sign up SIGN UP search


menyusui

Bisa Jadi Camilan Sehat! Ini 8 Manfaat Kacang-kacangan bagi Ibu Menyusui

Kinan Rabu, 09 Jun 2021 12:09 WIB
Menyusui caption

Kacang (segar atau kering) merupakan anggota famili Fabaceae dan sumber yang kaya protein, serat, mikronutrien, dan fitokimia tertentu. Maka dari itu, diketahui ada banyak manfaat kacang-kacangan yang bisa didapat oleh bunda menyusui.

Namun demikian, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan Bunda saat mengonsumsi kacang-kacangan agar tetap aman.

Amankah bunda menyusui makan kacang-kacangan?

Dikutip dari Mom Junction, aman bagi bunda menyusui untuk mengonsumsi kacang-kacangan sebagai bagian dari diet seimbang sehari-hari. Salah satunya karena wanita disarankan untuk mengonsumsi protein tambahan 25 gram/hari selama masa menyusui.


Ya, bunda menyusui sebaiknya mengonsumsi dua hingga tiga porsi makanan kaya protein, termasuk kacang-kacangan, dalam diet sehari-harinya.

Jadi, jangan ragu untuk makan kacang saat menyusui ya, Bunda!

Manfaat kacang-kacangan untuk bunda menyusui

Agar mudah dikonsumsi, Bunda bisa menjadikan kacang sebagai menu camilan sehat. Dengan demikian, berbagai manfaat sehat kacang-kacangan pun bisa didapat lebih mudah.

Berikut beberapa manfaat kacang-kacangan untuk para bunda menyusui:

1. Sumber nutrisi harian

Selain kaya protein, kacang-kacangan adalah sumber mikronutrien, serat makanan, dan fitokimia yang sangat baik. Jad, jangan ragu untuk rutin mengonsumsi kacang setiap hari ya, Bunda!

2. Bahan pelengkap dengan kandungan lisin

Kacang mengandung lisin dalam jumlah besar. Lisin sendiri merupakan salah satu jenis asam amino esensial yang baik untuk kesehatan. Agar kebutuhan lisin dapat tercukupi, jangan lupa untuk rutin mengonsumsi kacang-kacangan.

3. Membantu mengendalikan berat badan

Sebuah penelitian menunjukkan bahwa makanan, seperti kacang-kacangan yang kaya serat makanan dan protein, sangat berpotensi dalam proses pengendalian berat badan.

Ini karena serat dan protein membantu mengontrol rasa lapar serta mengendalikan nafsu makan yang berlebihan. Manfaat kacang-kacangan sebagai sumber protein pun dapat membantu mengelola berat badan dengan baik.

Almond Milk in glass bottle and tumbler with almond nuts in a wooden bowl on light blue table top with fringed Hessian coaster mat early morning sunlight from left.Manfaat kacang-kacangan. (Foto: Getty Images/iStockphoto/jlcst)

4. Baik bagi kesehatan pencernaan

Seperti disebutkan sebelumnya, kacang mengandung serat, baik serat tidak larut maupun serat larut. Serat yang tidak larut dapat membantu meredakan sembelit.

Selain itu, kacang bisa Bunda jadikan menu camilan yang mengenyangkan sekaligus baik bagi kesehatan pencernaan.

5. Menjaga kesehatan usus

Sebuah studi menunjukkan bahwa karbohidrat dan senyawa fenolik yang ada dalam kacang dapat membantu menjaga mikrobiota usus yang sehat. Namun demikian, penelitian lebih lanjut masih diperlukan untuk menegaskan kembali hasil temuan tersebut.

6. Membantu mengelola gula darah

Kacang adalah salah satu makanan rendah IG (indeks glikemik) dengan banyak serat larut yang membantu menjaga kadar gula darah. Jika kacang dijadikan sebagai bagian dari diet seimbang, maka berpotensi membantu dalam pengelolaan dan pencegahan diabetes tipe 2.

7. Bermanfaat untuk kesehatan jantung

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa konsumsi kacang secara teratur dapat membantu menurunkan risiko penyakit kardiovaskular. Manfaat ini didapat karena kandungan serat total dan senyawa bioaktif tertentu seperti polifenol.

8. Menjaga kadar kolesterol

Kandungan serat dalam kacang juga bermanfaat untuk menjaga kadar kolesterol darah tetap terkendali selama menyusui. Kandungan saponin dan pitosterol diketahui merupakan komponen utama kacang guna meminimalkan kadar kolesterol jahat.

Kapan sebaiknya makan kacang dihindari saat menyusui?

Meski kacang kaya nutrisi dan punya segudang manfaat bagi bunda menyusui, ada beberapa masa di mana konsumsi asupan ini sebaiknya dihindari dulu.

Dilansir Being the Parent, salah satunya yakni saat bayi menunjukkan tanda-tanda masalah kolik. Misalnya seperti menangis setelah disusui atau saat Bunda mengonsumsi kacang.

Selain itu, saat Bunda memiliki risiko kadar asam urat tinggi dalam tubuh, sebaiknya hindari dulu makanan yang kaya protein seperti kacang-kacangan.

Ada beberapa tips yang dapat membantu mengurangi atau menghindari masalah kolik pada bayi akibat Bunda mengonsumsi kacang-kacangan. Salah satunya yakni menggunakan kacang yang sudah direndam semalaman untuk memasak.

Jangan lupa untuk mengganti air rendaman sebanyak 2-3 kali sebelum digunakan untuk memasak, ya.

Untuk menghindari kolik pada bayi karena kacang-kacangan dalam makanan Bunda, tambahkan bumbu-bumbu seperti jintan. Unsur asam diketahui dapat membantu mencegah perut kembung.

Pada intinya, kacang merupakan sumber protein, zat besi, serta nutrisi lain yang baik bagi bunda menyusui. Namun tetap disarankan untuk berkonsultasi dengan dokter sebelum mengonsumsinya, ya.

(som/som)
Share yuk, Bun!

Ayo sharing bersama HaiBunda Squad dan ikuti Live Chat langsung bersama pakar, Bun! Gabung sekarang di Aplikasi HaiBunda!
Rekomendasi
Pantau terus tumbuh kembang Si Kecil setiap bulannya hanya di Aplikasi HaiBunda!