sign up SIGN UP search


kehamilan

Jangan Tertukar Bunda, Ini Perbedaan Baby Blues dan Depresi Postpartum

Kinan Senin, 27 Jul 2020 09:41 WIB
Stressed Mother Holding Crying Baby Suffering From Post Natal Depression At Home caption
Jakarta -

Setelah melahirkan, ada beberapa masalah psikis yang sangat rentan dialami ibu baru. Beberapa di antaranya yakni baby blues dan depresi postpartum. Nah, sering dianggap sama, apa sebenarnya perbedaan antara kedua kondisi ini?

Menurut American Pregnancy Association, baby blues rata-rata berlangsung selama hitungan hari sampai minggu setelah melahirkan. Ibu yang mengalaminya akan sering menangis, sensitif, mood swing dan cemas.

Nah, ketika baby blues terus berlanjut lebih dari dua pekan dan bahkan semakin parah, waspada bisa berlanjut menjadi depresi postpartum. Pada kondisi ini, faktor hormonal biasanya juga turut berperan.


Jadi, kondisi lingkungan dan fisik seperti kelelahan bercampur dengan kurang tidur dan tidak ada dukungan dari keluarga sekitar, sehingga berpotensi memicu depresi pada ibu setelah melahirkan.

Ya, mengurus bayi baru lahir bisa dengan mudah menimbulkan rasa lelah dan stres, terutama jika ibu belum dapat beradaptasi. Kurangnya dukungan dari orang sekitar juga berperan penting, lho.

Oleh sebab itu, mencari dukungan dan tetap terbuka secara komunikasi saat membutuhkan bantuan untuk merawat si Kecil pun menjadi salah satu kunci penting mencegah baby blues maupun depresi postpartum.

Dikutip dari Mayo Clinic, untuk perbedaan baby blues dan depresi postpartum juga terlihat dari penanganannya. Baby blues biasanya akan hilang dengan sendiri setelah ibu mulai beradaptasi dengan rutinitas mengurus bayi.

Maksimal dalam hitungan dua pekan setelah melahirkan, baby blues umumnya akan hilang. Selain dengan beradaptasi, kondisi ini juga bisa diatasi dengan cukup istirahat, makan makanan bergizi, tetap melakukan aktivitas yang disukai serta sering mengobrol dengan keluarga terdekat.

Tired Mother Suffering From Post Natal DepressionIlustrasi baby blues. (Foto: iStock)

Sementara itu, untuk mengatasiĀ depresi postpartum seringkali dibutuhkan cara yang lebih kompleks, Bunda. Misalnya dengan psikoterapi atau konseling dengan ahlinya. Seringkali diperlukan juga konsumsi obat-obatan yang hanya bisa diresepkan oleh dokter.

"Baby blues maupun depresi postpartum merupakan kondisi yang sangat wajar dialami ibu setelah melahirkan. Tapi dengan penanganan yang tepat, masalah ini bisa diatasi," ujar profesor psikiatri The Ohio State University Wexner Medical Center, Tamar Gur, MD, PhD, dilansir Parents.

Simak juga kisah Tasya Kamila sempat alamiĀ baby blues dalam video berikut:

[Gambas:Video Haibunda]



(som/som)
Share yuk, Bun!

Rekomendasi