sign up SIGN UP search


Ilustrasi anemia

Bundapedia

Anemia

  |   Haibunda

Apa itu anemia?

Anemia adalah kondisi di mana tubuh kekurangan sel darah merah. Hal ini terjadi ketika jumlah sel darah merah yang beredar dalam tubuh berkurang. Kekurangan sel darah merah ini adalah kelainan darah yang paling umum.

Kondisi kesehatan lainnya, seperti yang mengganggu produksi sel darah merah yang sehat dalam tubuh, atau menambah tingkat kerusakan atau hilangnya sel-sel ini, juga dapat menyebabkan anemia. Anemia dapat menyebabkan gejala termasuk kelelahan, sesak napas, dan pusing.

Gejala anemia

Menurut Medical News Today, gejala anemia yang paling umum adalah kelelahan. Gejala umum lainnya termasuk:


  • Kulit pucat
  • Detak jantung yang cepat atau tidak teratur
  • Sesak napas
  • Sakit dada
  • Sakit kepala

Namun, gejalanya bervariasi pada setiap orang. Bagi yang mengalami anemia ringan mungkin hanya mengalami sedikit gejala atau bahkan tidak bergejala sama sekali.

Jenis anemia 

Ada banyak bentuk anemia, dan setiap jenis memiliki gejala yang khas. Beberapa jenis anemia yang umum termasuk:

Anemia defisiensi besi

Ini adalah bentuk anemia yang paling umum. Pada Anemia defisiensi besi, tubuh memproduksi sel darah merah terlalu sedikit karena kekurangan zat besi dalam tubuh. Biasanya ini akibat dari:

  • Diet rendah zat besi
  • Menstruasi berat
  • Sering donor darah
  • Pelatihan ketahanan
  • Kondisi pencernaan tertentu, seperti penyakit Crohn
  • Obat-obatan yang mengiritasi lapisan usus, seperti ibuprofen

Gejala anemia defisiensi besi:

  • Kelelahan
  • Pusing
  • Sangat kedinginan

Anemia defisiensi vitamin B12

Vitamin B12 sangat penting untuk produksi sel darah merah. Jika seseorang tidak mengonsumsi atau menyerap cukup B12, maka jumlah sel darah merah mereka mungkin rendah.

Beberapa gejalanya termasuk:

  • Kesulitan berjalan
  • Mudah bingung dan mudah lupa 
  • Masalah penglihatan
  • Diare
  • Glossitis, yang merupakan lidah merah yang halus

Anemia aplastik

Kondisi darah langka ini terjadi ketika sumsum tulang tidak dapat menghasilkan cukup sel darah merah baru. Biasanya ini akibat dari penyakit autoimun yang merusak sel induk. Hal ini dapat terjadi meskipun penderita memiliki kadar zat besi yang normal.

Gejala anemia aplastik:

  • Kelelahan
  • Infeksi yang sering
  • Ruam kulit
  • Mudah memar

Anemia hemolitik

Anemia hemolitik terjadi ketika sel darah merah dihancurkan lebih cepat daripada yang dapat diproduksi tubuh. Berbagai kondisi dapat menyebabkan hal ini, seperti penyakit autoimun, infeksi, masalah sumsum tulang, dan kondisi bawaan seperti penyakit sel sabit dan talasemia.

Gejala Anemia hemolitik diantaranya:

  • Pusing
  • Lemah
  • Penyakit kuning
  • Urine gelap
  • Demam
  • Sakit perut

Penyebab anemia 

Tubuh membutuhkan sel darah merah untuk bertahan hidup. Mereka mengangkut hemoglobin, protein kompleks yang menempel pada molekul besi. Molekul-molekul ini membawa oksigen dari paru-paru ke seluruh tubuh.

Berbagai kondisi kesehatan dapat mengakibatkan rendahnya tingkat sel darah merah dan menyebabkan anemia.

Ada banyak jenis anemia dan tidak ada penyebab tunggal. Pada beberapa orang, mungkin sulit untuk mengidentifikasi apa yang menyebabkan jumlah sel darah merah yang rendah.

Tiga penyebab utama anemia adalah:

Kehilangan darah

Anemia defisiensi besi adalah yang paling umum, dan kehilangan darah sering menjadi penyebabnya. Kehilangan darah dapat menyebabkan rendahnya kadar zat besi dalam darah, menyebabkan anemia.

Ketika tubuh kehilangan darah, ia menarik air dari jaringan di luar aliran darah untuk membantu menjaga pembuluh darah tetap penuh. Air tambahan ini mengencerkan darah, mengurangi jumlah sel darah merah.

Kehilangan darah bisa akut (jangka pendek) atau kronis (jangka panjang).

Beberapa penyebab kehilangan darah akut termasuk pembedahan, persalinan, dan trauma. Namun, kehilangan darah kronis lebih sering menyebabkan anemia. Kehilangan darah kronis dapat terjadi akibat kondisi seperti tukak lambung, endometriosis, kanker atau jenis tumor lainnya.

Penyebab lain anemia karena kehilangan darah meliputi:

  • kondisi gastrointestinal, seperti wasir, kanker, atau gastritis
  • Penggunaan obat antiinflamasi nonsteroid, seperti aspirin dan ibuprofen,
  • Perdarahan menstruasi yang berat
  • Sel darah merah yang berkurang atau terganggu

Sumsum tulang adalah jaringan lunak dan kenyal di pusat tulang, dan memainkan peran penting dalam menciptakan sel darah merah. Sumsum menghasilkan sel induk, yang berkembang menjadi sel darah merah, sel darah putih, dan trombosit.

Sejumlah penyakit dapat memengaruhi sumsum tulang. Salah satunya adalah leukemia, sejenis kanker yang memicu produksi sel darah putih yang berlebihan dan tidak normal. Ini mengganggu produksi sel darah merah.

Masalah dengan sumsum tulang juga dapat menyebabkan anemia. Anemia aplastik, misalnya, terjadi ketika sedikit atau tidak ada sel punca yang ada di sumsum.

Dalam beberapa kasus, anemia terjadi ketika sel darah merah tidak tumbuh dan matang seperti biasa. Ini terjadi pada orang dengan thalassemia, suatu bentuk anemia herediter.

Penghancuran sel darah merah

Sel darah merah biasanya memiliki rentang hidup 120 hari. Namun, tubuh dapat menghancurkan atau menghilangkannya sebelum mereka menyelesaikan siklus hidup alaminya dalam aliran darah.

Anemia hemolitik autoimun disebabkan oleh penghancuran sel darah merah. Itu terjadi ketika sistem kekebalan tubuh salah mengira sel darah merah sebagai zat asing dan menyerang mereka.

Penanganan 

Ada berbagai perawatan untuk anemia. Masing-masing bertujuan untuk meningkatkan jumlah sel darah merah seseorang, yang meningkatkan jumlah oksigen dalam darah.

Perawatan yang diperlukan tergantung pada jenis anemia yang dimiliki seseorang. Perawatan untuk bentuk umum anemia diantaranya:

  • Anemia defisiensi besi: Suplemen zat besi dan perubahan pola makan dapat membantu, dan dokter akan mengidentifikasi dan mengatasi penyebab perdarahan yang berlebihan jika ada.
  • Anemia defisiensi vitamin: Perawatan dapat mencakup suplemen makanan dan suntikan vitamin B12.
  • Talasemia: Perawatan termasuk suplemen asam folat, khelasi besi, dan, bagi sebagian orang, transfusi darah dan transplantasi sumsum tulang.
  • Anemia karena penyakit kronis: Dokter akan fokus pada penanganan kondisi yang mendasarinya.
  • Anemia aplastik: Pengobatan untuk anemia aplastik melibatkan transfusi darah atau transplantasi sumsum tulang.
  • Anemia sel sabit: Dokter mengobati ini dengan terapi oksigen, obat pereda nyeri, dan cairan infus. Mereka mungkin juga meresepkan antibiotik, suplemen asam folat, transfusi darah, dan obat kanker yang disebut hidroksiurea.
  • Anemia hemolitik: Rencana perawatan mungkin termasuk obat imunosupresan, perawatan untuk infeksi, dan plasmapheresis, yang menyaring darah.

Diet

Jika anemia disebabkan oleh kekurangan nutrisi, maka makan lebih banyak makanan kaya zat besi dapat membantu.

Beberapa makanan yang tinggi zat besi termasuk:

  • Sereal dan roti yang diperkaya zat besi
  • Sayuran berdaun hijau, seperti kangkung, bayam, dan selada air
  • Kacang-kacangan dan biji-bijian 
  • Beras merah
  • Daging putih atau merah
  • Ikan
  • Tahu
  • Telur
  • Buah-buahan kering, termasuk aprikot, kismis, dan plum

Faktor risiko

Anemia dapat terjadi pada orang dari segala usia, jenis kelamin, dan etnis. Namun, faktor berikut meningkatkan risiko seseorang mengembangkan suatu bentuk kondisi:

  • Lahir prematur
  • Berusia antara 6–24 bulan  
  • Menstruasi
  • Sedang hamil dan melahirkan
  • Mengonsumsi makanan rendah vitamin, mineral, dan zat besi
  • Minum obat yang membuat lapisan perut meradang, seperti NSAID
  • Memiliki riwayat keluarga dengan anemia bawaan
  • Memiliki gangguan usus yang mempengaruhi penyerapan nutrisi
  • Kehilangan darah
  • Memiliki penyakit kronis seperti AIDS , diabetes, penyakit ginjal, kanker, rheumatoid arthritis, gagal jantung atau penyakit hati

Diagnosis

Ada berbagai cara untuk mendiagnosis anemia, tetapi metode yang paling umum melibatkan tes darah yang disebut complete blood count (CBC). Tes ini mengukur sejumlah komponen, termasuk:

  • Tingkat hematokrit, yang membandingkan volume sel darah merah dengan total volume darah
  • Kadar hemoglobin
  • Jumlah sel darah merah

CBC dapat memberikan indikasi kesehatan seseorang secara keseluruhan. Ini juga dapat membantu dokter memutuskan apakah akan memeriksa kondisi yang mendasarinya seperti leukemia atau penyakit ginjal.

Jika kadar sel darah merah, hemoglobin, dan hematokrit turun di bawah kisaran tipikal, orang tersebut kemungkinan memiliki beberapa bentuk anemia.

Namun, mungkin saja kadar orang sehat berada di luar kisaran ini. CBC tidak konklusif, tetapi merupakan titik awal yang membantu dokter membuat diagnosis yang akurat.

Terkadang, seseorang dapat mencegah atau mengelola anemia hanya dengan perubahan pola makan. Jenis anemia lainnya memerlukan protokol pengobatan yang lebih signifikan, dan beberapa dapat mengancam jiwa tanpa pengobatan.

Jika seseorang merasa terus-menerus lemah dan lelah, mereka harus menghubungi dokter untuk melakukan pengecekan.

[Gambas:Video Haibunda]



 

 

Share yuk, Bun!
Tahukah Bunda
BERSAMA DOKTER & AHLI
Bunda sedang hamil, program hamil, atau memiliki anak? Cerita ke Bubun di Aplikasi HaiBunda, yuk!