sign up SIGN UP search


parenting

Benarkah Bedak Bayi Sebabkan Kanker hingga Masalah Pernapasan?

Melly Febrida Senin, 11 Jan 2021 16:03 WIB
Mother pampering her baby girl daughter at home, applying baby powder to her body. Real people, mother 30-35, baby girl 10 months. Ilustrasi bedak bayi/ Foto: Getty Images/vgajic

Jakarta - Sejumlah orang tua memilih tidak menggunakan bedak bayi. Ada beberapa kekhawatiran kalau bedak bayi mungkin berbahaya bagi bayi baru lahir. Bahkan ada yang menyebut penggunaan bedak bayi berhubungan dengan kanker. 

Salah satu bahan utama bedak bayi adalah talcum powder, yang terbuat dari mineral talc. Talc sudah terbukti berbahaya, karena penelitian telah berulang kali mengaitkannya dengan kanker. 


Penelitian yang dilakukan pada tahun 1970-an telah mengaitkan antara wanita yang menggunakan bedak secara teratur di area genital mereka dan kanker ovarium.  

Sebuah studi menemukan 75 persen tumor kanker ovarium mungkin mengandung partikel bedak, dan penelitian lain menunjukkan bahwa penggunaan bedak talc pada alat kelamin meningkatkan risiko kanker ovarium epitelial sebesar 20 hingga 30 persen.  

Jadi keberadaan talc pada bedak bayi sangat memprihatinkan, Bunda. American Academy of Pediatrics telah memperingatkan orang tua tentang potensi bahaya penggunaan bedak tabur pada bayi sejak 1969.


Bedak bayi dapat mengeringkan selaput lendir, berpotensi menyebabkan penyakit pernapasan seperti pneumonia, asma, talcosis paru, fibrosis paru,  dan gagal napas. Dalam kasus yang ekstrem, talc dikaitkan dengan kanker paru-paru.  

Aslinya, bedak itu mengandung asbes, dan produk tersebut sudah secara resmi bebas asbes sejak tahun 1970-an. Pada awal tahun tersebut pengadilan menghadiahkan US$ 117 juta dalam gugatan seseorang terhadap perusahaan bedak bayi ternama, setelah dia mengklaim bahwa asbes dalam bedak bayinya berkontribusi  untuk kanker paru-parunya yang agresif.

Namun semua ini adalah sains yang lemah. Studi prospektif yang paling ketat belum pernah menemukan hubungan yang meyakinkan antara bedak bayi dan kanker. Itulah sebabnya perusahaan diizinkan menggunakan talc dalam bedak bayi, makeup, deodoran, bahkan vitamin dan suplemen. 

Badan Internasional untuk Penelitian Kanker menganggap bedak "non-karsinogenik" saat dihirup, dan hanya "kemungkinan karsinogenik" saat diterapkan pada alat kelamin. Cancer Research UK mengklaim tidak ada korelasi yang sah antara bedak talc dan kanker.

"Keamanan bedak talc masih diperdebatkan di komunitas ilmiah dan hukum, tetapi itu tidak berarti Anda tidak perlu berhati-hati," kata Morgan Statt, penyelidik ConsumerSafety.org, mengatakan kepada Fatherly

Dikutip Parents, data yang menghubungkan bedak dengan kanker ovarium secara keseluruhan tidak begitu hitam dan putih, dan ahli onkologi ginekologi Stephanie Wethington tidak yakin itu adalah penyebabnya.  

Wethington merekomendasikan wanita untuk menggunakan produk sabun sederhana tanpa pewangi pada perineum mereka daripada bedak bayi, tetapi itu tidak ada hubungannya dengan risiko kanker ovarium.  Itu hanya cenderung menyebabkan iritasi.

"Saya tidak berpikir kita memiliki bukti kuat untuk menunjukkan bahwa itu tidak aman," tambah Wethington, asisten profesor ginekologi dan kebidanan untuk Johns Hopkins Kimmel Cancer Center di Maryland.

Penelitian baru yang diterbitkan dalam Journal of American Medical Association pada Januari 2020 tidak menemukan bukti kuat yang menghubungkan bedak bayi dengan kanker ovarium.

Lalu bagaimana fakta mengenai kesehatan bedak bayi yang sebenarnya? Baca kelanjutan informasinya di halaman berikut:

Meskipun dianggap berbahaya, ternyata masih ada manfaat lain lho dari bedak bayi, simak informasinya di video berikut:

[Gambas:Video Haibunda]

Banner dr.Tirta vs Melly Goeslaw



(rap/rap)
Bedak Bayi Bahayakan Pernapasan?
BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
Share yuk, Bun!

Rekomendasi