sign up SIGN UP search


trending

Pemerintah Arab Saudi Terima Jamaah Indonesia yang Divaksin Sinovac, Asal..

Annisa Afani   |   Haibunda Rabu, 22 Sep 2021 19:32 WIB
(Selective focus) Overhead view of an human hand holding a passport and a smart phone with a digital illustration of an example of a certificate of vaccination against the Covid-19 disease. caption
Jakarta -

Kementerian Kesehatan Arab Saudi telah memberikan izin penerima vaksin COVID-19 asal China, yakni Sinovac dan Sinopharm untuk melaksanakan Umrah, Bunda. Meski begitu, mereka menambahkan persyaratan lain yang harus dipenuhi jamaah.

Untuk penerima vaksin Sinovac yang akan melaksanakan ibadah Umrah, pemerintah Saudi mengharuskan calon jamaah untuk mendapatkan booster tambahan terlebih dahulu. Untuk booster ini, harus gunakan yang vaksin yang telah diakui oleh Arab Saudi.

"Diizinkannya Sinovac masuk ke Arab Saudi dengan catatan menambah booster satu vaksin yang diakui Arab Saudi," kata Konsul Haji KJRI Jeddah, Endang Jumali, dalam diskusi virtual 'Apa Kabar Umrah Kita?', dikutip dari detikcom pada Rabu (22/9/2021).


Beberapa vaksin COVID-19 yang dipakai di Arab Saudi dia antaranya Moderna, Pfizer, AstraZeneca, dan Johnson and Johnson. Ketentuan ini diambil Saudi untuk mengurangi risiko keterpaparan COVID-19.

"Arab Saudi memiliki kebijakan yang ketat dan sangat efektif terkait COVID-19. Per hari ini, Selasa (21/9/2021) hanya 60 kasus per harinya," beber Endang.

Direktur Jenderal Pelayanan Kesehatan Kemenkes juga mengatakan pihaknya sudah mengetahui perihal pemberian booster untuk penerima vaksin Sinovac sebelum Umrah, Bunda. Terkait hal tersebut, Kemenkes disebutkan akan membuat program khusus untuk jamaah haji dan umrah khusus vaksinasi COVID-19.

5 kebiasaan aneh orang Indonesia

"Persyaratan oleh Saudi Arabia bahwa harus 3 kali suntikan dengan 1 (suntikan berupa) booster itu tentunya akan kita penuhi sebelum pemberangkatan," ujar Kadir.

Terkait pemberitaan haji dan umrah, beberapa waktu yang lalu, Kementerian Agama sempat menyoroti sejumlah kebijakan Arab Saudi, Bunda. Ini menyangkut soal pembukaan pendaftaran umrah yang dimulai sejak 9 Agustus 2021 lalu.

Saat itu, Indonesia menjadi salah satu negara berstatus ditangguhkan untuk lakukan perjalanan langsung ke Arab Saudi di tengah angka kasus COVID-19 dan kematian yang masih tinggi. Namun, kebijakan yang keluar dari negara tersebut diungkap asosiasi penyelenggara umrah dan haji 'kurang masuk akal'.

Ini karena asosiasi memperkirakan kebijakan Arab Saudi akan mengorek biaya umrah menjadi lebih mahal hingga dua kali lipat. Tentunya, hal tersebut pun sangat tergantung dari hasil lobi pemerintah Indonesia.

Berdasarkan kebijakan umrah tersebut, maka pihak Kementerian Agama menyambangi Duta Besar Arab Saudi di Jakarta.

"Kami bisa bertemu dengan Pak Kedubes, menyampaikan hal ini. Bahwa kondisi kita masih terkena suspend, maka mohon agar bisa diakhiri suspend," kata Direktorat Jenderal Penyelenggaraan Haji dan Umrah, Nur Arifin.

Menurut Nur Arifin, respons dari pihak kedutaan besar Arab Saudi di Indonesia, status penangguhan itu sangat berkaitan dengan kondisi perkembangan COVID-19 di Tanah Air.

Lalu, mengenai syarat vaksin, "Kami menyampaikan bahwa, saat ini WHO sudah menyatakan bahwa vaksin Sinovac dan Sinopharm diakui. Kalau diakui WHO, tentunya pemerintah Arab Saudi juga akan mengakui," lanjut Nur Arifin.

Terkait dengan waktu karantina hingga 14 hari, Nur Arifin juga menyebut hal tersebut kurang masuk akal. "Umrah satu minggu, tapi karantina 14 hari. Nanti sampai sana dikarantina lagi. Nanti sepulang ke Indonesia, dikarantina lagi 8 hari. Jadi lebih banyak dikarantinanya," kata Nur Arifin.

Lantas, bagaimana titik terangnya?

TERUSKAN MEMBACA KLIK DI SINI.

Bunda, tonton juga tips membujuk ART agar mau jalani vaksin COVID-19 dan Tes PCR dalam video berikut:

[Gambas:Video Haibunda]



(AFN/AFN)
Share yuk, Bun!
Bunda sedang hamil, program hamil, atau memiliki anak? Cerita ke Bubun di Aplikasi HaiBunda, yuk!
Rekomendasi
Ayo sharing bersama HaiBunda Squad dan ikuti Live Chat langsung bersama pakar, Bun! Gabung sekarang di Aplikasi HaiBunda!