sign up SIGN UP search


parenting

Hindari Makanan Pemicu Anak Obesitas, Ada Roti hingga Sereal Bun

Annisa Karnesyia Selasa, 29 Jun 2021 11:08 WIB
Anak makan caption
Jakarta -

Bunda pernah dengar ultra-processed food dan dampak buruknya pada anak-anak? Ultra-processed food merupakan makanan yang diberikan bahan tambahan tertentu dalam proses pembuatannya di industri.

Dikutip dari BBC, ultra-processed food biasanya mengandung bahan-bahan yang tidak Bunda tambahkan ketika memasak di rumah. Bunda mungkin tidak akan mengenali bahan-bahan makanan ini karena mengandung bahan kimia, pewarna, pemanis, dan pengawet.

Beberapa makanan ultra-processed adalah roti buatan industri, pizza beku, minuman bersoda, sereal sarapan, dan makanan yang dikemas. Sekitar 3 persen kalori yang dikonsumsi seseorang bahkan berasal dari jenis makanan ini, Bunda.


"Daftar bahan makanan (ultra-processed food) ini panjang, terutama bila mencakup bahan-bahan makanan buatan pabrik, karena dapat diproses secara berlebihan. Produk yang mengandung lebih dari lima bahan, kemungkinan melalui ultra-processed," kata Profesor Maira Bes-Rastrollo.

Dalam ultra-processed food, bahan makanan yang tidak dikenali bisa menjadi aditif, Bunda. Kebanyakan dari bahan itu aman, namun memiliki efek negatif pada kesehatan. Ada kandungan lemak, gula, garam yang tinggi di jenis makanan ini.

Tak cuma pada orang dewasa, konsumsi makanan yang telah diolah secara berlebihan juga berdampak buruk. Penelitian yang diterbitkan di jurnal JAMA Pediatrics belum lama ini menyebut, anak akan mengalami kenaikan berat badan atau obesitas saat dewasa bila sering konsumsi ultra-processed food.

Studi ini dilakukan selama 17 tahun pada lebih dari 9.000 anak-anak di Inggris yang lahir pada tahun 1990-an. Para peneliti menemukan bahwa makanan ultra-processed, termasuk pizza beku, minuman soda, roti produksi pabrik, dan beberapa makanan siap saji, dapat menyumbang lebih dari 60 persen kalori pada anak.

"Salah satu hal utama yang kami temukan adalah hubungan dosis dan respons," kata Dr. Eszter Vamos, dosen klinis senior kedokteran kesehatan masyarakat di Imperial College London dan penulis studi, dikutip dari CNN.

"Ini berarti bukan hanya anak-anak yang makan bisa mengalami kenaikan berat badan, tetapi juga semakin sering mereka makan, maka dampaknya semakin buruk," kata Vamos.

Simak penjelasan lengkap tentang dampak ultra-processed food pada anak di halaman berikutnya.

Simak juga nutrisi anak yang susah makan menurut dokter, dalam video berikut:

[Gambas:Video Haibunda]

ULTRA-PROCESSED FOOD KURANG SEHAT
BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
Share yuk, Bun!

Rekomendasi