sign up SIGN UP search


parenting

7 Dampak Anak Sekolah Tanpa Tatap Muka, Bunda Perlu Tahu

Muhayati Faridatun Senin, 30 Nov 2020 14:39 WIB
Boredom. Upset girl suffering from mom indifference, laying on kitchen table, mom working with laptop, panorama, free space, cropped caption
Jakarta -

Bunda, bagaimana kabar Si Kecil selama 8 bulan lebih sekolah online di rumah? Apakah anak sudah mulai bosan dan semangat belajar menurun? Hmmm, apakah ini dampak anak terlalu lama sekolah tanpa tatap muka?

Kalau diperhatikan, anak pertama Bubun paling semangat saat ada jadwal belajar virtual, via Zoom atau Google meet. Teman-teman sekelas Si Kakak juga kelihatan happy banget, meskipun tatap muka secara online. Wajar banget karena selama pandemi Corona, mereka enggak bisa belajar dan main bareng di sekolah.

"Bun, aku kangen makan dan main bareng teman-teman di sekolah. Aku juga ingat waktu Teacher's Day kita makan-makan," kata Si Kakak.


Kadang sedih ya, Bunda, kalau anak kangen pergi ke sekolah. Mereka sudah mulai bosan dan semangat belajar di rumah jadi menurun. Nah, akibatnya jadi alasan berlama-lama main gadget. Kecanduan gadget ini yang paling susah dihindari.

Sederet pertanyaan pun muncul. Kapan ya pandemi COVID-19 ini berakhir? Kapan anak-anak bisa ke sekolah lagi seperti biasa? Amankah mereka belajar di sekolah dalam waktu dekat?

Beberapa waktu lalu, Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Nadiem Makarim mengumumkan, sekolah boleh dibuka lagi mulai Januari 2021. Ini memungkinkan sekolah menggelar kegiatan belajar mengajar (KBM) secara tatap muka langsung.

"Kebijakan ini berlaku mulai semester genap tahun ajaran 2020/2021. Jadi, bulan Januari 2021," kata Nadiem Makarim, dikutip dari YouTube Kemendikbud RI.

Tapi dengan catatan, Bunda. Nadiem menjelaskan, Pemerintah Daerah (Pemda) masing-masing yang menentukan. Sehingga, Pemda dan sekolah yang ingin melakukan KBM tatap muka diimbau segera meningkatkan kesiapan. Ia juga menegaskan, orang tua bebas menentukan apakah anak diizinkan ikut KBM tatap muka.

"Pembelajaran tatap muka diperbolehkan, bukan diwajibkan," ucap Mendikbud.

Sementara itu, Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) melakukan pengawasan dan survei, terkait persiapan pembelajaran tatap muka. Dikatakan Ketua KPAI Susanto, pengawasan dilakukan di 21 kabupaten/kota di Indonesia.

"Kami menindaklanjuti banyak pengaduan masyarakat dan advokasi terkait perlindungan anak, termasuk yang terkait kebijakan pendidikan," ujar Susanto, dikutip dari YouTube KPAI.

Survey dan pengawasan ini untuk mengetahui kualitas pembelajaran selama pandemi COVID-19, juga memastikan seberapa jauh kesiapan sarana dan prasarana sekolah untuk KBM tatap muka lagi. Bunda ingin tahu hasilnya?

Klik NEXT untuk baca selengkapnya.

Simak juga yuk tips efektif belajar online selama pandemi, dalam video berikut:

[Gambas:Video Haibunda]

Banner Biaya Sekolah



Dampak anak sekolah tanpa tatap muka
BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
Share yuk, Bun!

Ayo sharing bersama HaiBunda Squad dan ikuti Live Chat langsung bersama pakar, Bun! Gabung sekarang di Aplikasi HaiBunda!
Rekomendasi
Pantau terus tumbuh kembang Si Kecil setiap bulannya hanya di Aplikasi HaiBunda!