sign up SIGN UP search


menyusui

Tantangan Menyusui Bayi sejak Newborn hingga Mulai Aktif di Usia 6 Bulan

Asri Ediyati   |   Haibunda Jumat, 07 Oct 2022 07:10 WIB
Young mother holding her newborn baby who sleep first days of life at hospital, love and Mother’s Day concept. caption
Jakarta -

Ketika seorang wanita berganti status menjadi seorang Bunda, masa menyusui tentu akan menjadi cerita unik bagi mereka. Mungkin Bunda akan mengalami beragam drama hingga tantangan yang harus dihadapi selama menyusui Si Kecil.

Namun, Bunda enggak perlu khawatir karena enggak sendirian dalam proses menyusui. Keluarga memiliki peran krusial dalam praktik menyusui. Sudah banyak penelitian menunjukkan perempuan yang memiliki dukungan dari keluarga, pasangan, dan lingkungannya lebih sukses untuk menginisiasi dan melanjutkan menyusui.

Kenapa keluarga begitu penting? Ini karena penyedia layanan kesehatan tidak selalu terlibat dengan keluarga secara efektif. Mengutip dari laman Maternal Health Task Force Harvard Chan School, studi dalam pengaturan global yang beragam telah menunjukkan manfaat dari melibatkan pasangan dan keluarga pada praktik menyusui.


Tantangan menyusui sesuai pertumbuhan bayi

Terkait menyusui, tentu ada tantangan yang dihadapi setiap Bunda dalam perjalanannya. Tantangan ini dapat saja berulang mengingat proses menyusui umumnya berlangsung selama dua tahun.

Nah, apa saja tantangan-tantangan itu? Berikut dikutip dari The Bump, tantangan menyusui dari bayi baru lahir hingga enam bulan:

  • Tantangan menyusui bayi newborn

Setelah melahirkan, tubuh Bunda siap untuk mulai menyusui. Itu karena tubuh benar-benar mulai memproduksi kolostrum sekitar pertengahan kehamilan. Carrie Bruno, RN, IBCLC, konsultan laktasi dan pendiri The Mama Coach mengatakan tahap yang disebut Lactogenesis I itu biasanya tahap orang tua menyesuaikan diri.

Selama waktu ini, bayi yang baru lahir biasanya menyusu sekitar delapan hingga 12 kali dalam periode 24 jam, kata Bruno, meskipun bisa jadi normal bagi mereka untuk menyusu lebih dari itu. Banyak orang tua baru cenderung menekankan berapa lama bayi menyusu setiap kali menyusui, tetapi tidak ada aturan tentang berapa lama sesi menyusui harus berlangsung.

1. Cluster feeding

Ini terkadang yang membuat orang tua cukup stres dengan banyak pertanyaan di benaknya. 'Apakah ASIku cukup?', 'Bagaimana ini Si Kecil kok nyusu terus, ya?' Beberapa hari setelah kelahiran, Si Kecil juga mengalami cluster feeding, ketika mereka seolah lapar sepanjang waktu.

Menurut AAP, ini bisa jadi akibat dari lonjakan pertumbuhan, yang biasanya terjadi sekitar tiga minggu, enam minggu, dan tiga bulan pasca persalinan. “Bayi akan sering ingin menyusu lebih sering untuk mendapatkan kalori yang mereka butuhkan untuk mendorong pertumbuhan mereka,” kata Molly Petersen, konselor laktasi bersertifikat dengan Lansinoh.

Pelekatan bayi

Salah satu aspek yang lebih menegangkan dari tahap menyusui ini adalah membuat bayi menempel dengan baik. Pelekatan mengacu pada bagaimana bayi menempel pada puting susu Bunda dan penting untuk menetapkannya sejak dini, karena ini membantu bayi mendapatkan ASI paling banyak dan memastikan bahwa menyusui nyaman untuk Bunda.

Baca kelanjutannya di halaman berikut ya, Bunda.

Bunda, yuk download aplikasi digital Allo Bank di sini. Dapatkan diskon 10 persen dan cashback 5 persen.

Saksikan juga yuk video tentang drama menyusui Bunda seleb luar negeri:

[Gambas:Video Haibunda]



DUA MINGGU PERTAMA HINGGA ANAK 6 BULAN
BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
Share yuk, Bun!
BERSAMA DOKTER & AHLI
Bundapedia
Ensiklopedia A-Z istilah kesehatan terkait Bunda dan Si Kecil
Artikel Terkait
Rekomendasi
Ayo sharing bersama HaiBunda Squad dan ikuti Live Chat langsung bersama pakar, Bun! Gabung sekarang di Aplikasi HaiBunda!
ARTIKEL TERBARU
  • Video
detiknetwork

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Pantau terus tumbuh kembang Si Kecil setiap bulannya hanya di Aplikasi HaiBunda!