sign up SIGN UP search


kehamilan

Tahap Perkembangan Janin dari Pembuahan hingga Persalinan, Bunda Perlu Tahu

Haikal Luthfi Jumat, 20 Nov 2020 16:05 WIB
ilustrasi janin Ilustrasi janin/Foto: iStock
Jakarta -

Perkembangan janin dalam kandungan berlangsung dalam beberapa tahapan. Proses ini dimulai sejak adanya pembuahan hingga persalinan, Bunda.

Secara umum usia kehamilan berlangsung rata-rata 40 minggu. Dalam masa kehamilan tersebut dibagi menjadi tiga tahapan perkembangan janin, yaitu periode zigot, periode embrio, dan periode janin.

"Penting untuk diketahui bahwa kehamilan berlangsung sekitar 40 minggu. Dokter kandungan Anda akan menggunakan minggu-minggu itu untuk membantu mencari tahu perkembangan kehamilan," kata Asisten Profesor di Sekolah Ilmu Kesehatan dan Informasi serta Kesehatan Masyarakat Universitas Louisville, Robin Elise Weiss, PhP, MPH, dikutip dari Very Well Family.


Pada periode zigot, ini merupakan periode pembelahan zigot dan implantasi embrio yang terjadi pada minggu pertama hingga kedua masa kehamilan. Kemudian pada periode embrio, mulai dari panjang, berat, lengkap dengan sistem saraf pusat, jantung, sistem pencernaan, jari-jari tangan, kaki, dan mulai terbentuk awal fitur wajah.

Setelah itu pada tahap terakhir, periode perkembangan janin terus mengalami perkembangan, yang sudah dapat dibedakan jenis kelamin hingga tulang sudah terbentuk pada awal periode ini. Mengutip dari laman Very Well Mind, secara rinci perkembangan janin dijelaskan sebagai berikut:

Tahap perkembangan janin

Perkembangan janin dibagi menjadi tiga tahap, meliputi:

Perkembangan zigot

Pada tahap ini, dimulai saat sperma dan sel telur bersatu di salah satu dari dua saluran tuba. Sel telur yang telah dibuahi disebut sebagai zigot. Selang beberapa jam setelah pembuahan, zigot mulai melakukan perjalanan menuruni tuba falopi menuju rahim, Bunda.

Pembelahan sel dimulai sekitar 24 hingga 36 jam setelah pembuahan. Melalui proses mitosis, pertama-tama zigot membelah menjadi dua sel, kemudian menjadi empat, delapan, 16, dan seterusnya. Sebanyak setengah dari semua zigot bertahan hidup kurang dari dua minggu.

Kemudian, sel mulai berdiferensiasi, dan mengambil ciri-ciri tertentu yang akan menentukan jenis sel seperti apa. Saat sel berkembang biak, mereka juga akan terpisah menjadi dua massa yang berbeda, yakni sel luar menjadi plasenta, dan sel dalam membentuk embrio.

Pembelahan sel berlanjut selama sekitar satu minggu. Sel-sel tersebut berkembang menjadi apa yang dikenal sebagai blastokista. Ini terdiri dari tiga lapisan, yang masing-masing berkembang menjadi struktur berbeda di dalam tubuh.

  • Ectoderm: Kulit dan sistem saraf
  • Endoderm: Sistem pencernaan dan pernapasan
  • Mesoderm: Sistem otot dan rangka

Blastokista sampai di rahim, dan menempel pada dinding rahim, suatu proses yang disebut dengan implantasi. Ketika proses ini berhasil, perubahan hormonal dapat menghentikan siklus menstruasi normal, dan memicu banyak perubahan fisik.

Perkembangan embrio

Pada tahap ini, massa sel dikenal sebagai embrio. Ini terjadi pada awal minggu ketiga hingga kedelapan setelah pembuahan. Tahap embrio memainkan peran penting. Misalnya, ini merupakan periode krusial dalam perkembangan otak janin.

Kira-kira empat minggu setelah pembuahan, tabung saraf terbentuk. Tabung ini nantinya akan berkembang menjadi sistem saraf pusat termasuk sumsum tulang belakang, dan otak. Tabung saraf mulai terbentuk bersama dengan area yang dikenal sebagai pelat saraf. Tanda-tanda awal perkembangan tabung saraf adalah munculnya dua tonjolan yang terbentuk di sepanjang sisi pelat saraf.

Selama beberapa hari setelahnya, makin banyak tonjolan terbentuk, dan terlipat ke dalam hingga tabung berlubang terbentuk. Setelah tabung ini sepenuhnya terbentuk, sel mulai terbentuk di dekat pusatnya. Tabung mulai menutup, dan vesikula otak terbentuk, yang pada akhirnya akan berkembang menjadi bagian-bagian otak, termasuk struktur otak depan, otak tengah, dan otak belakang, Bunda.

Sekitar minggu keempat, kepala janin mulai terbentuk, segera diikuti oleh mata, hidung, telinga, dan mulut. Pembuluh darah yang akan menjadi jantung mulai berdenyut. Selama minggu kelima, tunas yang akan membentuk lengan dan kaki muncul.

Pada minggu kedelapan perkembangan, embrio memiliki semua organ dan bagian dasar kecuali organ intim. Pada titik ini, berat embrio hanya satu gram, dan panjangnya sekitar satu inci atau 2,5 centimeter (cm), Bunda.

Memasuki tahap akhir periode embrio, struktur dasar otak dan sistem saraf pusat telah terbentuk. Pada titik ini, struktur dasar sistem saraf tepi juga telah ditentukan.

Produksi sel otak atau neuron dimulai sekitar hari ke-42 setelah pembuahan, dan sebagian besar selesai sekitar pertengahan kehamilan. Ketika sel otak terbentuk, maka mereka akan bermigrasi ke berbagai area otak. Saat mencapai lokasi yang benar, mereka mulai membentuk koneksi dengan sel saraf lain untuk membentuk jaringan saraf yang belum sempurna.

Perkembangan janin

weekly development of a human fetus - week 40Ilustrasi janin/ Foto: iStock

Setelah diferensiasi sel sebagian besar selesai, embrio memasuki tahap berikutnya dan dikenal sebagai janin. Periode janin berkembang yang ditandai dengan perubahan yang lebih penting di otak. Perkembangan ini dimulai pada minggu kesembilan dan berlangsung hingga persalinan.

Sistem, dan struktur tubuh awal yang terbentuk pada tahap embrio terus berkembang. Tabung saraf berkembang menjadi otak, dan sumsum tulang belakang, dan neuron terus terbentuk. Setelah neuron ini terbentuk, mereka mulai bermigrasi ke lokasi yang benar. Sinapsis, atau hubungan antar neuron, juga mulai berkembang.

Antara minggu kesembilan dan ke-12 kehamilan (paling awal), gerakan refleks mulai muncul. Janin mulai melakukan gerakan refleksif dengan lengan dan kakinya.

Selama bulan ketiga kehamilan, organ intim mulai berdiferensiasi. Menjelang akhir bulan, seluruh bagian tubuh akan terbentuk. Pada titik ini, berat janin sekitar tiga ons. Janin terus tumbuh dalam berat dan panjangnya, meskipun sebagian besar pertumbuhan fisik terjadi pada tahap akhir kehamilan.

Akhir bulan ketiga juga menandai akhir trimester pertama kehamilan. Selama trimester kedua, atau bulan keempat hingga enam, detak jantung tumbuh lebih kuat dan sistem tubuh lainnya menjadi lebih berkembang. Bentuk kuku jari tangan, rambut, bulu mata, dan kuku kaki.

Otak, dan sistem saraf pusat juga menjadi lebih responsif selama trimester kedua. Janin terus berkembang, dan terus menambah berat badan. Pada bagian paru-paru juga mulai mengembang, dan berkontraksi, mempersiapkan otot untuk bernapas selama periode tujuh bulan hingga persalinan, Bunda.

Komplikasi perkembangan janin

Biasanya perkembangan janin mengikuti pola normal, namun ada saatnya terjadi beberapa hal yang dapat mengubah jalannya perkembangan janin yang sehat pada tingkat genetik, maupun masalah fisik yang bisa mengganggu.

Kadang, masalah ini bisa menghentikan prosesnya secara bersamaan, dan bayi akan berhenti tumbuh, lalu kehamilan berakhir atau mengalami keguguran. Hal tersebut lebih mungkin terjadi pada tahap awal perkembangan zigot, atau pada tahap embrio.

Adapun penyebab keguguran, dikutip dari HealthLine, di antaranya:

  1. Kelainan kromosom
  2. Kondisi medis yang mendasarinya
  3. Masalah hormon
  4. Usia wanita saat pembuahan
  5. Implantasi gagal
  6. Gaya hidup, seperti merokok, mengonsumsi alkohol atau gizi buruk

Jika wanita hamil mengalami perdarahan vagina, kram, atau hilangnya gejala kehamilan, segera hubungi dokter. Mungkin beberapa gejala tersebut normal, namun sebaiknya diperiksakan untuk mengetahuinya.

Untuk memastikan, dan menjaga janin berkembang dengan sehat, ibu hamil sebaiknya melakukan gaya hidup sehat, mengonsumsi makanan maupun minuman yang penting untuk mendukung kehamilan, dan rutin memeriksakan kandungan sejak awal kehamilan.

Simak juga Bunda, pijatan sebelum melahirkan pada video berikut: 

[Gambas:Video Haibunda]



(haf/haf)
Share yuk, Bun!

Rekomendasi