sign up SIGN UP search


Blood sample for beta hCG hormone test

Bundapedia

hCG

Nanie Wardhani   |   Haibunda

Mungkin Bunda pernah mendengar mengenai hCG, namun tidak yakin apa artinya? Yuk simak penjelasannya di bawah ini, Bunda.

Apa yang dimaksud dengan hCG?

HCG, atau Human Chorionic Gonadotropin, juga biasa disebut hormon kehamilan karena dibuat oleh sel-sel yang terbentuk di plasenta, yang memberi nutrisi pada sel telur setelah dibuahi dan menempel pada dinding rahim. Menurut American Pregnancy Association, tingkat pertama adanya hCG dapat dideteksi dengan tes darah sekitar 11 hari setelah pembuahan dan sekitar 12-14 hari setelah pembuahan dengan tes urine.

Biasanya, kadar hCG akan berlipat ganda jumlahnya setiap 72 jam. Kadarnya akan mencapai puncaknya pada 8-11 minggu pertama kehamilan dan kemudian akan menurun dan mendatar selama sisa kehamilan.


Mengapa hCG penting dalam kehamilan?

Ketika embrio terbentuk, ia mulai membuat hCG, yang memfasilitasi produksi hormon kehamilan penting lainnya seperti progesteron dan estrogen. Hal ini menyebabkan lapisan rahim menebal dan meningkatkan suplai darahnya, sehingga dapat menerima embrio dan memberinya makan setelah implantasi.

Keseimbangan yang benar dari hormon-hormon penting ini adalah kunci untuk kehamilan yang sehat dan perkembangan bayi Bunda.

Tes kehamilan

Tes kehamilan di rumah bekerja dengan mendeteksi kadar hCG dalam urine. Pada awal kehamilan, kadar hCG yang terdeteksi harus dua kali lipat kira-kira setiap dua hari. Hormon dapat dideteksi dalam urine sekitar waktu hari pertama dari periode menstruasi yang terlewat.

Untuk akurasi yang optimal, tunggu beberapa hari setelah periode yang terlewat sebelum melakukan tes kehamilan. Tes urine hanya dapat memberi tahu Bunda apakah ada hCG dalam tubuh atau tidak, bukan berapa banyak kadarnya.

Pada awal kehamilan, dokter mungkin menggunakan salah satu dari dua jenis tes darah untuk memeriksa kadar hCG. Yang paling umum adalah tes darah hCG kuantitatif, yang menentukan berapa banyak hCG dalam darah. Pengukuran dilaporkan dalam satuan yang disebut mili-internasional unit hCG per mililiter darah (mIU/mL).

Seperti dilansir dari Very Well Family, tingkat HCG dapat bervariasi secara dramatis dari orang ke orang dan dari kehamilan ke kehamilan. Namun, umumnya, kadar hCG kurang dari 5 mIU/mL berarti tidak hamil, sedangkan di atas 25 mIU/mL menunjukkan kehamilan.

Tingkat HCG bersifat instruktif dalam mengingatkan dokter tentang kemungkinan komplikasi kehamilan, termasuk keguguran. Orang-orang yang kadar hCG-nya turun selama dua sampai tiga hari pada trimester pertama dalam dua tes darah hCG kuantitatif sering disarankan bahwa ini menandakan keguguran yang akan datang. Hal ini terutama berlaku untuk orang dengan gejala keguguran lainnya, seperti pendarahan vagina.

Tingkat HCG yang naik perlahan atau menurun bisa menjadi petunjuk untuk keguguran yang akan datang. Penurunan kadar hCG di akhir kehamilan, seperti pada trimester kedua dan ketiga, mungkin tidak perlu dikhawatirkan.

Kebanyakan dokter tidak memeriksa kadar hCG kuantitatif untuk tujuan mengevaluasi kemajuan kehamilan setelah trimester pertama, meskipun kadar hCG tunggal mungkin diperiksa sebagai bagian dari tes skrining prenatal alpha-fetoprotein (AFP), yang mencari kemungkinan cacat lahir.

Kegunaan hCG

Hormon ini juga dapat digunakan sebagai obat resep untuk berbagai kegunaan, terutama yang berkaitan dengan perawatan kesuburan. hCG disetujui oleh Food and Drug Administration (FDA) untuk pengobatan infertilitas wanita dan penggunaan medis lainnya.

Perawatan kesuburan

HCG mungkin diresepkan untuk meningkatkan produksi sperma. Ini juga dapat memicu ovulasi, dan sering digunakan bersamaan dengan hubungan seksual terjadwal dan perawatan kesuburan lainnya, seperti inseminasi intrauterin (IUI) dan fertilisasi in vitro (IVF). Studi menunjukkan bahwa mengonsumsi hCG dapat meningkatkan tingkat kehamilan dan keberhasilan banyak prosedur kesuburan.

Untuk perawatan kesuburan wanita, Bunda mungkin menerima jarum suntik hCG yang sudah diisi sebelumnya untuk disuntikkan di rumah sebelum atau sesudah hubungan seksual dan/atau perawatan kesuburan. Dokter Bunda akan memberikan petunjuk rinci tentang kapan dan bagaimana memberikan suntikan ini. Dosis dan takaran hCG hanya diambil harus sesuai seperti yang ditentukan dan diarahkan oleh dokter Bunda.

Apa itu pengujian hCG?

Jika kadar hCG Bunda dites, Bunda pasti ingin mengetahui secara umum apa yang diharapkan dan bagaimana hasilnya. Yang paling penting, jika yes dilakukan hanya satu kali, maka akan sulit untuk bisa melihat hasilnya. Yang terbaik adalah melakukan dua tes berturut-turut dengan rentang 2-3 harian, agar dapat memberi informasi mengenai perkembangan kehamilan.

Tes kuantitatif

Tes darah hCG kuantitatif dapat memberikan informasi yang berguna tentang gejala keguguran dalam beberapa minggu pertama setelah pembuahan. Membandingkan kadar dari dua tes darah hCG kuantitatif untuk melihat waktu penggandaan hCG selama dua hingga tiga hari atau lebih dapat memberikan indikasi kuat apakah kehamilan berkembang sebagaimana mestinya pada saat itu atau tidak. 

Tes kualitatif

Dokter juga dapat menggunakan tes darah hCG kualitatif. Ini hanya mengembalikan jawaban ya atau tidak tentang apakah ada hCG dalam darah atau tidak. Ketika kadar hCG mulai meningkat setelah implantasi embrio, tes ini memberi Bunda gambaran yang baik tentang apakah kehamilan telah terjadi. Itu tidak memberi tahu Bunda berapa banyak hCG dalam sistem Bunda atau apakah kadarnya naik atau turun, hanya jika ada jumlah hormon yang terdeteksi dalam darah Bunda.

Suntikan hCG untuk pria

Untuk apa hCG digunakan pada pria? Dilansir dari Healthline, ada berbagai alasan mengapa dokter mungkin meresepkan hCG kepada seorang pria.

Untuk membantu mengatasi hipogonadisme

Pada pria, dokter meresepkan hCG untuk membantu mengatasi gejala hipogonadisme, seperti testosteron rendah dan infertilitas. hCG dapat membantu tubuh meningkatkan produksi testosteron dan sperma yang dapat membantu mengurangi infertilitas.

Untuk memperbaiki kekurangan testosteron

Suntikan hCG juga terkadang digunakan sebagai alternatif produk testosteron pada pria dengan defisiensi testosteron.

Kekurangan testosteron didefinisikan sebagai kadar testosteron darah kurang dari 300 nanogram per desiliter (ng/dL) bersama dengan gejala testosteron rendah. Ini termasuk:

  • Kelelahan
  • Stres
  • Dorongan seks yang rendah
  • Suasana hati yang tertekan

Menurut American Urological Association , hCG cocok untuk pria dengan defisiensi testosteron yang juga ingin mempertahankan kesuburan.

Produk testosteron meningkatkan kadar hormon dalam tubuh tetapi dapat memiliki efek samping mengecilkan gonad, mengubah fungsi seksual dan menyebabkan kemandulan.

hCG dapat membantu meningkatkan:

  • Ukuran gonad
  • Kadar testosteron
  • Kesuburan

Beberapa dokter percaya bahwa menggunakan testosteron bersama dengan hCG dapat membantu memperbaiki gejala kekurangan testosteron sekaligus mencegah beberapa efek samping testosteron.

Untuk meningkatkan fungsi seksual

hCG juga dapat membantu meningkatkan fungsi seksual pada pria yang tidak mengalami peningkatan saat menggunakan testosteron.

Untuk membalikkan efek samping steroid

Binaragawan yang menggunakan steroid anabolik seperti testosteron juga terkadang menggunakan hCG untuk membantu mencegah atau membalikkan beberapa efek samping yang disebabkan steroid, seperti penyusutan gonad dan infertilitas.

[Gambas:Video Haibunda]



 

Share yuk, Bun!
Tahukah Bunda
BERSAMA DOKTER & AHLI
Bunda sedang hamil, program hamil, atau memiliki anak? Cerita ke Bubun di Aplikasi HaiBunda, yuk!