sign up SIGN UP search


moms-life

Kenali Gejala Kanker Paru-Paru, Pengobatan, dan Cara Mencegahnya

Amira Salsabila   |   Haibunda Senin, 19 Sep 2022 21:15 WIB
Female doctor in white uniform with white pearl ribbon awareness in hand for Dating Violence,Emphysema,Lung Cancer awareness ,Lung Disease,Mesothelioma,Multiple Sclerosis,Retinoblastoma Cancer (eye) Imunoterapi sebagai Harapan Baru Bagi Pasien Kanker Paru-Paru/Foto: Getty Images/iStockphoto/Pornpak Khunatorn
Jakarta -

Sebuah data pada 2020 menunjukkan bahwa kanker paru-paru merupakan salah satu penyakit dengan tingkat kematian yang paling tinggi di Indonesia. Total kasus kanker paru-paru yang diketahui ada sebanyak 30.843 atau setara dengan 84 orang yang meninggal setiap harinya karena kanker.

Data yang sama juga menunjukkan sekitar 80 persen pasien kanker paru-paru meninggal kurang dari setahun setelah mereka dinyatakan mengidap penyakit mematikan yang satu ini. Hal ini disebabkan karena sebagian besar pasien kanker baru tidak menyadari adanya gejala awal.

Penyakit kanker ini tidak menunjukkan gejala yang menonjol pada tahap awal, hal ini yang menyebabkan sebanyak 80 persen kanker paru di Indonesia datang ke tenaga kesehatan setelah stadium lanjut.


Lalu, apakah pasien kanker paru masih bisa mendapatkan harapan hidup yang lebih tinggi? Yuk, simak artikelnya berikut ini, ya, Bunda.

Imunoterapi sebagai harapan baru untuk pasien kanker paru-paru

Sangat penting bagi setiap orang untuk meningkatkan pengetahuan seputar penyakit kanker paru-paru, mulai dari faktor risiko, gejala awal, hingga perawatan yang tersedia untuk penyakit kanker, termasuk perawatan inovatif terkini sebagai harapan baru bagi pengobatan kanker paru.

Dengan memperhatikan gejala awal kanker paru-paru, dapat membantu Bunda untuk mendapatkan diagnosis yang lebih cepat sebagai dasar pengobatan yang tepat. Jika kanker paru terdeteksi lebih awal, harapan hidup pasien lebih tinggi.

“Sebagai pengetahuan dasar, masyarakat perlu memperhatikan gejala awal kanker paru untuk mendapatkan diagnosis yang cepat sebagai dasar pemberian pengobatan yang tepat. Jika kanker paru ditemui pada stadium awal, harapan hidup pasien lima tahunan akan lebih tinggi,” kata Dr. Andhika Rachman, SpPD-KHOM, spesialis penyakit dalam dan konsultan hermatologi onkologi medik dalam webinar Mengenal Imunoterapi Sebagai Harapan Baru Bagi Pasien Kanker Paru.

Beberapa gejala awal kanker paru-paru meliputi batuk yang tiada henti, nyeri pada dada, suara serak atau sesak napas, penurunan berat badan dan kehilangan nafsu makan, mudah lelah, hingga infeksi persisten seperti bronkitis dan pneumonia.

Setiap pasien kanker memiliki harapan hidup lebih tinggi karena kini tersedia pengobatan dalam bentuk imunoterapi yang dapat mengurangi risiko kematian 38 persen dibandingkan dengan kemoterapi saja.

“Imunoterapi ini memberikan harapan baru untuk pasien-pasien kanker paru yang datang dengan gejala berat,” kata Dr. Andhika.

Imunoterapi telah tersedia di rumah sakit yang melayani pengobatan kanker. Namun, tidak semua jenis kanker dapat diterapi dengan imunoterapi, ya, Bunda. Pasien kanker perlu berkonsultasi terlebih dahulu dengan dokter untuk mendapatkan pengobatan yang tepat sesuai dengan kondisinya masing-masing.

Selain itu, Bunda juga dapat mengurangi risiko kanker paru dengan cara mengubah gaya hidup menjadi lebih sehat. Yuk, lanjut baca halaman berikutnya untuk mengetahui gaya hidup seperti apa yang dapat membantu Bunda mengurangi risiko kanker paru-paru.

heni

Bunda, yuk, download aplikasi digital Allo Bank di sini. Dapatkan diskon 10 persen dan cashback 5 persen.

Saksikan juga video 5 tips pencegahan kanker payudara yang ada di bawah ini, ya, Bunda.

[Gambas:Video Haibunda]

3 GAYA HIDUP UNTUK MENGURANGI RISIKO KANKER PARU-PARU
BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
Share yuk, Bun!
BERSAMA DOKTER & AHLI
Bundapedia
Ensiklopedia A-Z istilah kesehatan terkait Bunda dan Si Kecil
Artikel Terkait
Rekomendasi
Ayo sharing bersama HaiBunda Squad dan ikuti Live Chat langsung bersama pakar, Bun! Gabung sekarang di Aplikasi HaiBunda!
ARTIKEL TERBARU
  • Video
detiknetwork

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Bunda sedang hamil, program hamil, atau memiliki anak? Cerita ke Bubun di Aplikasi HaiBunda, yuk!