sign up SIGN UP search

kehamilan

Ibu Hamil Lewat X-Ray Bandara, Amankah untuk Janin?

Melly Febrida   |   Haibunda Selasa, 16 May 2023 07:45 WIB
Young pregnant woman with suitcase at airport or station caption
Jakarta -

Ibu hamil yang hendak bepergian naik pesawat tentu harus melewati X-ray di bandara. Alat pemindai ini digunakan untuk mendeteksi segala ancaman yang mungkin melekat pada tubuh atau pakaian. Amankah untuk janin? 

Pemindaian berupa X-ray di bandara ini digunakan untuk mengidentifikasi benda-benda logam dan nonlogam seperti senjata, bahan peledak, atau benda lain seperti benda tajam seperti pisau yang digunakan untuk menyakiti atau mengancam penumpang lain.

Ibu hamil lewat X-Ray bandara

Sabiha Anjum, Dokter Spesialis Kandungan dan Ginekologi menjelaskan pemindai keamanan bandara itu ada berbagai bentuk, termasuk:


  1. Pemindai tubuh seperti pemindai gelombang radio milimeter yang menggunakan Advanced Imaging Technology (AIT) gelombang milimeter untuk membuat gambar 3-D tubuh.
  2. Pemindai sinar-X seperti pemindai back-scatter.
  3. Pendeteksi logam.

Untuk prosedur pemindaian tubuh di bandara, ibu hamil perlu melalui prosedur ini:

  1. Keluarkan dan letakkan semua barang pribadi seperti dompet, kertas tisu, kartu ID, ponsel ke dalam baki terpisah untuk pemindaian.
  2. Boarding pass juga harus dilepas.
  3. Lepas semua aksesori seperti perhiasan, jaket, ikat pinggang, sepatu, syal, pakaian berat, atau benda logam lainnya di tubuh atau pakaian.

Prosesnya mencakup langkah-langkah ini:

  1. Masuk ke mesin scanner.
  2. Berdirilah dengan kedua tangan terangkat di atas ketinggian kepala.
  3. Lakukan ini selama sekitar 2 hingga 3 detik, saat perangkat menangkap gambar.

Setelah ini selesai, petugas akan memeriksa gambar pindaian untuk memeriksa apakah Bunda membawa benda berbahaya. Jika aman pemindaian, Bunda dapat melanjutkan untuk mengumpulkan semua barang yang sebelumnya diletakkan di wadah.

Jika ibu hamil memiliki masalah keamanan atau merasa tidak nyaman menggunakan pemindai seluruh tubuh, dapat menolak untuk melewatinya. Namun, staf keamanan bandara tidak mengizinkan ibu hamil naik pesawat sampai digeledah.

Alternatif untuk pemindai adalah pencarian tangan menyeluruh di ruang pribadi.  Bunda mungkin diminta untuk melonggarkan atau melepas beberapa pakaian, dan pemeriksaannya memakan waktu lebih lama daripada melewati pemindai.

LazadaLazada/ Foto: Lazada

Bunda dapat meminta pihak berwenang untuk melakukan pencarian pat-down. Dalam proses ini, seorang profesional keamanan wanita akan menggerakkan tangannya ke seluruh tubuh, bahkan dada dan perut, untuk mencari senjata apa saja yang mungkin dibawa seseorang.

Jika Bunda memilih pemeriksaan pat-down fisik, sangat ideal untuk sampai di bandara lebih awal. Ini karena proses lebih memakan waktu daripada skrining dengan mesin.

"Jenis pemeriksaan ini dilakukan di area pemeriksaan umum, tetapi Anda dapat meminta pemeriksaan lebih pribadi di tempat terpisah. Anda mungkin juga memiliki pendamping untuk merasa lebih nyaman," ujar Anjum dilansir Parenting First Cry.

Sedangkan pemindai back-scatter merupakan pemindai sinar-X yang menggunakan gelombang sinar-X elektromagnetik frekuensi rendah untuk mencari objek yang tersembunyi di dalam pakaian seseorang.

Intensitas rendah dan tingkat penetrasi gelombang elektromagnetik yang rendah menyebabkan paparan sinar yang minimal. Sehingga tidak membahayakan bayi yang berkembang di dalam rahim. Pemindai hanya memeriksa pakaian penumpang dan bukan kulit.

Menurut perusahaan penelitian terkenal, paparan radiasi jauh di bawah batas yang ditentukan. Jadi, baik bayi maupun ibunya aman jika melalui pemindai sinar-X bandara jenis ini selama kehamilan.

Amankah pemindaian untuk ibu hamil?

Menurut penelitian, semua jenis airport scanner terbukti aman untuk ibu hamil dan janin. Standar Proteksi Radiasi menetapkan tingkat paparan maksimum yang diizinkan untuk pelancong. Ini termasuk ibu hamil dan anak-anaknya.

Selain itu, semua pemindai lulus uji keamanan yang ketat, dan digunakan di bawah pengawasan dan regulasi lembaga pemantauan. 

"Tahukah Anda bahwa beberapa penelitian menunjukkan bahwa mesin ini menggunakan energi sepuluh ribu kali lebih sedikit daripada energi yang digunakan ponsel?" jelasnya.

Juga, alat ini jauh lebih berkembang daripada pemindai generasi lama. Pemindai tubuh milimeter paling modern tidak menggunakan sinar-X atau memaparkan tubuh pada radiasi pengion. 

"Tentu saja, jika pemindai x-ray digunakan, alat ini juga tidak berbahaya," katanya menambahkan.

Apakah radiasi dari pemindaian di bandara dapat menembus ke bayi di rahim, cek jawabannya di halaman berikutnya.

Bunda ingin membeli produk kesehatan dan kebutuhan ibu hamil lainnya? Langsung aja yuk, klik di sini.

Simak juga yuk video tentang manfaat lakukan USG rahim sebelum hamil:

[Gambas:Video Haibunda]



RADIASI TEMBUS KE BAYI?
BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
Share yuk, Bun!
BERSAMA DOKTER & AHLI
Bundapedia
Ensiklopedia A-Z istilah kesehatan terkait Bunda dan Si Kecil
Rekomendasi
Menanti kelahiran Si Kecil dengan arti nama bayi yang pas untuknya nanti hanya di Aplikasi HaiBunda!
ARTIKEL TERBARU
  • Video
detiknetwork

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Ikuti perkembangan kehamilan Bunda setiap minggunya di Aplikasi HaiBunda yuk, Bun!