sign up SIGN UP search


moms-life

Bunda, 3M & 3T Sama-sama Penting untuk Memutus Penularan COVID-19

Jujuk Ernawati Selasa, 24 Nov 2020 14:43 WIB
Low angle view of businesswoman with face mask working on desktop PC in the office. caption
Jakarta -

Di tengah kondisi pandemi COVID-19 atau Corona saat ini, penting selalu menerapkan protokol kesehatan dalam kehidupan sehari-hari ya, Bunda. Nah, selain menerapkan 3M (menggunakan masker, mencuci tangan, menjaga jarak), 3T (tracing, testing, treatment) juga sama pentingnya dilakukan untuk memutus penularan COVID-19.

Namun, penerapan 3T tidak begitu dipahami oleh masyarakat seperti halnya 3M. Karena itu, pemahaman masyarakat tentang praktik 3T ini perlu ditingkatkan.

"3M banyak membicarakan tentang peran kita sebagai individu. Sementara 3T tentang bagaimana kita memberikan notifikasi atau pemberitahuan kepada orang di sekitar kita untuk waspada," kata Penasihat Menteri Koordinator Bidang Maritim dan Investasi (Menkomarinvest), Monica Nirmala, dikutip dari laman covid19.go.id.


Monica mengatakan, 3T terdiri atas pemeriksaan dini (testing), pelacakan (tracing), dan perawatan (treatment). Dia menjelaskan bahwa pemeriksaan dini penting dilakukan supaya bisa mengetahui lebih cepat, sehingga bisa menghindari potensi penularan ke orang lain. Selain itu, juga bisa segera mendapatkan perawatan lebih cepat.

Sementara pelacakan dilakukan terhadap kontak-kontak paling dekat dengan pasien positif COVID-19. Setelah petugas kesehatan melakukan identifikasi, kontak erat pasien wajib melakukan isolasi atau mendapatkan perawatan lebih lanjut. Jika saat dilacak kontak erat menunjukkan gejala, maka akan dilakukan test, dan kembali ke praktik pertama (testing).

Selanjutnya akan dilakukan perawatan kepada orang yang positif COVID-19. Jika sudah tak ditemukan gejala, orang itu harus melakukan isolasi mandiri di fasilitas yang sudah ditentukan pemerintah, Bunda. Namun jika orang tersebut masih menunjukkan gejala, petugas kesehatan akan memberikan perawatan di rumah sakit pilihan pemerintah.

Monica menuturkan bahwa ada tiga indikator yang menjadi standarisasi pemeriksaan COVID-19, yaitu jumlah spesimen, kecepatan hasil pemeriksaan, dan rasio positif.

"Di Indonesia, angka testing rata-rata mencapai 24 ribu hingga 34 ribu orang per hari," ungkapnya.

Laboratorium Indonesia memiliki kapasitas yang memadai untuk melakukan pemeriksaan sesuai standar Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Kapasitas pemeriksaan di laboratorium mencapai 80 ribu.

Meski kapasitas laboratorium memadai, namun ada kendala lainnya Bunda. Apa kendala tersebut?

Klik NEXT untuk mengetahuinya yuk!

Banner Andy Lau

Bunda simak juga cara tepat cegah COVID-19 di ruang publik dalam video berikut:

[Gambas:Video Haibunda]



Kendala Pemeriksaan Dini
BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
Share yuk, Bun!

Rekomendasi