kehamilan

Bunda, Ketahui Ciri Hamil dengan Risiko Preeklampsia

Maya Sofia Kamis, 04 Apr 2019 14:35 WIB
Bunda, Ketahui Ciri Hamil dengan Risiko Preeklampsia
Jakarta - Preeklampsia kini menjadi momok bagi ibu hamil. Preeklampsia diketahui merupakan penyebab utama morbiditas dan mortalitas ibu dan bayi di dunia khususnya negara-negara berkembang.

Sementara itu, di Indonesia preeklampsia berat dan eklampsia merupakan penyebab kematian ibu dengan prevalensi sekitar 1,5 - 25 persen dan kematian bayi dengan prevalensi 45 - 50 persen.


Melihat angka tersebut, Bunda patut waspada ya. Seperti dikutip dari buku Ensiklopedia Kehamilan & Kelahiran, ada beberapa gejala preeklampsia pada ibu hamil.

Gejala tersebut antara lain peningkatan tekanan darah lalu pembengkakan pergelangan pada jari, kaki, wajah dan tangan. Gejala lainnya, tes urine antenatal mungkin akan menunjukkan kebocoran protein ke urine dari ginjal yang tidak bisa berfungsi secara efektif seperti sebelumnya.

Bunda, hingga saat ini tidak diketahui penyebab pasti preeklampsia. Namun tampaknya hal ini menurun di keluarga. Misalnya, anak perempuan dari ibu yang pernah mengalami preeklampsia lebih berisiko mengalaminya.

Bunda, Ketahui Ciri Hamil dengan Risiko PreeklampsiaFoto: iStock
Meski tidak ada tes screening yang bisa memprediksi seorang ibu hamil mengalami preeklampsia, Bunda bisa melakukan tes dasar pada paruh pertama kehamilan. Selain pemeriksaan tekanan darah, urine, dan berat badan, Bunda akan ditawari tes untuk fungsi ginjal dan hati, USG untuk memantau pertumbuhan bayi, serta pemindaian Doppler untuk mengukur efisiensi aliran darah ke plasenta.

Menurut dokter spesialis kebidanan dan kandungan Divisi Fetomaternal RSU Dr Soetomo Surabaya dan RS Pendidikan Universitas Airlangga, dr Khanisyah Erza Gumilar, SpOG, preeklampsia adalah hipertensi pada kehamilan dengan tekanan darah lebih dari 140/90 mmHg. Biasanya, kondisi ini terjadi saat usia kehamilan lebih dari 20 minggu.


"Disertai dengan salah satu dari gejala seperti proteinuria (peningkatan protein pada urine), trombositopenia (trombosit < 100 ribu), serum kreatinin tinggi (> 1,1), peningkatan SGOT/SGPT, edema paru, dan ada keluhan penglihatan dan serebral," tutur Erza dikutip dari detikcom.

[Gambas:Video 20detik]




(som/rdn)
Share yuk, Bun!

Rekomendasi