kehamilan

Janin Tidak Berkembang? Ini Penyebab dan Cara Menanganinya

Yuni Ayu Amida Senin, 11 Nov 2019 18:19 WIB
Janin Tidak Berkembang? Ini Penyebab dan Cara Menanganinya
Jakarta - Setiap wanita pastinya ingin kehamilannya sehat sampai persalinan kelak. Namun, tak jarang ada saja hal yang membuat janin tumbuh tidak berkembang, Bunda.

Janin tidak berkembang lebih dikenal dengan istilah Intrauterine Growth Restriction (IUGR). Dikutip dari Kids Health, IUGR adalah ketika bayi dalam kandungan gagal tumbuh pada tingkat yang diharapkan selama kehamilan. Dengan kata lain pertumbuhannya terhambat tidak seperti seharusnya.

Meski demikian, penting untuk dicatat bahwa tidak semua bayi yang kecil dan tidak sesuai usia kehamilan mengidap IUGR. Misalnya, bayi sehat yang baru lahir lebih kecil dari rata-rata karena orang tuanya bertubuh kecil. Ada dua jenis IUGR yakni IUGR simetris, di mana tubuh bayi proporsional kecil, artinya semua bagian tubuh bayi berukuran kecil. Dan juga IUGR asimetris, yaitu ketika bayi memiliki ukuran kepala dan otak normal tetapi bagian tubuh lainnya kecil.


Dalam banyak kasus, IUGR adalah hasil dari masalah bayi tidak mendapat oksigen ataupun nutrisi yang cukup. Kurangnya nutrisi ini memperlambat pertumbuhan bayi. Selain itu, bisa karena sejumlah alasan, seperti insufisiensi plasenta, di mana jaringan yang memberikan oksigen dan nutrisi ke bayi tidak terpasang dengan benar atau tidak berfungsi dengan benar.

Kemungkinan penyebab lain IUGR selama kehamilan di antaranya, gaya hidup tidak sehat seperti merokok, minum alkohol, atau menyalahgunakan narkoba. Paparan infeksi yang ditularkan ibu, seperti cytomegalovirus, campak Jerman (rubella), toksoplasma, dan sifilis. Ibu hamil minum obat tertentu, tekanan darah tinggi, serta kelainan genetik atau cacat lahir.

Janin Tidak Berkembang? Ini Penyebab dan Cara MenanganinyaJanin Tidak Berkembang? Ini Penyebab dan Cara Menanganinya /Foto: iStock


Saat janin terdiagnosis IUGR, perawatan ditentukan berdasarkan kondisi janin dan bulan kehamilan ibu. Bayi akan diawasi dengan ketat, biasanya dengan kunjungan prenatal dan ultrasound untuk melacak pertumbuhan dan mengawasi masalah potensial lainnya.

Perawatan juga dapat mencakup pengobatan penyakit ibu, memastikan bahwa ibu makan makanan yang sehat dan bergizi dan mendapatkan jumlah berat yang sesuai. Beberapa wanita bahkan diminta untuk beristirahat total di tempat tidur untuk mencoba meningkatkan aliran darah ke bayi.

Dalam beberapa kasus, penyedia layanan kesehatan akan merekomendasikan menginduksi persalinan danĀ melahirkan lebih awal jika pemantauan menunjukkan bahwa bayi telah berhenti tumbuh atau memiliki masalah lain. Meskipun persalinan dini mungkin diperlukan, tujuannya adalah untuk menjaga bayi aman di dalam rahim selama mungkin. Operasi caesar pun mungkin dilakukan jika tekanan persalinan normal dianggap terlalu berisiko bagi bayi.

Senada dengan hal tersebut, dr.Hari Nugroho Sp.OG dari RSUD Dr. Soetomo Surabaya mengatakan untuk menangani janin tidak berkembang, mesti diketahui dahulu penyebabnya. Harus dilihat dari sisi ibu, janin, dan plasenta. Pada prinsipnya, sebisa mungkin janin tersebut dibesarkan di dalam rahim. Tapi, jika dirasa bahwa mempertahankan di dalam rahim mengakibatkan kondisi janin makin buruk, maka harus dilahirkan dan dicoba dibesarkan lewat inkubator.

"Janin dan ibu hubungannya mirip seperti buah dan pohonnya. Kalau putus tangkainya sebelum matang anggap saja mangga maka akan jadi pencit. Tapi bisa dicoba ditunggu dulu dengan berbagai cara supaya mangga ini tetap jadi matang bahkan setelah lepas dari pohonnya. Apa dieram atau dikarbit. Ada juga yang sudah matang tapi enggak putus-putus, 80% masak pohon dan putus," ujar Hari, seperti dilansir detikcom.

[Gambas:Video Haibunda]

(yun/som)
Share yuk, Bun!
Artikel Terkait

Rekomendasi