sign up SIGN UP search


kehamilan

6 Masalah Kulit pada Ibu Hamil dan Perawatannya, Bunda Perlu Tahu

Melly Febrida   |   Haibunda Senin, 25 Jul 2022 14:28 WIB
Ilustrasi hamil caption

Tubuh ibu hamil (bumil) mengalami banyak perubahan fisik, salah satunya pada kulit. Bunda yang sebelumnya tak pernah memiliki masalah kulit, ketika hamil bisa saja mengalaminya. 

Brunilda Nazario, dokter penyakit dalam dan endokrinologi bersertifikat, mengatakan bahwa seiring dengan perubahan yang dialami tubuh selama kehamilan, lonjakan hormon juga memengaruhi kulit. Sebagian besar kondisi kulit yang terlihat pada kehamilan akan hilang setelah Anda melahirkan. 

"Ada tiga kategori kondisi kulit selama kehamilan, yakni yang terkait hormon, sudah ada sebelumnya, dan khusus kehamilan," kata Nazario dikutip dari WebMD.


Masalah kulit pada ibu hamil

Untuk masalah kulit selama kehamilan, beberapa kondisi ini kemungkinan bakal dialami Bunda:

Hiperpigmentasi

Bunda akan mengalami penggelapan kulit yang disebabkan peningkatan melanin, zat dalam tubuh yang bertanggung jawab untuk warna (pigmen). Kehamilan menyebabkan lebih banyak melanin dalam tubuh bumil.

Papula urtikaria pruritus dan plak kehamilan (PUPPP)

Ibu hamil jangan kaget jika menemukan ada benjolan merah pucat pada kulit. Lesi ini dapat menyebabkan gatal atau mungkin terasa terbakar atau menyengat. Ukurannya bisa beragam, mulai dari penghapus pensil hingga piring makan.

Ketika lesi ini terbentuk bersama di area yang luas maka disebut plak. Pada kehamilan, lesi ini dapat muncul di perut, kaki, lengan, dan bokong.

Stretch mark

Stretch markStretch mark, salah satu masalah kulit pada ibu hamil/ Foto: Getty Images/iStockphoto/voyata

Kulit yang meregang karena kehamilan atau penambahan berat badan, atau menyusut karena penurunan berat badan yang ekstrem, akan membentuk seperti jaringan parut yang disebut stretch mark, atau striae.

Stretch mark biasanya dimulai dengan warna kemerahan atau keunguan, kemudian mengkilat dan bergaris-garis perak atau putih. Stretch mark biasanya muncul di perut, bokong, payudara, atau paha selama kehamilan. 

Skin tag

Skin tag adalah jaringan lipatan kecil yang menggantung di kulit dengan tangkai penghubung. Skin tag bersifat jinak, artinya bukan kanker.

Bunda biasanya akan menemukannya di leher, dada, punggung, di bawah payudara, dan di selangkangan. Skin tag umum terjadi pada ibu hamil dan biasanya tidak menimbulkan rasa sakit kecuali ada sesuatu yang bergesekan.

Pemfigoid gestasi

Ini adalah gangguan autoimun yang biasanya terjadi selama trimester kedua atau ketiga. Dalam beberapa kasus, Bunda mungkin mengalaminya segera setelah melahirkan.

Gejala kondisi ini termasuk lecet di perut atau bagian tubuh lainnya. Sayangnya, kondisi ini sedikit meningkatkan risiko kelahiran prematur atau bayi dengan berat badan lahir rendah.

Kolestasis intrahepatik (ICP)

Kondisi hati yang diinduksi kehamilan ini terjadi pada trimester ketiga. Bunda akan merasakan gatal parah tetapi tidak ada ruam, pada telapak tangan dan telapak kaki. Ini dapat menyebabkan kelahiran prematur.

Gejala ICP umumnya sembuh setelah lahir. Namun, ICP juga meningkatkan risiko persalinan prematur dan kematian janin. Jika Bunda mengalaminya, hubungi dokter.

Lalu bagaimana cara melakukan perawatan kulit bagi ibu hamil? Simak di halaman berikut ya, Bunda.

Bunda, yuk download aplikasi digital Allo Bank di sini. Dapatkan diskon 10 persen dan cashback 5 persen.

[Gambas:Video Haibunda]



kehamilan
Kehamilan Trimester 1 Ketahui perkembangan kehamilan Trimester 1 setiap minggu. Cek Yuk arrow-right
PERAWATAN MASALAH KULIT IBU HAMIL
BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
Share yuk, Bun!
Menanti kelahiran Si Kecil dengan arti nama bayi yang pas untuknya nanti hanya di Aplikasi HaiBunda!
Rekomendasi
Ikuti perkembangan kehamilan Bunda setiap minggunya di Aplikasi HaiBunda yuk, Bun!