sign up SIGN UP search


parenting

Marak Pelecehan Seksual di Pesantren, Ortu Bisa Lakukan Ini agar Tak Was-was

Annisa Karnesyia   |   Haibunda Minggu, 09 Jan 2022 09:25 WIB
Muslim Marak Pelecehan Seksual di Pesantren, Ortu Bisa Lakukan Ini Biar Tak Was-was/ Foto: Getty Images/iStockphoto/ertyo5
Jakarta -

Pelecehan seksual di pondok pesantren menjadi sorotan selama beberapa pekan terakhir, Bunda. Pada akhir tahun lalu, publik dihebohkan dengan temuan kasus yang menjerat Herry Wirawan, pimpinan salah satu yayasan pesantren di Kota Bandung.

Pria 36 tahun ini terungkap telah melakukan pelecehan seksual pada belasan santriwati di pesantren sejak 2016. Belum kering 'luka' dari kasus Herry Wirawan, muncul kembali dugaan pelecehan seksual di salah satu pondok pesantren di Kecamatan Ciparay, Kabupaten Bandung. Kali ini, ada tiga santri di bawah umur yang menjadi korban.

Kasus pelecehan seksual memang bisa terjadi di mana saja. Mirisnya, kasus ini justru terjadi di lembaga pendidikan agama seperti pondok pesantren.


Anggota Divisi Pembinaan Keluarga Majelis Tabligh PP 'Aisyiyah, Dr. Hibana Yusuf, M.Pd, pun turut menyesalkan peristiwa ini. Wanita yang akrab disapa Ustazah Ana ini mengatakan bahwa kontrol sosial menjadi begitu penting untuk mencegah kasus serupa terulang lagi.

Banner Model Bosnia DisekapFoto: HaiBunda/Mia

"Memang itu suatu peristiwa yang sangat kita sesalkan, bisa terjadi hal seperti itu. Ini menjadi bahan evaluasi bagi kita semua kalau kontrol sosial itu juga harus kuat ya," kata Ustazah Ana kepada HaiBunda, belum lama ini.

"Artinya, segala sesuatu itu pasti akan menunjukkan sinyal ya, misalnya orang sakit ada sinyal atau sesuatu tidak normal. Ini juga jadi introspeksi bagi kita semua, ketika menemukan hal-hal kurang pas, tidak boleh cuek atau membiarkan, tapi lebih respect, mendalami, dan mendampingi," sambungnya.

Ustazah Ana setuju bahwa pelecehan seksual bisa terjadi dimana pun. Tapi, ini semua bisa saja dicegah dengan mengedepankan peran orang tua dalam menjalin komunikasi dengan anak.

Orang tua tidak boleh sepenuhnya pasrah saat menitipkan anak ke pesantren. Setidaknya, orang tua tetap perlu rutin menjalin komunikasi dengan anak dan pengurus pesantren.

"Kita sebagai orang tua mungkin lebih intens komunikasi ke anak untuk bisa menggali sehingga kalau ada sesuatu yang di luar jalur, kita bisa antisipasi lebih awal," ujar Ustazah Ana.

"Saya kira di sini, perhatian orang tua tidak hanya 100 persen pasrah total. Di samping ada kepasrahan atau ikhlas, orang tua tetap perlu menjalin komunikasi mendalam ke anak, diajak ngobrol, dan cerita. Komunikasi juga dengan pengurus atau pengasuh yayasan pesantren, seperti ustaz atau ustazah di sana."

Nah, kalau Bunda menemukan ada sinyal yang enggak bagus saat menjalin komunikasi ini, Bunda bisa segera melakukan tindakan.

Lalu apa lagi yang bisa dilakukan orang tua agar anak terhindar dari pelecehan seksual?

Simak juga 4 sifat Nabi Muhammad SAW yang bisa dikenalkan dan diteladani anak, dalam video berikut:

[Gambas:Video Haibunda]

PENTINGNYA SURVEI SEBELUM MEMILIH PESANTREN ANAK
BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
Share yuk, Bun!

Ayo sharing bersama HaiBunda Squad dan ikuti Live Chat langsung bersama pakar, Bun! Gabung sekarang di Aplikasi HaiBunda!
Rekomendasi
Pantau terus tumbuh kembang Si Kecil setiap bulannya hanya di Aplikasi HaiBunda!