sign up SIGN UP search


menyusui

Beda Antivirus Favipiravir dan Oseltamivir, Mana yang Boleh untuk Busui?

Asri Ediyati   |   Haibunda Rabu, 21 Sep 2022 14:35 WIB
Ibu menyusui Beda Antivirus Favipiravir dan Oseltamivir, Mana yang Boleh untuk Busui?/Foto: iStock
Jakarta -

Ketika menyusui, sedapat mungkin Bunda tak mengonsumsi obat. Apalagi yang kandungannya dikhawatirkan masuk ke ASI. Akan tetapi, karena suatu kondisi seperti COVID-19 yang memungkinkan Bunda mengonsumsi obat antivirus.

Menyoal antivirus, Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) RI merilis daftar antivirus yang digunakan untuk pengobatan COVID-19. Di antaranya adalah favipiravir dan oseltamivir. Bunda sudah pernah mendengar kedua jenis antivirus tersebut?

Di 2020, BPOM RI merilis Informatorium Obat COVID-19 di Indonesia. Dalam Informatorium tersebut terdapat informasi tentang obat berdasarkan berdasarkan prosedur/manajemen terapi yang diterbitkan oleh Perhimpunan Dokter Paru Indonesia (PDPI)  dan beberapa negara lain, seperti Cina, Jepang, AS, dan Singapura, beberapa pedoman global, seperti yang direkomendasikan oleh WHO, dan publikasi ilmiah.


Beda favipiravir dan oseltamivir

Jadi apa itu favipiravir dan oseltamivir? Apa perbedaannya? Berikut beberapa informasi yang dapat Bunda simak, terutama bagi Bunda yang menyusui:

Favipiravir

Favipiravir merupakan antivirus berupa 200 mg tablet. Indikasi obat ini adalah virus influenza pandemik baru atau berulang infeksi. Mengutip Informatorium yang dibagian BPOM RI, berdasarkan uji klinis favipiravir untuk obat COVID-19 di Jepang dan China, hasil awal menunjukkan efektivitas yang baik.

Kontraindikasi favipiravir

  1. Tidak boleh digunakan pada wanita hamil trimester pertama atau yang sedang merencanakan kehamilan.
  2. Hipersensitif terhadap semua komponen dalam tablet favipiravir.

Dosis

Pengobatan penyakit virus influenza: Pada orang dewasa, dosisnya adalah 1600 mg dua kali sehari pada hari pertama, diikuti oleh 600 mg dua kali setiap hari selama empat hari berikutnya. Perawatan total selama 5 hari.

Dosis obat tes COVID-19: Berdasarkan WHO, 1600 mg dosis pada hari 1 sebagai dosis awal diikuti oleh 600 mg, dua kali sehari mulai hari ke-2 sampai tidak lebih dari 14 hari.  Di Indonesia, menurut Prosedur Pasien COVID-19 PDV: 

  • Gejala ringan: bila perlu favipiravir 600 mg dua kali sehari selama 5 hari.
  • Gejala sedang dan berat: dosis pemuatan favipiravir 1600 mg 2 kali sehari, 1 hari dan kemudian 600 mg dua kali sehari (hari 2-5).

Amankah untuk ibu menyusui?

Favipiravir tampaknya tidak direkomendasikan untuk busui, Bunda. Jika favipiravir akan diberikan kepada wanita menyusui, maka harus berhenti menyusui karena metabolit aktif favipiravir dalam bentuk hidroksilasi terdapat pada ASI.

Bagaimana dengan oseltamivir? Aman untuk ibu menyusui? Baca di halaman berikutnya, ya.

Bunda, yuk download aplikasi digital Allo Bank di sini. Dapatkan diskon 10 persen dan cashback 5 persen.

Saksikan juga yuk video tentang dosis dan efek samping paracetamol untuk ibu menyusui.

[Gambas:Video Haibunda]



OSELTAMIVIR
BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
Share yuk, Bun!
BERSAMA DOKTER & AHLI
Bundapedia
Ensiklopedia A-Z istilah kesehatan terkait Bunda dan Si Kecil
Artikel Terkait
Rekomendasi
Ayo sharing bersama HaiBunda Squad dan ikuti Live Chat langsung bersama pakar, Bun! Gabung sekarang di Aplikasi HaiBunda!
ARTIKEL TERBARU
  • Video
detiknetwork

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Pantau terus tumbuh kembang Si Kecil setiap bulannya hanya di Aplikasi HaiBunda!