sign up SIGN UP search


parenting

4 Tips Bagi Guru Atasi Cyberbullying Antar Pelajar di Sekolah

Annisa Karnesyia Jumat, 12 Nov 2021 16:22 WIB
Ilustrasi siswa atau sekolah Ilustrasi cyberbully di sekolah/ Foto: Getty Images/GlobalStock
Jakarta -

Cyberbullying bisa terjadi di kalangan anak-anak, khususnya pelajar di sekolah. Mencegah serta mengatasi cyberbullying adalah tanggung jawab kita bersama, Bunda.

Menurut United Nations Children's Fund (UNICEF) dari Badan Perserikatan Bangsa-bangsa (PBB), cyberbullying adalah jenis intimidasi dengan menggunakan teknologi digital. Ini dapat terjadi di media sosial, platform mengirim pesan digital, game online, dan ponsel.

"Ini adalah perilaku berulang yang ditujukan untuk menakut-nakuti, membuat marah, atau mempermalukan mereka yang menjadi sasaran," tulis UNICEF dalam laman resminya.


Banyak contoh cyberbullying yang bisa dilakukan anak-anak, seperti:

  • Menyebarkan kebohongan tentang atau mengunggah foto memalukan seseorang di media sosial.
  • Mengirim pesan atau ancaman yang menyakitkan melalui platform pesan teks.
  • Meniru seseorang dan mengirim pesan jahat kepada orang lain atas nama mereka.

Bullying secara langsung dan cyberbullying sering terjadi secara bersamaan. Namun, cyberbullying biasanya meninggalkan jejak digital, yakni sebuah catatan atau bukti untuk menghentikan tindakan.

Cyberbullying bisa menyebabkan dampak buruk pada si korban. Dampaknya antara lain memengaruhi kondisi mental, fisik, dan emosional.

Korban cyberbullying umumnya enggan menceritakan masalahnya ke orang terdekat. Dalam kasus ekstrim, korban bisa mengakhiri hidupnya karena tidak kuat.

Cyberbullying paling mungkin terjadi di kalangan anak sekolah, Bunda. Dalam sebuah kesempatan daring yang diselenggarakan Kemendikbudristek berjudul 'Kuliah Umum PembaTIK Level 4: Berbagi dan Berkolaborasi Belajar Bersama di Portal Rumah Belajar' pada Kamis (11/11/2021), seorang guru asal Bali sempat menanyakan perihal apa yang dapat dilakukan terhadap fenomena ini.

Penulis, pegiat literasi, sekaligus konsultan komunikasi Maman Suherman, berbagi tips yang dapat dilakukan para pengajar saat menemukan cyberbullying di sekolah. Berikut 4 tipsnya:

1. Beritahu siswa soal rekam jejak digital

Saran pertama yang disampaikan Maman adalah rekam jejak yang bisa saja membahayakan pelaku cyberbullying suatu hari nanti. Dirinya mencontohkan, seorang mahasiswa bisa saja dibatalkan beasiswanya apabila ketahuan mempunyai jejak digital yang kurang baik sebagai pelaku bully atau perundungan.

Di samping itu, orang lain juga bisa menggunakan rekam digital untuk melaporkan perundungan, sehingga yang bersangkutan dikenai hukuman legal.

TERUSKAN MEMBACA DI SINI.

Simak juga 5 cara mendidik anak agar tak jadi korban bullying, dalam video berikut:

[Gambas:Video Haibunda]

(ank/som)
Share yuk, Bun!

Ayo sharing bersama HaiBunda Squad dan ikuti Live Chat langsung bersama pakar, Bun! Gabung sekarang di Aplikasi HaiBunda!
Rekomendasi
Pantau terus tumbuh kembang Si Kecil setiap bulannya hanya di Aplikasi HaiBunda!