluangkan waktu buat anak. Soal banyak sedikitnya waktu memang relatif, tapi yang paling penting adalah saat bersama anak, kita hadir sepenuh hati dan sepenuh tubuh.




"Mungkin sering ya, kita di ruangan yang sama dengan anak. Tapi kita nonton TV semua. Perhatian kita ke layar, nggak ada interaksi, nggak ada sentuhan fisik. Itu belum berkualitas, meskipun secara fisik, kita ada di dekat anak," papar perempuan yang akrab disapa Ela ini.

Ya, meskipun ada di ruangan yang sama, kita tidak selalu melakukan interaksi yang intens. Sering kali kita menemani anak yang sedang bermain sambil melakukan pekerjaan lain, misalnya menyelesaikan pekerjaan kantor atau sambil membuat sesuatu yang bikin tidak ada percakapan bermakna bersama anak. Alhasil kita melewatkan quality time.

Kata Ela, setiap tahap perkembangan punya tantangan berbeda, termasuk dalam waktu. Misalnya nih Bun, anak usia 0-2 tahun butuh interaksi yang intens karena dalam tahap membangun keterikatan dengan orang lain di dunianya yang baru.

Lalu berapa banyak waktu ideal yang bisa kita habiskan sama anak ya? Ela berpendapat nggak ada waktu minimal dan maksimal yang tepat dalam setiap situasi. Yang penting kita ingat nih, Bun, kita perlu memberikan lebih banyak waktu saat merasa kekurangan. Nggak kalah penting juga jangan pernah melecehkan keluhan anak saat meminta kehadiran kita.

Hmm, jadi ketika si kecil sudah bilang, "Bunda kerja melulu" atau "Bunda nggak boleh kerja, ayo kita main" itu bisa merupakan sinyal bahwa si kecil kekurangan waktu bersama kita. Ya, kadang kita selalu meminta si kecil berusaha mengerti kita dan seabrek pekerjaan kita. Tapi kita lupa untuk berusaha meluangkan waktu lebih lama dan berkualitas dengannya.



Mumpung sekarang weekend, bagi Bunda bekerja yang sering membawa pulang pekerjaan kantor, yuk tutup laptop-nya sejenak. Bagi Bunda di rumah yang sibuk dengan kegiatan lain juga yuk kita kurangi kesibukan di weekend ini. Yuk, kita hadir untuk anak agar kita bisa menghabiskan waktu secara lebih berkesan dan menyenangkan. Bagaimanapun, quality time itu penting ya, Bun. (Nurvita Indarini)
Share yuk, Bun!
Artikel Terkait

Rekomendasi