sign up SIGN UP search


parenting

Legenda Sangkuriang, Dongeng Anak tentang Asal Usul Tangkuban Perahu

Haikal Luthfi Selasa, 01 Sep 2020 14:31 WIB
ilustrasi baca buku caption
Jakarta -

Salah satu cerita rakyat yang sangat terkenal dari Jawa Barat, yaitu legenda Sangkuriang, Bunda. Legenda ini menceritakan cikal bakal terbentuknya gunung Tangkuban Perahu, gunung yang berada di utara kota Bandung.

Dalam jurnal yang dipublikasikan Metasastra tahun 2012, menjelaskan bahwa Sangkuriang merupakan kisah legenda yang menceritakan asal usul terjadinya Gunung Tangkuban Perahu. Cerita ini awalnya beredar dari mulut ke mulut di masyarakat Tatar Sunda.

Cerita Sangkuriang ini pada akhirnya diangkat menjadi sebuah mahakarya yang telah didramakan serta dijadikan sebuah film kartun yang sangat digemari oleh anak-anak. Sebab ceritanya tidak berbelit-belit dan mudah dipahami.


Lantas bagaimana kisahnya? simak selengkapnya yuk, Bunda.

Cerita sangkuriang

Cerita Sangkuriang bermula ketika raja yang bernama Sungging Perbangkara sedang pergi berburu ke hutan. Di tengah perburuannya, dia merasa ingin buang air kecil dan hendak ke semak-semak.

Ketika dia sedang menunaikan hajatnya, air seni sang raja tertampung di dalam daun caring (keladi hutan) yang tanpa sengaja diminum oleh seekor babi hutan betina yang sedang betapa menjadi manusia bernama Wayung.

Seketika Wayung hamil dibuatnya dan melahirkan bayi cantik yang diberi nama Dayang Sumbi. Kecantikan Dayang Sumbi semakin terlihat ketika beranjak dewasa. Sehingga, banyak dari kalangan raja ingin mempersuntingnya. Bahkan, ada yang rela berperang untuk memperebutkan Dayang Sumbi.

Karena Dayang Sumbi belum ingin menikah, akhirnya dia pergi mengasingkan diri dengan ditemani oleh anjingnya, yang bernama Tumang. Suatu ketika, Dayang Sumbi tengah asyik menenun kain dan tanpa sengaja gulungan benang yang digunakannya tiba-tiba terjatuh.

Karena merasa malas mengambil gulungan tersebut, entah kenapa terlontar dari lisannya bahwa siapa saja yang dapat mengambilkan gulungan benang tersebut jika dia perempuan, akan dijadikannya saudara. Namun, jika laki-laki maka akan dijadikan suami.

"Siapa pun yang bisa mengambilkan benang itu, jika dia perempuan akan aku jadikan saudara, dan jika dia laki-laki akan aku jadikan suami," ujar Dayang Sumbi.

Di luar dugaan, si Tumang anjing peliharaannya yang mengambilkan gulungan tersebut. Dan karena sudah berjanji, akhirnya Dayang Sumbi menikah dengan si Tumang.

Tumang sebenarnya adalah adalah titisan dewa yang menjelma menjadi anjing. Dari pernikahan itu, lahir anak yang diberi nama Sangkuriang.

Sangkuriang tumbuh menjadi anak laki-laki yang tangguh dan gemar berburu di dalam hutan. Setiap berburu, dia selalu ditemani oleh anjing kesayangan ibunya yang bernama Tumang. Dia juga tak mengetahui bahwa Tumang adalah ayahnya karena memang sengaja dirahasiakan oleh ibunya, Dayang Sumbi.

Suatu hari ketika Sangkuriang hendak berburu bersama Tumang, disuruhnya Tumang untuk mengejar babi betina Wayung, yang tak lain adalah ibunya Dayang Sumbi. Karena tidak menuruti perintah Sangkuriang, dibunuhlah si Tumang oleh Sangkuriang. Hati si Tumang diambil oleh Sangkuriang dan diberikan kepada ibunya, Dayang Sumbi untuk dimasak dan disantap.

Mengetahui bahwa yang dimakannya itu adalah hati si Tumang, kemarahannya pun memuncak. Seketika itu, kepala Sangkuriang dipukul hingga terluka dan diusir dari tempat tinggalnya.

Sangkuriang yang merasa kecewa dengan perlakuan ibunya itu pergi mengembara. Setelah kejadian tersebut, Dayang Sumbi menyesali perbuatannya. Dia berdoa kepada dewa untuk meminta petunjuk dan berharap Sangkuriang lekas pulang kembali.

Waktu terus berlalu, hingga Sangkuriang tumbuh menjadi lelaki yang gagah dan tampan. Entah berapa lama dia berkelana hingga tanpa disadarinya, Sangkuriang kembali ke hutan tempat asalnya. Di sana Sangkuriang terpesona kepada seorang putri yang ditemuinya di tengah hutan, yang tidak lain ibunya sendiri, Dayang Sumbi. Rupanya Dayang Sumbi memiliki kesaktian yang tinggi sehingga tampak awet muda seperti seorang gadis.

Doa Dayang Sumbi terkabul, meskipun usianya sudah tidak muda lagi, dia masih terlihat cantik. Hingga suatu ketika, Sangkuriang bertemu dengan Dayang Sumbi, namun dia sudah tidak mengenali Dayang Sumbi sebagai ibunya, bahkan jatuh hati kepadanya.

Begitu pula dengan Dayang Sumbi yang tidak tahu bahwa lelaki gagah tersebut adalah Sangkuriang dan mereka pun menjalin kasih. Suatu hari Dayang Sumbi tengah membelai kepala Sangkuriang, tanpa sengaja dia menemukan bekas luka karena pukulan yang dilakukan pada Sangkuriang beberapa tahun yang lalu. Mengetahui hal tersebut, Dayang Sumbi meyakini bahwa Sangkuriang adalah anak kandungnya.

Sangkuriang yang telah melamar Dayang Sumbi, hingga membuatnya bingung dan mencari cara agar pernikahan dengan Sangkuriang tidak akan pernah terjadi. Akhirnya, Dayang Sumbi mengajukan beberapa persyaratan kepadanya, yakni Sangkuriang harus mampu membuat danau dan perahu serta membendung sungai Citarum dalam waktu satu malam.

Sangkuriang menyanggupi persyaratan ini karena dia telah berguru dan menjadi orang sakti mandraguna. Alhasil, Sangkuriang ternyata mampu memenuhi persyaratan yang diberikan Dayang Sumbi kepadanya. Saat semua pekerjaan hampir selesai, Dayang Sumbi bingung dan meminta petunjuk kepada Dewa.

Sang Dewa memerintahkan supaya Dayang Sumbi mengibaskan selendang yang dimilikinya dan secara gaib matahari muncul di ufuk timur tanda pagi telah datang.

Sangkuriang yang merasa gagal menjadi geram. Kemudian, dia menendang perahu yang setengah jadi dengan sekuat tenaga dan terguling dalam keadaan tertelungkup hingga akhirnya muncul sebutan Tangkuban Parahu.

Simak juga Bunda, manfaat berdongeng untuk anak pada video berikut:

[Gambas:Video Haibunda]



(haf/haf)
Share yuk, Bun!

Rekomendasi