sign up SIGN UP search

moms-life

5 Makanan yang Harus Dihindari agar Tak Rentan Terkena Omicron

Mutiara Putri   |   Haibunda Minggu, 20 Feb 2022 12:52 WIB
Efek terlalu banyak konsu,si gula caption
Jakarta -

Pasien positif COVID-19 varian Omicron di Indonesia kian meningkat, Bunda. Meski begitu, pasien Omicron terbilang lebih cepat pulih karena hanya memiliki gejala yang ringan atau tidak bergejala.

Kebanyakan pasien Omicron hanya merasakan flu dan sakit tenggorokan, Bunda. Namun, ternyata ada pula gejala lain yang umum dirasakan oleh pasien Omicron.

Pihak National Health Service (NHS) mengungkapkan bahwa gejala lain yang mungkin dirasakan oleh pasien Omicron adalah hilangnya nafsu makan. Dengan begitu, asupan makanan yang diperlukan tubuh akan berkurang dan menghambat pemulihan pada pasien.


"Banyak orang mengalami kehilangan nafsu makan dan asupan makanan berkurang ketika tidak sehat akibat COVID-19. Jika itu terjadi, masa pemulihan dapat memakan banyak waktu," ujar NHS.

"Makan yang baik itu penting karena tubuh Anda membutuhkan energi, protein, vitamin, dan mineral untuk membantu Anda pulih," sambungnya.

Meskipun varian Omicron tidak memiliki gejala yang serius, Bunda dan keluarga tetap harus menjaga kesehatan dan imunitas tubuh. Bunda juga harus menjaga asupan makanan yang masuk ke dalam tubuh.

Banner Kondisi Janin Saat Bunda Berhubungan Seks

Makanan yang harus dihindari agar tak terkena Omicron

Agar tak rentan terkena varian Omicron, Bunda harus menghindari makanan yang bisa menyebabkan peradangan. Berikut ini deretan makanannya yang Bubun bantu rangkumkan dari laman Healthline.

1. Gula dan sirup jagung

Gula dan sirup jagung adalah dua jenis gula tambahan utama yang biasanya ada di dalam makanan, Bunda. Gula mengandung 50 persen glukosa dan fruktosa, sedangkan sirup jagung mengandung fruktosa setinggi 45 persen dan glukosa 55 persen.

Salah satu alasan mengapa gula berbahaya dan bisa membuat Bunda rentan terkena Omicron adalah karena bisa meningkatkan peradangan. Tak hanya itu, sebuah penelitian bahkan mengungkapkan bahwa gula bisa meningkatkan pengembangan kanker payudara yang menyebar ke paru-paru.

Tak hanya itu, Bunda. Gula dan makanan lain yang mengandung fruktosa bisa meningkatkan risiko terkena obesitas, resistensi insulin, diabetes, hati berlemak, kanker, dan penyakit ginjal.

2. Lemak trans

Lemak trans adalah lemak buatan yang paling tidak sehat yang bisa Bunda temui di dalam makanan. Lemak ini dibuat dengan menambahkan hidrogen ke lemak tak jenuh untuk memberi mereka stabilitas lemak yang lebih padat.

Kebanyakan lemak trans terdapat di dalam margarin, Bunda. Lemak ini juga sering ditambahkan ke dalam makanan sehingga bisa memperpanjang umur penyimpanannya.

Lemak trans terbukti bisa menyebabkan peradangan dan meningkatkan risiko penyakit. Lemak ini bisa menurunkan kolesterol baik dan merusak fungsi sel endotel yang melapisi arteri.

Klik baca halaman berikutnya yuk, Bunda.

Bunda, lihat juga video panduan masa isoman Omicron berikut ini:

[Gambas:Video Haibunda]



KARBOHIDRAT OLAHAN HINGGA MINYAK NABATI
BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
Share yuk, Bun!
BERSAMA DOKTER & AHLI
Bundapedia
Ensiklopedia A-Z istilah kesehatan terkait Bunda dan Si Kecil
Rekomendasi
Ayo sharing bersama HaiBunda Squad dan ikuti Live Chat langsung bersama pakar, Bun! Gabung sekarang di Aplikasi HaiBunda!
ARTIKEL TERBARU
  • Video
detiknetwork

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Bunda sedang hamil, program hamil, atau memiliki anak? Cerita ke Bubun di Aplikasi HaiBunda, yuk!