parenting

Cara Tepat Sikapi Anak yang Keburu Bilang Tak Bisa Sebelum Mencoba

Melly Febrida Jumat, 03 Jan 2020 15:40 WIB
Cara Tepat Sikapi Anak yang Keburu Bilang Tak Bisa Sebelum Mencoba
Jakarta - Kalau anak mengatakan, 'Aku enggak bisa', biasanya orang tua langsung menyemangatinya. Sayang, anak kadang langsung malah enggak percaya dengan apa yang dikatakan orang tuanya. Ini karena apa yang terjadi tak sesuai dengan perasaannya.

Dr.Angharad Rudkin, psikolog klinis mengatakan, saat anak berusia 6 hingga 7 tahun, mereka akan merasa cemas dengan kemampuannya sehingga membuat anak mau mencoba. Jadi, Bunda jangan kaget meski sudah sering mengatakan kalau anak pintar, tapi kok tetap bilang 'enggak bisa'.


"Anak akan membutuhkan orang tuanya untuk mengatasi pikiran yang melemahkannya," tulis Rudkin dalam bukunya What's My Child Thinking? Practical Child Psychology for Modern Parents.


Sebenarnya, apa yang membuat anak berkata enggak bisa? Menurut Rudkin, mengerjakan, entah itu PR atau hal lain, anak akan merasa memang benar ia tak bisa dan harus mendengarkannya.

"Perspektifnya belum berkembang dan cenderung berpikir hitam dan putih. Sekarang dia tidak tahu bagaimana memulainya, dia malah membuat kesimpulan kalau tidak bisa melakukannya," ujarnya.

Kalau mendengar si kecil mengaku tak bisa melakukan sesuatu, lanjur Rudkin, respons ini yang sebaiknya orang tua berikan :

1. Katakan anak dapat memilih untuk tidak mendengarkan pembicaraan negatif ke diri sendiri yang bisa mengintimidasi secara internal

Menurut Rudkin, orang tua bisa mengatakan ke anak bahwa menganggap diri sendiri tak bisa melakukan sesuatu akan mengikat otak dan menghentikannya dari bekerja dengan baik.

ilustrasi anak bilang tak bisailustrasi anak bilang tak bisa/ Foto: iStock
2. Bantu anak memberi nama suara-suara negatif ini

Bunda bisa mendorong anak membayangkan karakter yang mengatakan dia tidak bisa melakukan pekerjaannya dan memberikan nama ke karakter.

"Misalnya anak menyebut karakter di mana ada karakter yang bisa didominasi sehingga anak yakin dia bisa," ujar Rudkinz

3. Memberi pujian



Apabila anak benar-benar berjuang, kata Rudkin, orang tua jangan memaksanya. Bicaralah dengan guru untuk menilai kemampuannya. Lalu, beri tahu anak agar tak segan menunjukkan tanda-tanda kurang percaya diri. Sehingga, guru bisa membantu meningkatkan kepercayaan diri anak di sekolah.

"Perhatikan kritik. Terkadang orang tua merasa mereka harus melatih anak-anak mereka melalui sistem sekolah yang semakin kompetitif. Namun, komentar yang Anda maksud untuk membantu malah terasa seperti kritik bagi anak-anak," kata Rudkin.

Kopi bisa cegah demam pada anak? Simak penjelasannya berikut.

[Gambas:Video Haibunda]

(rdn/rdn)
Share yuk, Bun!
Artikel Terkait

Rekomendasi