sign up SIGN UP search


A pregnant woman with a big belly is standing next to her cat

Bundapedia

Toxoplasma

  |   Haibunda

Apa itu toksoplasmosis atau toxoplasma?

Toksoplasmosis atau toxoplasma adalah infeksi yang bisa didapatkan dari parasit mikroskopis yang disebut Toxoplasma gondii. Meskipun infeksi umumnya menyebabkan penyakit ringan tanpa gejala pada orang dengan sistem kekebalan yang sehat, namun berisiko jika terinfeksi sebelum atau selama kehamilan karena parasit dapat menginfeksi plasenta dan bayi yang belum lahir.

Dilansir dari Babycenter, infeksi toxoplasma ini bisa ringan atau berat, menyebabkan lahir mati, kerusakan struktural dan neurologis jangka panjang, dan efek merusak lainnya. Kabar baiknya adalah ada banyak hal yang dapat Bunda lakukan untuk menghindari terinfeksi sejak awal.

Seberapa umum toxoplasma pada kehamilan?

Untungnya, jumlah wanita yang tertular infeksi selama kehamilan relatif kecil, dan tidak semuanya menularkan kepada bayinya. Para peneliti memperkirakan bahwa dari lebih dari 4 juta kelahiran di Amerika Serikat setiap tahun, antara 300 dan 4.000 bayi lahir dengan toksoplasmosis (dikenal sebagai toksoplasmosis kongenital).


Jika Bunda menderita toksoplasmosis di masa lalu, Bunda tidak akan mendapatkannya lagi, dan bayi Bunda akan dilindungi oleh kekebalan Bunda. Tetapi menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, hanya sekitar 15 persen wanita usia subur yang kebal terhadap toxoplasma.

Risiko bayi Bunda terinfeksi meningkat saat kehamilan Bunda semakin besar. Jika Bunda terinfeksi toxoplasma pada trimester pertama, risiko bayi Bunda juga akan terinfeksi adalah sekitar 15 persen. Jika Bunda terinfeksi pada trimester kedua, risiko bayi Bunda sekitar 30 persen, dan 60 persen pada trimester ketiga. 

Namun, sementara tingkat penularan lebih tinggi pada akhir kehamilan, toksoplasmosis lebih mungkin parah bagi bayi Bunda jika mereka terinfeksi pada trimester pertama.

Ada juga risiko yang sangat kecil untuk menginfeksi bayi Bunda jika Bunda tertular infeksi dalam beberapa bulan sebelum hamil. Jika Bunda mengetahui bahwa Bunda baru saja terinfeksi, beberapa ahli menyarankan untuk menunggu selama enam bulan sebelum mencoba untuk hamil.

Bagaimana penyebaran toxoplasma?

Bunda bisa mendapatkan parasit dengan:

  • Makan daging mentah atau setengah matang yang terinfeksi. Para ahli memperkirakan bahwa sekitar setengah dari infeksi toksoplasmosis disebabkan oleh cara ini.
  • Makan produk terkontaminasi yang tidak dicuci
  • Minum air yang terkontaminasi
  • Menangani tanah yang terkontaminasi, kotoran kucing, atau daging dan kemudian menyentuh mulut, hidung, atau mata 

Toksoplasmosis tidak dapat ditularkan dari orang ke orang, kecuali penularan dari ibu ke bayi selama kehamilan atau dari transfusi darah yang terinfeksi atau transplantasi organ.

Bagaimana mencegah toksoplasmosis selama kehamilan?

Untuk mencegah penularan toxoplasma selama kehamilan, lakukan beberapa hal berikut: 

  • Masak daging dengan baik dan matang. Ini adalah satu-satunya cara untuk memastikan Bunda telah menghilangkan toxoplasma. Gunakan termometer makanan untuk menguji suhu internal daging. Sebagian besar daging harus dimasak sampai suhu 160 derajat Fahrenheit, atau 180 derajat F di paha untuk unggas utuh. Sebaiknya gunakan termometer, tetapi jika Bunda tidak melakukannya, masak daging sampai bagian tengahnya tidak lagi berwarna merah muda dan airnya bening. Pastikan untuk tidak mencicipi daging yang Bunda masak sebelum dimasak.
  • Jangan minum jus atau susu yang tidak dipasteurisasi atau produk yang terbuat dari susu yang tidak dipasteurisasi (seperti keju dan yogurt).
  • Hindari telur mentah dan tiram, remis, atau kerang mentah atau setengah matang.
  • Cuci atau kupas buah dan sayuran sebelum dimakan.
  • Cuci meja, talenan, piring, peralatan makan, dan tangan Bunda dengan air sabun panas setelah bekerja dengan produk yang tidak dicuci atau daging mentah, unggas, atau makanan laut.
  • Jangan menyentuh mulut, hidung, atau mata saat menyiapkan makanan, dan selalu cuci tangan sebelum makan. Pastikan juga luka dan luka terbuka tidak bersentuhan dengan sumber potensial paparan parasit. Kenakan sarung tangan sekali pakai jika Bunda memiliki luka di tangan Bunda.
  • Jauhkan lalat dan kecoa dari makanan Bunda.
  • Hindari air yang berpotensi terkontaminasi. Gunakan air kemasan saat berkemah atau bepergian di negara berkembang.
  • Kenakan sarung tangan saat berkebun, dan jangan sentuhkan tangan Bunda ke mulut, hidung, atau mata Bunda sebelum dicuci bersih setelahnya.
  • Hindari kotak pasir publik, dan tutupi kotak pasir anak Bunda saat tidak digunakan. Jika itu tidak selalu memungkinkan, maka hindarilah. Toksoplasmosis tidak mungkin berbahaya bagi anak Bunda dan Bunda tidak dapat tertular darinya jika ia terkena, tetapi Bunda harus menjauhi pasir yang mungkin mengandung kotoran kucing yang terinfeksi.

Jika Bunda tinggal dengan kucing:

  • Mintalah orang lain mengosongkan kotak pasir, dan minta mereka melakukannya setiap hari. Jika Bunda harus melakukan pekerjaan itu, kenakan sarung tangan sekali pakai dan cuci tangan Bunda dengan baik sesudahnya. Beberapa ahli juga menyarankan untuk memakai masker jika ada partikel yang terbawa ke udara saat sampah diaduk.
  • Agar kucing Bunda tidak terinfeksi saat Bunda hamil, beri dia hanya makanan kucing komersial atau sisa makanan yang dimasak dengan baik, jangan pernah daging mentah atau setengah matang.
  • Amankan dia di dalam ruangan sehingga dia tidak akan memburu mangsa yang berpotensi terinfeksi seperti tikus atau burung. Namun, jangan lupa bahwa bahkan kucing dalam rumah pun bisa menangkap tikus.
  • Jauhkan kucing Bunda dari meja dapur dan meja makan. Meskipun kucing Bunda tidak mungkin memiliki parasit di bulunya, ada baiknya Bunda mencuci tangan setelah bermain dengannya, terutama sebelum makan atau memasukkan tangan ke mulut.
  • Jangan mendapatkan anak kucing atau kucing baru saat Bunda hamil, dan jangan bermain dengan kucing liar.

Apa Gejala Toksoplasmosis?

Menurut Healthline, kebanyakan orang yang menderita toksoplasmosis hanya mengalami sedikit gejala, itu pun jika ada. Jika Bunda mengalami gejala, kemungkinan besar Bunda akan mengalami:

  • Pembengkakan kelenjar getah bening di leher 
  • Demam ringan
  • Nyeri otot
  • Kelelahan
  • Sakit kepala

Namun gejala-gejala ini juga bisa disebabkan oleh kondisi lain. Bunda harus selalu berbicara dengan dokter Bunda jika Bunda khawatir tentang gejala yang Bunda alami.

Bagaimana pengobatan toxoplasma selama kehamilan?

Bunda memiliki beberapa pilihan pengobatan jika Bunda mengembangkan toksoplasmosis selama kehamilan.

Jika Bunda menduga Bunda memiliki infeksi toksoplasmosis baru dan pertama, cairan ketuban Bunda dapat diuji untuk memastikannya. Obat dapat mencegah kematian janin atau masalah neurologis yang serius, tetapi tidak jelas apakah obat tersebut dapat mengurangi kerusakan mata atau tidak. Obat-obatan ini juga memiliki efek sampingnya sendiri.

Jika tidak ada bukti infeksi pada bayi Bunda, dokter mungkin akan meresepkan antibiotik yang disebut spiramisin selama sisa kehamilan Bunda. Ini dapat membantu mengurangi risiko infeksi pada bayi Bunda.

Jika bayi Bunda terinfeksi, dokter Bunda mungkin akan meresepkan kombinasi pirimetamin (Daraprim) dan sulfadiazin selama sisa kehamilan Bunda. Bayi Bunda biasanya akan mengonsumsi antibiotik ini hingga satu tahun setelah lahir.

Pilihan paling ekstrem adalah terminasi kehamilan. Ini hanya disarankan jika Bunda mengalami infeksi antara konsepsi dan minggu ke-24 kehamilan Bunda. Ini biasanya tidak dianjurkan karena kebanyakan anak memiliki prognosis yang baik. 

[Gambas:Video Haibunda]



Share yuk, Bun!
Tahukah Bunda
BERSAMA DOKTER & AHLI
Bunda sedang hamil, program hamil, atau memiliki anak? Cerita ke Bubun di Aplikasi HaiBunda, yuk!