sign up SIGN UP search


parenting

Shandy Aulia Komentari Petugas Posyandu Soal BB Anak, Ini Tanggapan Dokter

Annisa Karnesyia Rabu, 21 Apr 2021 10:54 WIB
Shandy Aulia caption
Jakarta -

Shandy Aulia kembali menuai perhatian publik nih, Bunda. Hal itu bermula saat Shandy melakukan tanya jawab di Instagram Stories miliknya belum lama ini dengan membahas seputar perkembangan anak. 

Bunda satu anak itu menanggapi seorang netizen yang curhat karena dimarahi petugas Posyandu. "Anak saya umur 2,5 tahun, BB stuck di 10 kg. Tiap posyandu diomeli mulu ama petugasnya."

Menanggapi hal itu, Shandy menjawab dengan menuliskan, "Kalo diomelin bilang aja sama petugasnya kamu bantuin juga urus anak saya."


Hal ini rupanya membuat sebagian netizen justru tidak sependapat dengan Shandy, Bunda. Banyak orang menilai bahwa kenaikan berat badan anak merupakan masalah serius yang harus segera dikonsultasikan pada dokter.

Merasa disudutkan, Shandy Aulia kemudian angkat bicara kembali menanggapi posting-an sebelumnya. Shandy menegaskan bukan soal berat badan anak yang ia komentari. Istri David Herbowo ini hanya tidak sepakat dengan cara petugas posyandu menegur sang ibu.

"Sekali lagi fokus saya pada cara dan sikap kita terhadap cara menegur dan memberikan penjelasan pada setiap ibu yang sedang memiliki bayi harus dengan cara yang benar dan memahami kesulitan setiap ibu. Bukan dengan asal ngomel tanpa mengetahui bagaimana latar belakang si ibu dan bayinya," tulis Shandy Aulia.

"Kritik boleh saja tapi ada baiknya mengerti dulu apa yang dibicarakan," imbuhnya.

Seiring dengan hal itu, belum lama ini, dokter spesialis anak, Meta Hanindita menjawab pertanyaan seorang netizen di akun Instagram miliknya. Netizen itu bertanya tentang seorang influencer yang dianggap abai terhadap teguran kader posyandu.

"Miris ada influencer yang malah seolah-olah nyuruh abai kalo ada anak berat badan kurang ditegur di kader posyandu," tulis netizen tersebut.

Dokter Meta langsung menanggapi komentar tersebut nih. Ia menjelaskan tentang betapa beratnya tugas petugas medis, seperti dirinya dan kader posyandu dalam bekerja, terutama menyangkut tumbuh kembang anak.

"Gimana bu gimana? Ini maksudnya ada anak yang bbnya kurang, terus ditegur kader posyandu tapi ga terima gt," ujar dokter Meta.

Namun, Meta juga berpesan agar sebaiknya kader Posyandu bisa menyampaikan pesan kesehatan dengan baik dan benar, sehingga dapat diterima secara tepat oleh para ibu-ibu. Dokter anak yang praktik di RSUD Dr. Soetomo Surabaya ini, memahami soal tumbuh kembang anak memang menjadi topik yang sensitif untuk para orang tua. 

"Ngomongin soal anak (entah perkembangan atau berat badan) ke orang tua itu emang hal yang sensitif. percayalah, saya aja nih setiap ada pasien yang sewaktu diplot ternyata gizi kurang atau gizi buruk, bener2 mikir bolak balik, hati2 banget ngomongnya. Tapi namanya juga ibu ya, sudah sehati-hati mungkin memilih kata, siapalah yang ga sensi dibilangin anaknya gizi kurang? Apalagi kalau ngomongnya blak-blakan yak," lanjutnya.

Meta HaninditaInstagram Stories Dokter Meta Hanindita/ Foto: Instagram @metahanindita

Dokter Meta juga menjelaskan nih tentang tugas seorang kader posyandu dalam memantau tumbuh kembang bayi. Penulis buku Buku Mommyclopedia: 567 Fakta tentang MPASI ini mengatakan bahwa ada urutan yang dilakukan kader bila menemukan seorang anak memiliki masalah berat badan.

"Setahu saya nih bu (saya pernah beberapa kali ikut melatih soalnya), kader Posyandu memang dilatih sebagai garda terdepan untuk pemantauan pertumbuhan bayi. Seandainya berat badan bayi mulai bermasalah, edukasi dulu mengenai pemberian makan yang benar," ujarnya.

"Nah jika masih berlanjut atau bahkan sudah jauh banget dari tange normal di kurva, sebelum terjadi gangguan yang lebih berat, kader harus merujuk ke dokter."

Dokter Meta memahami bila Bunda bisa saja sulit menerima bila berat badan anaknya dibilang kurang atau bermasalah. Tapi, dia mengingatkan agar para Bunda tidak terlalu lama menyangkal.

Baca halaman berikutnya untuk penjelasan lengkap dan pendapat dokter Meta tentang influencer yang sering berbagi ilmu parenting di medsos ya, Bunda.

Simak juga penyebab dan tips mengatasi GTM pada anak, dalam video berikut:

[Gambas:Video Haibunda]

INFLUENCER BEBAS BERPENDAPAT, TAPI...
BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
Share yuk, Bun!

Rekomendasi