sign up SIGN UP search


parenting

Kisah Balita Idap Sensory Processing Disorder, Berawal dari Tak Mau Makan

Mutiara Putri   |   Haibunda Rabu, 17 Aug 2022 04:00 WIB
Ilustrasi ibu menggendong anak menangis caption
Jakarta -

Baru-baru ini sempat viral di TikTok seorang Bunda yang bercerita bahwa anaknya menderita Sensory Processing Disorder (SPD). Ia pun mengatakan bahwa gejala awal yang dialami oleh sang anak adalah sulit makan.

Dalam akun TikTok @euniketika, Bunda yang bernama Eunika Kartika ini menceritakan saat-saat dirinya berusaha untuk membuat sang anak untuk makan. Namun, hal ini tidak berhasil.

"Sebenarnya dulu bukan curiga SPD. Tapi lebih mencari tahu kenapa anakku tuh susah makan," tutur Eunika dikutip pada Selasa (16/8/2022).


"Untuk bisa bikin dia makan, aku tuh dulu sudah gonta ganti sendok. Kayaknya sendok sudah ada deh lebih dari selusin di rumah aku. Terus ganti metode cara makan, terus juga ganti-ganti peralatan makan, bahkan aku tuh bikin bento kayak nasi aku bentuk jadi bentuk beruang," sambungnya kemudian.

Tak hanya itu, Eunika bahkan sampai belajar membuat buah apel menyerupai kelinci. Ia juga mengikuti saran orang-orang untuk menambahkan bawang ke makanan Si Kecil.

Sayangnya, seluruh usaha Eunika tak membuahkan hasil, Bunda. Kemudian Eunika mencari tahu sendiri tentang kondisi sang anak karena berat badannya sudah di bawah rata-rata.

"Jadi gangguan awalnya tuh ya dari gangguan makan itu. Abis itu kan googling terus-terusan sampai akhirnya waktu dia usia 12 bulan, aku ketemu artikel di luar negeri, yaitu Sensory Processing Disorder. Dari situ barulah aku lihat kok ciri-cirinya mirip sama anak aku," jelas Eunika.

Meski begitu, Eunika tetap berkonsultasi dan membawa sang anak ke psikolog terlebih dahulu. Namun, kekhawatiran Eunika pun terjawab.

"Jadi waktu itu psikolognya nanya sama aku. Pernah dengan istilah SPD gak? Sensory Processing Disorder. Oh ya sudah abis itu aku langsung kayak 'deg' gitu di hati oh ternyata kecurigaan aku selama ini itu benar bahwa anak aku itu SPD," paparnya.

Lebih lanjut, dalam video lainnya Eunika mengaku sang anak baru terdeteksi pada usia 20 bulan. Menurutnya, kalau para orang tua mengetahui ciri dan gejala SPD, pastinya akan terdeteksi lebih cepat.

"Dari situ aku juga baru tahu ternyata gejala-gejala yang selama ini anakku alami itu ternyata sudah bisa menunjukkan SPD. Jadi kalau kita sebagai orang tua lebih aware soal gejala-gejala ini, sebenarnya kedeteksinya bisa dari usia yang lebih muda," ungkap Eunika.

Lantas seperti apa gejala dari SPD ini? Klik baca halaman berikutnya yuk, Bunda.

Bunda, yuk download aplikasi digital Allo Bank di sini. Dapatkan diskon 10 persen dan cashback 5 persen.

Simak juga video manfaat sensory play untuk Si Kecil berikut ini:

[Gambas:Video Haibunda]



fase-anak
Anak Usia 0-6 Bulan Ketahui lebih jauh perkembangan anak 0-6 bulan. Cek Yuk arrow-right
GEJALA DAN PENYEBAB SPD
BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
Share yuk, Bun!
BERSAMA DOKTER & AHLI
Bundapedia
Ensiklopedia A-Z istilah kesehatan terkait Bunda dan Si Kecil
Artikel Terkait
Rekomendasi
Ayo sharing bersama HaiBunda Squad dan ikuti Live Chat langsung bersama pakar, Bun! Gabung sekarang di Aplikasi HaiBunda!
ARTIKEL TERBARU
  • Video
detiknetwork

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Pantau terus tumbuh kembang Si Kecil setiap bulannya hanya di Aplikasi HaiBunda!