sign up SIGN UP search


moms-life

Tren Permen Garam Himalaya yang Bisa Jadi Bahaya

Siti Hafadzoh Minggu, 27 Oct 2019 13:11 WIB
Sebelum ikut-ikut beli permen ini, cermati dahulu dampaknya bagi kesehatan. caption
Jakarta - Saat ini, di Malaysia sedang tren orang-orang membeli permen garam himalaya. Orang berbondong-bondong membeli permen ini. Tapi, ternyata permen garam tersebut tidak baik lho untuk kesehatan.

Seorang pegiat diet asal Malaysia, Mohd Khairul Azuan mengatakan, permen ini tidak boleh dikonsumsi seperti permen lain pada umumnya. Permen garam himalaya mengandung sodium.

"Kadar garam yang kita konsumsi sudah cukup banyak dari makanan harian kita," tulis Azuan di media sosial Facebook-nya.


Pada dasarnya, kandungan sodium yang ada pada garam himalaya sama saja dengan garam dapur. permen garam ini tentu akan berbahaya bagi beberapa orang.

"Kalau Anda ada masalah darah tinggi, jantung, atau batu ginjal, jangan konsumsi ini," tambah Azuan.

Tren Permen Garam Himalaya yang Bisa Jadi BahayaIlustrasi garam himalaya/ Foto: iStock

Apa yang akan terjadi kalau mengonsumsi terlalu banyak sodium? Mengutip Medical News Today, pada tahun 2015-2020, Dietary Guidelines for Americans menyarankan agar orang mengonsumsi sodium kurang dari 2300 mg per hari atau setara 1 sendok teh. Orang yang memiliki darah tinggi hanya boleh konsumsi 1500 mg sodium per hari.

Ketika manusia mengonsumsi sodium lebih dari yang tubuh butuhkan, ginjal akan mengeluarkannya lewat urin. Jika ginjal tidak bisa mengeluarkan sodium, ini akan menumpuk di cairan antar sel dan cairan antar sel.

Beberapa penyakit yang bisa muncul akibat kelebihan sodium yaitu darah tinggi, penyakit jantung, stroke, kerusakan hati, sakit ginjal, dan osteoporosis.

Namun, bukan berarti permen garam himalaya tidak bisa dikonsumsi oleh siapa pun. Permen ini diproduksi karena memang ada orang-orang yang membutuhkannya. Menurut Azuan, berikut orang-orang yang boleh mengonsumsi permen garam:

1. Orang yang aktif berkeringat.

2. Orang yang mendaki gunung dalam jangka waktu panjang.

3. Orang yang punya kadar sodium rendah dalam darah.

Jadi, jangan langsungĀ ikut-ikutan tren kalau enggak tahu manfaatnya ya, Bun. Tetap harus cermati manfaat dan bahayanya.

[Gambas:Video Haibunda]

(sih/som)
Share yuk, Bun!

Rekomendasi