sign up SIGN UP search


Ilustrasi anak mengalami asma

Bundapedia

Asma

  |   Haibunda

Apa itu asma?

Asma adalah penyakit peradangan yang terdapat pada saluran udara menuju paru-paru. Asma membuat penderitanya menjadi sulit bernapas dan dapat membuat beberapa aktivitas fisik jadi terasa sulit atau bahkan tidak mungkin untuk dikerjakan.

Dilansir dari Healthline, gejala asma terjadi ketika lapisan saluran udara membengkak dan otot-otot di sekitarnya menegang. Lendir kemudian mengisi saluran udara, selanjutnya mengurangi jumlah udara yang bisa melewatinya.

Kondisi ini kemudian dapat menimbulkan “serangan” asma, yaitu batuk dan sesak di dada yang merupakan ciri khas asma.


Gejala

Gejala yang paling umum adalah mengi, atau suara memekik atau siulan yang terjadi saat seseorang bernapas. Gejala asma lainnya adalah:

  • Batuk, terutama di malam hari, saat tertawa, atau saat berolahraga
  • Sesak di dada
  • Kesulitan berbicara
  • Cemas atau panik
  • Kelelahan
  • Sakit dada
  • Pernapasan cepat
  • Sering infeksi
  • Susah tidur

Tiap jenis asma memiliki gejala yang berbeda. Selain itu, meskipun asma sudah dikelola dengan baik, Bunda mungkin masih mengalami peningkatan gejala. Flare-up sering membaik dengan penggunaan perawatan cepat, seperti inhaler, tapi bisa memerlukan perhatian medis pada kasus yang parah.

Tanda-tanda serangan asma biasanya termasuk:

  • Batuk
  • Mengi
  • Gatal tenggorokan
  • Sulit tidur
  • Nyeri dada atau sesak
  • Kelelahan

Jika gejala memburuk atau tidak membaik dengan penggunaan inhaler, segeralah mencari perawatan medis.

Bunda juga harus mencari pengobatan jika mengalami gejala darurat asma, termasuk:

  • Sangat sulit bernapas 
  • Terengah-engah
  • Kebingungan
  • Bibir atau kuku pucat
  • Pusing
  • Kesulitan berjalan atau berbicara
  • Bibir atau kuku biru

Penyebab dan pemicunya

Tidak ada penyebab tunggal untuk asma. Para peneliti percaya bahwa asma disebabkan oleh berbagai faktor, meliputi:

  • Faktor genetika
  • Riwayat infeksi virus 
  • Hipotesis kebersihan. Teori ini menjelaskan bahwa ketika bayi tidak terpapar cukup bakteri di bulan-bulan dan tahun-tahun awal mereka, sistem kekebalan mereka tidak cukup kuat untuk melawan asma dan kondisi alergi lainnya.

Banyak faktor yang juga dapat memicu asma dan menyebabkan gejala menjadi lebih buruk. Pemicu yang paling umum termasuk:

  • Kondisi kesehatan, seperti infeksi saluran pernapasan
  • Olahraga 
  • Iritasi lingkungan
  • Alergen
  • Emosi yang intens
  • Kondisi cuaca ekstrem
  • Hama
  • Obat-obatan tertentu, termasuk aspirin atau obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID)

Diagnosis dan jenis asma

Tidak ada tes atau pemeriksaan tunggal yang menentukan apakah seseorang menderita asma. Sebagai gantinya, dokter akan menggunakan berbagai kriteria untuk menentukan apakah gejalanya adalah akibat dari asma.

Berikut beberapa hal yang membantu diagnosis:

  • Riwayat kesehatan. Jika Bunda memiliki anggota keluarga dengan gangguan pernapasan, risiko mengidap akan lebih tinggi. Infokan dokter tentang hubungan genetik ini.
  • Pemeriksaan fisik. Dokter akan mendengarkan pernapasan Bunda dengan stetoskop. Bunda mungkin juga akan diberikan tes kulit untuk mencari tanda-tanda reaksi alergi, seperti gatal-gatal atau eksim. Alergi meningkatkan risiko asma.
  • Tes pernapasan. Tes fungsi paru, mengukur aliran udara masuk dan keluar dari paru-paru. Untuk tes yang paling umum, spirometri, Bunda akan meniup ke alat yang mengukur kecepatan udara.

Dokter biasanya tidak melakukan tes pernapasan pada anak di bawah usia 5 tahun karena sulit untuk mendapatkan pembacaan yang akurat.

Sebagai gantinya, mereka mungkin meresepkan obat asma untuk anak dan menunggu untuk melihat apakah gejalanya membaik. Jika ya, kemungkinan anak Bunda menderita asma.

Untuk dewasa, dokter mungkin meresepkan bronkodilator atau obat asma lainnya jika hasil tes menunjukkan asma. Jika gejala membaik, dokter akan terus memperlakukan kondisi Bunda sebagai asma.

Dokter juga perlu menentukan jenis asma yang Bunda derita. Jenis yang paling umum adalah asma alergi, mewakili 60 persen dari semua kasus asma.

Jenis asma tambahan terkait dengan tahap kehidupan seseorang. Meskipun asma dapat muncul pada usia berapa pun, asma pediatrik secara khusus menyerang anak-anak dan asma onset dewasa tidak muncul sampai dewasa.

Ilustrasi anak menggunakan inhaler asmaIlustrasi asma/ Foto: Getty Images/agrobacter

Jenis asma spesifik lainnya dijelaskan di bawah ini.

Asma alergi

Alergen memicu jenis asma yang umum ini. Biasanya termasuk:

  • Bulu hewan peliharaan seperti kucing dan anjing
  • Makanan
  • Jamur
  • Serbuk sari
  • Debu

Asma non-alergi

Iritan di udara yang tidak berhubungan dengan alergi memicu asma jenis ini. Iritasi ini biasanya termasuk:

  • Bakaran kayu
  • Asap rokok
  • Udara dingin
  • Polusi udara
  • Virus
  • Penyegar udara
  • Produk pembersih rumah tangga
  • Parfum

Asma kerja

Asma akibat kerja adalah jenis asma yang disebabkan oleh pemicu di tempat kerja, termasuk:

  • Debu
  • Pewarna
  • Gas dan asap
  • Bahan kimia industri
  • Protein hewani
  • Karet lateks

Iritasi ini bisa ada di berbagai industri, termasuk:

  • Pertanian
  • Tekstil
  • pengerjaan kayu
  • Manufaktur

Bronkokonstriksi yang diinduksi oleh olahraga

Bronkokonstriksi yang diinduksi oleh olahraga biasanya mempengaruhi orang-orang dalam beberapa menit setelah memulai latihan dan hingga 10 hingga 15 menit setelah aktivitas fisik.

Kondisi ini sebelumnya dikenal sebagai exercise-induced asthma (EIA).

Asma yang diinduksi aspirin

Biasa juga disebut penyakit pernapasan eksaserbasi aspirin (AERD), biasanya asma yang parah. Ini dipicu dengan mengonsumsi aspirin atau NSAID lain, seperti naproxen (Aleve) atau ibuprofen (Advil).

Gejala dapat dimulai dalam beberapa menit atau jam. Orang dengan AIA juga biasanya memiliki polip hidung.

Asma nokturnal

Pada asma jenis ini, gejalanya memburuk di malam hari. Pemicu yang dianggap menimbulkan gejala di malam hari meliputi:

  • Maag
  • Bulu hewan peliharaan
  • Tungau debu

Siklus tidur alami tubuh juga dapat memicu asma nokturnal.

Asma varian batuk (CVA)

Cough-variant asthma (CVA) tidak memiliki gejala asma klasik seperti mengi dan sesak napas. Ini ditandai dengan batuk kering yang persisten.

Jika tidak diobati, CVA dapat menyebabkan serangan asma parah yang mencakup gejala lain yang lebih umum.

Penanganan asma

Penanganan asma di antaranya menggunakan:

Pereda cepat 

Obat-obatan ini hanya boleh digunakan jika terjadi gejala asma atau serangan. Mereka memberikan bantuan cepat untuk membantu bernapas lagi.

Bronkodilator

Bronkodilator bekerja dalam beberapa menit untuk mengendurkan otot-otot yang tegang di sekitar saluran udara dan mengurangi gejala dengan cepat.

Meskipun dapat diberikan secara oral atau disuntikkan, bronkodilator paling sering digunakan dengan inhaler atau nebulizer.

Pertolongan pertama pengobatan asma

Jika Bunda berpikir bahwa seseorang yang Bunda kenal mengalami serangan asma, beri tahu mereka untuk duduk tegak dan bantu menggunakan inhaler atau nebulizer.

Dosis akan bervariasi tergantung pada obatnya. Periksa instruksi yang dimasukkan untuk memastikan Bunda tahu berapa banyak obat yang diperlukan jika terjadi serangan.

Jika gejalanya menetap selama lebih dari 20 menit dan pengobatan kedua tidak membantu, cari bantuan medis darurat.

Jika sering perlu menggunakan obat pereda cepat, tanyakan kepada dokter tentang jenis obat lain untuk pengendalian asma jangka panjang.

Obat pengontrol asma jangka panjang

Obat-obatan ini diminum setiap hari untuk membantu mengurangi jumlah dan tingkat keparahan gejala asma, tetapi obat-obatan tersebut tidak mengatasi gejala serangan langsung. Obat ini meliputi :

  • Anti-inflamasi, membantu mengurangi pembengkakan dan produksi lendir di saluran udara, membuatnya lebih mudah untuk bernapas.
  • Antikolinergik, membantu menghentikan otot-otot dari pengencangan di sekitar saluran udara. Diminum setiap hari dalam kombinasi dengan anti-peradangan.
  • Bronkodilator kerja panjang. Ini hanya boleh digunakan dalam kombinasi dengan obat asma anti-inflamasi.

Biologis

Digunakan untuk mengobati asma parah yang tidak merespon obat lain atau pengobatan dengan kontrol pemicu.

Bekerja dengan menargetkan antibodi spesifik dalam tubuh Bunda dan mengganggu jalur yang mengarah ke peradangan penyebab asma.

Termoplasti bronkus

Perawatan ini menggunakan elektroda untuk memanaskan saluran udara di dalam paru-paru, membantu mengurangi ukuran otot di sekitarnya dan mencegahnya mengencang.

Prosedur invasif minimal ini dilakukan oleh dokter di klinik atau rumah sakit dan biasanya memakan waktu sekitar satu jam.

Termoplasti bronkial ditujukan untuk penderita asma parah dan dapat meredakan gejala hingga 5 tahun .

Namun, karena ini adalah prosedur yang relatif baru, itu belum tersedia secara luas.

Apa itu serangan asma?

Ketika gejala asma semakin memburuk, itu dikenal sebagai eksaserbasi, atau serangan asma.

Gejalanya adalah menjadi semakin sulit bernapas karena saluran udara membengkak dan saluran bronkial menyempit.

Gejalanya termasuk :

  • Hiperventilasi
  • Batuk
  • Mengi
  • Sesak napas
  • Peningkatan denyut jantung
  • Agitasi
  • Kebingungan
  • Bibir biru

Meskipun eksaserbasi dapat berakhir dengan cepat tanpa obat, Bunda harus menghubungi dokter karena dapat mengancam jiwa.

Semakin lama eksaserbasi berlanjut, semakin dapat memengaruhi kemampuan untuk bernapas. Itu sebabnya eksaserbasi sering dibawa ke UGD.

Eksaserbasi dapat dicegah dengan minum obat yang membantu mengelola gejala asma.

Pencegahan

Karena penyebab pasti asma belum teridentifikasi maka sulit untuk mengetahui bagaimana mencegahnya.

Namun, Bunda bisa mencegah serangan asma dengan cara:

  • Menghindari pemicu. Jauhi bahan kimia, bau, atau produk yang pernah menyebabkan masalah pernapasan.
  • Mengurangi paparan allergen. Jika telah mengidentifikasi alergen, seperti debu atau jamur, yang memicu serangan asma, hindari jika memungkinkan.
  • Mendapatkan suntikan alergi. Imunoterapi alergen adalah jenis perawatan yang dapat membantu mengubah sistem kekebalan. Dengan suntikan rutin, tubuh mungkin menjadi kurang sensitif terhadap pemicu apa pun.
  • Minum obat pencegahan. Dokter mungkin akan meresepkan obat untuk dikonsumsi setiap hari. Obat ini dapat digunakan selain dalam keadaan darurat.

Selain menggunakan obat, Bunda dapat melakukan beberapa hal untuk membuat Bunda lebih sehat dan mengurangi risiko serangan asma. Ini termasuk :

  • Makan makanan yang lebih sehat
  • Mempertahankan berat badan sedang
  • Menurunkan berat badan sehat untuk jantung, persendian, dan paru-paru
  • Berhenti merokok, jika Bunda merokok Berolahraga secara teratur
  • Mengelola stres

Makanan kaya nutrisi sangat penting untuk membantu mengurangi gejala, tetapi alergi makanan dapat memicu gejala asma.

[Gambas:Video Haibunda]



 

 

Share yuk, Bun!
Tahukah Bunda
BERSAMA DOKTER & AHLI
Bunda sedang hamil, program hamil, atau memiliki anak? Cerita ke Bubun di Aplikasi HaiBunda, yuk!