sign up SIGN UP search

moms-life

Perlu Bunda Tahu, Tips Memulai Investasi Emas Syariah

Maya Sofia Selasa, 17 Sep 2019 10:11 WIB
Sebelum Bunda dan Ayah memulai investasi emas syariah, yuk cek dulu informasi berikut. caption
Jakarta - Selain berbagai pekerjaan rumah tangga, tugas seorang ibu rumah tangga adalah mengatur keuangan. Tugas ini tentunya tidak mudah apalagi jika ada kondisi pemasukan lebih besar dari pengeluaran. Pernah mengalami ini Bunda?

Mengutip detikcom, sebagai 'menteri keuangan', Bunda harus cermat memilih mana yang benar-benar kebutuhan dan yang termasuk keinginan. Idealnya, kebutuhan diprioritaskan lebih dulu ya. Namun jika ada kelebihan dana baru bisa dialokasikan untuk memenuhi keinginan.

Kemudian, jangan lupa berinvestasi. Bunda tak perlu jadi ahli ekonomi kok untuk 'melek' instrumen investasi, seperti deposito, emas, reksa dana, dan saham. Produk-produk ini bisa bunda pelajari sendiri, misalnya lewat web Otoritas Jasa Keuangan (OJK).


Nah kalau Bunda lebih tertarik pada produk syariah, emas syariah bisa jadi salah satu pilihan. Seperti diketahui, investasi emas memang jadi salah satu favorit karena nilainya yang cenderung stabil.

Sebelum memulai investasi emas syariah ini, ada baiknya Bunda terlebih dahulu cek tips dari Financial Planner, Kaukabus Syarqiah dikutip dari CNBCIndonesia.com. Pertama, pastikan Bunda menetapkan lebih dulu apa tujuan memulai investasi emas syariah.

Menurut perempuan yang akrab disapa Kiki tersebut, menetapkan tujuan yang mau kita bentuk dari emas tersebut sangat penting. Sebab jika tujuan tidak ditetapkan, Bunda akan lebih mudah tergoda mengambil profit emas di tengah jalan.

"Jadi sebelum maximize terhadap profit, itu pasti akan diambil. Karena apa? Karena enggak ada tujuannya. Dia lagi butuh uang, sudah jual saja emasnya," ucap Kiki.

Perlu Bunda Tahu, Tips Memulai Investasi Emas SyariahIlustrasi investasi emas syariah. (Foto: Puti Aini Yasmin)

Selanjutnya, informasi yang kerap ditanyakan orang adalah mengenai harga emas Antam dengan harga emas syariah. Adakah bedanya?

Kiki menjelaskan bahwa hal ini termasuk mekanisme pasar biasa. Harga emas Antam sendiri, ujar dia, merupakan harga patokan emas se-Indonesia.

"Kalau pedagang, toko emas di luar sana, bank, pegadaian, bagaimanapun pedagang juga. Enggak pure sosial. Dia cari keuntungan," ujarnya.

Itulah sebabnya harga emas di tiap toko bisa berbeda. Ada yang lebih rendah dari harga emas Antam, ada juga yang lebih tinggi.

"Kembali lagi ke preferensi orang-orang nyamannya di mana," ucap dia.

Meski demikian, Kiki, mengingatkan agar Bunda tetap waspada jika menemukan harga emas di bawah harga emas Antam. Biasanya ada konsekuensi yang harus ditanggung.

Dalam salah satu risetnya, Kiki pernah menemukan harga emas yang dijual di bawah harga emas Antam. Ternyata, lanjut dia, penjualnya menerapkan sistem persis di pegadaian.

"Menabung dan kita enggak bisa ambil begitu. Ambil harus punya slot. Di toko ini bisa diambil jika terkumpul 10 gram. Setiap fisik, setiap hari dislot 20 orang. Kalau kita nomor 21, enggak dapat," ujarnya.

Sudah jelas ya, Bun. Simak juga selengkapnya tips memulai investasi emas syariah dalam video berikut:

[Gambas:Video 20detik]

(som/rdn)
Share yuk, Bun!

Ayo sharing bersama HaiBunda Squad dan ikuti Live Chat langsung bersama pakar, Bun! Gabung sekarang di Aplikasi HaiBunda!
Rekomendasi
Bunda sedang hamil, program hamil, atau memiliki anak? Cerita ke Bubun di Aplikasi HaiBunda, yuk!