sign up SIGN UP search


Preeklamsia dan eklamsia

Bundapedia

Preeklamsia

  |   Haibunda

Pernahkah Bunda mendengar mengenai Preeklamsia dalam periode kehamilan? 

Preeklamsia adalah ketika Bunda memiliki tekanan darah tinggi baru dan setidaknya satu gejala terkait, seperti adanya protein dalam urine Bunda, selama kehamilan atau setelah melahirkan. Kadar trombosit atau sel darah yang membantu pembekuan darah Bunda juga bisa jadi rendah, atau indikator masalah ginjal atau hati.

Preeklamsia umumnya terjadi setelah 20 minggu kehamilan. Tetapi dalam beberapa kasus, itu terjadi lebih awal, atau setelah melahirkan.


Perkembangan parah dari preeklamsia disebut eklamsia. Dengan kondisi ini, tekanan darah tinggi menyebabkan kejang. Seperti preeklamsia, eklamsia terjadi selama kehamilan atau, jarang, setelah melahirkan.

Apa yang menyebabkan preeklamsia?

Dilansir dari Healthline, para dokter belum dapat mengidentifikasi penyebab pasti preeklamsia, tetapi beberapa penyebab potensial sedang dipelajari. Ini termasuk:

  • Faktor genetik
  • Masalah pembuluh darah
  • Gangguan autoimun

Beberapa faktor risiko juga dapat meningkatkan peluang Bunda terkena preeklamsia. Ini termasuk:

  • Memiliki kehamilan kembar
  • Berusia di atas 40
  • Hamil pertama kali
  • Mengalami preeklamsia pada kehamilan sebelumnya
  • Memiliki riwayat keluarga preeklamsia
  • Mengalami obesitas
  • Memiliki riwayat kondisi kesehatan seperti tekanan darah tinggi, diabetes, penyakit ginjal, lupus atau gangguan autoimun lainnya, dan penyakit sel sabit
  • Hamil menggunakan fertilisasi in vitro

Tidak ada cara untuk mencegah preeklamsia. Perawatan prenatal dini dan konsisten dapat membantu dokter Bunda mendiagnosis preeklamsia lebih cepat dan menghindari komplikasi. Memiliki diagnosis akan memungkinkan dokter Bunda untuk memberi Bunda pemantauan yang tepat sampai tanggal persalinan.

Tanda dan gejala preeklamsia

Penting untuk diingat bahwa Bunda mungkin tidak melihat gejala preeklamsia. Jika Bunda mengembangkan gejala, beberapa yang umum termasuk:

  • Sakit kepala persisten
  • Sakit perut bagian atas
  • Pembengkakan yang tidak biasa di tangan dan wajah Bunda
  • Kenaikan berat badan secara tiba-tiba
  • Mual atau muntah
  • Sesak napas
  • Perubahan dalam penglihatan Bunda, seperti penglihatan kabur atau melihat bintik-bintik

Selama pemeriksaan fisik, dokter Bunda mungkin menemukan bahwa tekanan darah Bunda adalah 140/90 milimeter merkuri atau lebih tinggi. Tes urine dan darah juga dapat menunjukkan protein dalam urine Bunda, enzim hati yang tidak biasa, dan kadar trombosit yang rendah.

Pada titik ini, dokter mungkin melakukan tes non-stres untuk memantau bayi Bunda. Tes non-stres adalah pemeriksaan sederhana yang mengukur bagaimana detak jantung bayi berubah saat bayi bergerak. Mereka juga dapat melakukan USG untuk memeriksa kadar cairan Bunda dan kesehatan bayi Bunda.

Apa pengobatan untuk preeklamsia?

Perawatan yang direkomendasikan untuk preeklamsia selama kehamilan adalah persalinan. Dalam kebanyakan kasus, melahirkan bayi mencegah perkembangan kondisi.

Persalinan 

Jika Bunda berusia 37 minggu atau lebih, dokter Bunda mungkin akan menginduksi persalinan. Pada titik ini, bayi Bunda sudah cukup berkembang dan tidak dianggap prematur.

Jika Bunda mengalami preeklamsia sebelum 37 minggu, dokter Bunda akan mempertimbangkan kesehatan Bunda dan bayi Bunda saat memutuskan waktu persalinan Bunda. Ini tergantung pada banyak faktor, termasuk usia kehamilan bayi Bunda, apakah persalinan telah dimulai atau belum, dan seberapa parah penyakitnya. Persalinan bayi dan plasenta biasanya mengatasi kondisi tersebut.

Perawatan lain selama kehamilan

Dalam beberapa kasus, dokter mungkin memberi Bunda obat untuk membantu menurunkan tekanan darah. Mereka mungkin juga memberi Bunda obat untuk mencegah kejang, kemungkinan komplikasi preeklamsia.

Dokter mungkin akan meminta Bunda ke rumah sakit untuk pemantauan yang lebih menyeluruh. Bunda mungkin menerima obat intravena (IV) untuk menurunkan tekanan darah atau suntikan steroid untuk membantu paru-paru bayi Bunda berkembang lebih cepat.

Penanganan preeklamsia dipandu oleh apakah penyakit tersebut dianggap ringan atau berat. tanda-tanda preeklamsia berat meliputi:

  • Perubahan detak jantung bayi yang menunjukkan kesusahan
  • Sakit perut
  • Kejang
  • Gangguan fungsi ginjal atau hati
  • Cairan di paru-paru

Jika memiliki gejala preeklamsia berat, Bunda harus segera mendapatkan perhatian medis. Jika Bunda melihat tanda-tanda atau gejala yang tidak biasa selama kehamilan, Bunda harus segera ke dokter. Ingatlah bahwa perhatian utama adalah kesehatan Bunda dan kesehatan bayi.

Perawatan setelah melahirkan

Menurut Yayasan Preeklamsia, setelah bayi dilahirkan, gejala preeklamsia biasanya sembuh dalam waktu 48 jam. Penelitian telah menemukan bahwa bagi banyak wanita dengan preeklamsia, gejalanya hilang, hati dan fungsi ginjal kembali normal dalam beberapa bulan.

Namun, preeklamsia juga dapat terjadi setelah melahirkan, bahkan jika Bunda memiliki kehamilan tanpa komplikasi. Institut Nasional Kesehatan Anak dan Pengembangan Manusia mengatakan bahwa preeklamsia postpartum biasanya terjadi antara 48 jam dan 6 minggu setelah melahirkan.

Untuk alasan ini, jika Bunda mengalami preeklamsia selama kehamilan, perawatan lanjutan yang ketat dengan dokter Bunda dan pemeriksaan tekanan darah secara teratur penting dilakukan setelah melahirkan. Bahkan setelah kehamilan tanpa komplikasi, hubungi dokter jika Bunda baru saja melahirkan dan perhatikan gejala preeklamsia.

Apa saja komplikasi dari preeklamsia?

Preeklamsia adalah kondisi yang sangat serius. Ini bisa mengancam nyawa Bunda dan bayi jika tidak ditangani. Komplikasi lain dapat mencakup:

  • Masalah pendarahan karena kadar trombosit yang rendah
  • Solusio plasenta (lepasnya plasenta dari dinding rahim)
  • Kerusakan hati
  • Gagal ginjal
  • Edema paru
  • Kejang

Komplikasi pada bayi juga bisa terjadi jika mereka lahir prematur karena upaya mengatasi preeklamsia.

Data penelitian tentang ras dan etnis

Sementara prevalensi preeklamsia adalah 3 hingga 5 persen, tinjauan penelitian tahun 2020 menemukan bahwa dampaknya tidak sama di semua populasi. Tingkat kejadian dan hasil tidak proporsional di antara kelompok-kelompok tertentu. Ini termasuk wanita kulit hitam non-Hispanik dan wanita Indian Amerika atau Penduduk Asli Alaska.

Data disparitas yang ada sebagian besar membandingkan perbedaan antara wanita kulit hitam dan kulit putih non-Hispanik. Hanya beberapa penelitian yang melihat hasil untuk wanita Asia, Indian Amerika, Penduduk Asli Alaska, atau ras campuran.

Sebuah laporan tahun 2017 meneliti prevalensi preeklamsia pada tahun 2014. Ini termasuk data dari hampir 177.000 persalinan pada wanita dengan preeklamsia atau eklampsia.

Jumlah total preeklamsia dan eklampsia berdasarkan ras dan etnis:

69,8 per 1.000 persalinan untuk wanita kulit hitam — 60 persen lebih tinggi daripada wanita kulit putih

46,8 per 1.000 persalinan untuk wanita Hispanik

43,3 per 1.000 persalinan untuk wanita kulit putih

28,8 per 1.000 persalinan untuk wanita Kepulauan Asia/Pasifik

Secara keseluruhan, morbiditas dan mortalitas pada kehamilan tidak sama antar kelompok ras dan etnis.

Misalnya, sebuah studi tahun 2019 menemukan bahwa, antara tahun 2007 dan 2016, wanita Indian atau Penduduk Asli Alaska kulit hitam dan Amerika mengalami lebih banyak kematian terkait kehamilan daripada wanita kulit putih, Hispanik, dan Asia Amerika atau Kepulauan Pasifik.

Secara keseluruhan, penelitian yang membahas preeklamsia dan menggunakan perbedaan ras dan etnis masih terbatas. Penelitian lebih lanjut diperlukan yang mempertimbangkan faktor lingkungan, perilaku, genetik, dan sosial ekonomi serta akses ke perawatan kesehatan.

Selama kehamilan, sangat penting untuk menjaga Bunda dan bayi sesehat mungkin. Ini termasuk makan makanan seimbang, mengonsumsi vitamin prenatal dengan asam folat, dan melakukan pemeriksaan perawatan prenatal secara teratur.

Tetapi bahkan dengan perawatan yang tepat, kondisi yang tidak dapat dihindari seperti preeklamsia terkadang terjadi, selama kehamilan atau setelah melahirkan. Preeklamsia bisa berbahaya bagi Bunda dan bayi.

Bicarakan dengan dokter Bunda tentang hal-hal yang dapat dilakukan untuk menurunkan risiko preeklamsia dan tentang tanda-tanda peringatannya. Jika perlu, mereka mungkin merujuk Bunda ke spesialis kedokteran ibu dan anak untuk perawatan tambahan.

[Gambas:Video Haibunda]



 

Share yuk, Bun!
Tahukah Bunda
BERSAMA DOKTER & AHLI
Bunda sedang hamil, program hamil, atau memiliki anak? Cerita ke Bubun di Aplikasi HaiBunda, yuk!