sign up SIGN UP search

moms-life

Bunda Alami Dismenore saat Haid? Begini Cara Mencegah dan Mengatasinya

Arina Yulistara   |   Haibunda Rabu, 02 Nov 2022 21:50 WIB
Nyeri Haid caption

Banyak wanita mengalami dismenore atau kram menstruasi selama siklus haid mereka. Apa Bunda termasuk? 

Dismenore (dysmenorrhea) atau kram menstruasi merupakan nyeri berdenyut atau kram perut pada bagian bawah. Mengutip dari Mayo Clinic, banyak wanita mengalami kram menstruasi sebelum dan selama periode haid mereka.

Bagi sebagian wanita ini akan terasa tidak nyaman namun tetap bisa beraktivitas seperti biasa. Namun, ada pula yang mengalami dismenore atau kram menstruasi yang cukup parah hingga tak bisa beraktivitas selama beberapa hari setiap periode datang bulan.


Dismenore dapat disebabkan oleh beberapa hal seperti endometriosis atau fibroid rahi. Tapi, harus dilakukan pemeriksaan agar dapat diketahui lebih jelas penyebabnya dan dismenore atau kram perut saat haid dapat diatasi. 

Kram menstruasi yang tidak disebabkan oleh penyakit cenderung berkurang seiring bertambahnya usia dan sering membaik setelah melahirkan. 

Penyebab dismenore

Selama periode menstruasi, rahim Bunda berkontraksi untuk membantu mengeluarkan lapisannya. Zat mirip hormon (prostaglandin) yang terlibat dalam rasa sakit dan peradangan memicu kontraksi otot rahim. 

Tingkat prostaglandin yang lebih tinggi inilah dikaitkan dengan kram menstruasi lebih parah. Selain itu, kram menstruasi bisa disebabkan oleh penyakit reproduksi, seperti:

1. Endometriosis

Jaringan yang mirip dengan lapisan rahim tumbuh di luar rahim, paling sering pada saluran tuba, ovarium, atau jaringan yang melapisi panggul Bunda.

2. Fibroid

Pertumbuhan non-kanker di dinding rahim ini dapat menyebabkan rasa sakit.


3. Adenomiosis

Jaringan yang melapisi rahim Bunda mulai tumbuh ke dalam dinding otot rahim.

4. Penyakit radang panggul

Infeksi pada organ reproduksi wanita ini biasanya disebabkan oleh bakteri menular seksual.

5. Stenosis serviks

Pada beberapa wanita, pembukaan serviks cukup kecil untuk menghambat aliran menstruasi sehingga menyebabkan peningkatan tekanan yang menyakitkan di dalam rahim.

Faktor lain penyebab kram mensturasi:

- Berusia di bawah 30 tahun
- Mulai pubertas lebih awal, pada usia 11 tahun atau lebih muda
- Mengalami pendarahan hebat saat menstruasi (menoragia)
- Mengalami perdarahan menstruasi yang tidak teratur (metrorrhagia)
- Memiliki riwayat keluarga kram menstruasi (dismenore)
- Merokok

Gejala dismenore

Dismenore ditandai dengan beberapa kondisi seperti;

- Nyeri berdenyut atau kram di perut bagian bawah yang bisa menjadi intens.
- Nyeri perut yang dimulai 1 hingga 3 hari sebelum menstruasi, memuncak 24 jam setelah awal menstruasi, dan mereda dalam 2 hingga 3 hari.
- Sakit terus-menerus.
- Nyeri yang menjalar ke punggung bawah dan paha.
- Beberapa wanita juga merasakan mual dan sakit kepala disertai nyeri perut.

Bisakah dismenore dicegah? Atau jika terjadi, bagaimana cara mengurangi gejalanya? Temukan jawabannya di halaman selanjutnya, Bunda.

Bunda, yuk download aplikasi digital Allo Bank di sini. Dapatkan diskon 10 persen dan cashback 5 persen.

CARA MENCEGAH DAN MENGATASI DISMENORE
BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
Share yuk, Bun!
BERSAMA DOKTER & AHLI
Bundapedia
Ensiklopedia A-Z istilah kesehatan terkait Bunda dan Si Kecil
Rekomendasi
Ayo sharing bersama HaiBunda Squad dan ikuti Live Chat langsung bersama pakar, Bun! Gabung sekarang di Aplikasi HaiBunda!
ARTIKEL TERBARU
  • Video
detiknetwork

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Bunda sedang hamil, program hamil, atau memiliki anak? Cerita ke Bubun di Aplikasi HaiBunda, yuk!