sign up SIGN UP search


menyusui

8 Minuman & Makanan yang Dilarang untuk Ibu Menyusui, Bunda Perlu Tahu

Nanie Wardhani Rabu, 06 Oct 2021 11:23 WIB
Ilustrasi ibu menyusui caption

Untuk menjaga agar Si Kecil tidak terkena dampak dari makanan yang Bunda konsumsi, ada baiknya Bunda menghindari berbagai makanan yang dilarang untuk ibu menyusui

Secara umum, tidak ada makanan yang terlarang sebenarnya, Bunda. Sebaliknya, Bunda menyusui dianjurkan untuk makan makanan yang seimbang dan bervariasi. Namun, ada beberapa makanan dan minuman yang mungkin ingin Bunda batasi saat menyusui.

Berikut adalah makanan dan minuman yang harus dibatasi atau dihindari saat menyusui, seperti dilansir dari Healthline.


1. Ikan tinggi merkuri

Ikan adalah sumber asam docosahexaenoic (DHA) dan eicosapentaenoic acid (EPA) yang bagus - dua jenis asam lemak omega-3 yang penting untuk perkembangan otak pada bayi, namun sulit ditemukan di makanan lain.

Namun, beberapa ikan dan makanan laut juga bisa mengandung merkuri tinggi, logam yang bisa menjadi racun terutama pada bayi dan anak-anak, yang lebih sensitif terhadap keracunan merkuri.

Paparan akut terhadap merkuri tingkat tinggi dapat secara permanen mempengaruhi sistem saraf pusat bayi. Akibatnya, mereka mungkin mengalami keterlambatan atau gangguan dalam:

  • Fungsi kognisi 
  • Keterampilan motorik halus
  • Perkembangan bicara dan bahasa
  • Kesadaran visual-spasial

Karena itu, ikan yang tinggi merkuri harus dihindari saat menyusui. Contohnya termasuk:

  • Tuna mata besar
  • Raja makarel
  • Marlin
  • Ikan orange roughy
  • Hiu
  • Ikan todak
  • Ikan tilefish

Untuk memastikan asupan omega-3 yang cukup sekaligus mengurangi risiko keracunan merkuri, ibu menyusui dianjurkan menghindari ikan merkuri tinggi dan sebagai gantinya mengonsumsi 8-12 ons (225-340 gram) ikan rendah merkuri per minggu.

2. Beberapa suplemen herbal

Penggunaan bumbu dan rempah-rempah seperti jinten atau kemangi untuk membumbui makanan dianggap aman selama menyusui.

Namun, dalam hal suplemen herbal dan teh, ada beberapa kekhawatiran tentang keamanan, karena kurangnya penelitian pada wanita yang sedang menyusui. 

Selain itu, karena suplemen herbal tidak diatur oleh Food and Drug Administration (FDA) di Amerika Serikat, ada juga potensi suplemen ini terkontaminasi dengan logam berat yang berpotensi berbahaya.

3. Alkohol

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), berpantang alkohol adalah pilihan paling aman selama menyusui. Namun, meminumnya sesekali kemungkinan aman, selama Bunda berhati-hati dengan jumlah dan waktunya.

Berapa banyak alkohol yang dapat diperoleh bayi Bunda dari ASI tergantung pada seberapa banyak alkohol yang Bunda konsumsi dan kapan Bunda mengonsumsinya. Penelitian menunjukkan bahwa jumlah alkohol dalam ASI mencapai puncaknya 30-60 menit setelah minuman terakhir Bunda.

Plus, alkohol dapat tetap berada di sistem tubuh Bunda hingga 2-3 jam. Ini hanya untuk satu minuman, semakin banyak alkohol yang Bunda minum, semakin lama waktu yang dibutuhkan untuk dibersihkan dari sistem tubuh Bunda.

Tingkat konsumsi alkohol yang tinggi telah terbukti mengurangi produksi ASI hingga 20 persen. Selain itu, asupan alkohol yang berlebihan dan sering selama menyusui telah dikaitkan dengan peningkatan risiko gangguan pola tidur, keterlambatan keterampilan psikomotorik, dan bahkan keterlambatan kognitif di kemudian hari.

4. Kafein

Kopi, soda, teh, dan cokelat adalah sumber kafein yang umum. Saat Bunda mengonsumsinya, sebagian dari kafein itu bisa berakhir di ASI Bunda. Hal ini bisa menjadi masalah, karena bayi sulit mencerna dan menghilangkan kafein. Akibatnya, sejumlah besar kafein dari waktu ke waktu dapat menumpuk di sistem tubuh bayi Bunda, menyebabkan iritabilitas dan kesulitan tidur.

Menurut CDC, ibu yang sedang menyusui dianjurkan untuk mengonsumsi tidak lebih dari 300 mg kafein per hari, yang setara dengan dua atau tiga cangkir kopi.

5. Makanan olahan tinggi

Untuk memenuhi peningkatan kebutuhan nutrisi menyusui, sangat penting bagi Bunda untuk makan makanan yang sehat dan seimbang.

Karena makanan olahan umumnya tinggi kalori, lemak tidak sehat, dan gula tambahan, namun rendah serat, vitamin, dan mineral, maka disarankan untuk membatasi asupannya sebanyak mungkin.

Penelitian awal juga menunjukkan bahwa pola makan ibu saat menyusui dapat memengaruhi pola makan anaknya di kemudian hari.

Secara khusus, penelitian pada hewan telah menemukan bahwa rasa yang diberikan kepada bayi melalui ASI dapat memengaruhi preferensi makanan mereka saat mereka tumbuh dewasa.

Satu studi mengamati bahwa tikus yang lahir dari ibu dengan makanan junk food tinggi secara signifikan lebih cenderung memilih makanan tinggi lemak dan gula tinggi daripada tikus yang ibunya memiliki menu seimbang dan sehat.

Sementara penelitian lebih lanjut diperlukan pada manusia, ada kekhawatiran bahwa sering terpapar makanan berlemak dan manis saat bayi dapat menyebabkan kebiasaan makan yang kurang sehat dan obesitas seiring bertambahnya usia anak.

6. Minuman manis

Selain itu, dilansir dari Web MD, ada beberapa jenis makanan lain yang juga tidak dianjurkan untuk dikonsumsi oleh ibu menyusui, seperti minuman manis. Menyusui dapat membuat Bunda lebih haus dari biasanya. Jika itu masalahnya, minumlah segelas air setiap kali Bunda menyusui. Tapi tidak peduli seberapa haus perasaan Bunda, jangan minum soda atau minuman jus buah, yang memberi Bunda kalori tanpa nutrisi.

7. Makanan bergas

8. Penyebab umumnya termasuk kacang-kacangan, brokoli, kubis, dan kubis Brussel. Kembung, bersendawa, dan buang gas adalah normal. Tetapi jika bayi Bunda kembung atau mengalami kolik, hindari makanan ini selama beberapa minggu untuk melihat apakah gejalanya berkurang.

Peppermint, peterseli, dan sage

Mereka penuh dengan rasa. Tetapi beberapa herbal dapat mempengaruhi berapa banyak susu yang dihasilkan tubuh Bunda. Misalnya, makan banyak peterseli bisa mengekang laktasi. Dan terlalu banyak sage dan peppermint dapat mengurangi suplai ASI Bunda. Untuk beberapa ibu menyusui, bahkan pasta gigi dan permen rasa peppermint menjadi masalah.

Demikian berbagai jenis makanan yang dilarang untuk ibu menyusui, semoga bermanfaat Bunda. 

[Gambas:Video Haibunda]



(som/som)
Share yuk, Bun!

Ayo sharing bersama HaiBunda Squad dan ikuti Live Chat langsung bersama pakar, Bun! Gabung sekarang di Aplikasi HaiBunda!
Rekomendasi
Pantau terus tumbuh kembang Si Kecil setiap bulannya hanya di Aplikasi HaiBunda!