sign up SIGN UP search


Ilustrasi embrio

Bundapedia

Embrio

  |   Haibunda

Selama proses kehamilan, mulai dari pembuahan hingga melahirkan, bayi Bunda terus tumbuh dan berkembang melalui tahapan yang berbeda, dimulai sebagai blastokista, kemudian menjadi embrio, dan kemudian menjadi janin. Sekitar usia 5 minggu, jantung bayi akan mulai berdetak, pada 27 minggu mereka akan memiliki siklus tidur dan bangun yang teratur, dan pada usia 39 minggu bayi Bunda berkembang secara fisik. 

Setelah pembuahan, bayi memulai periode perubahan dramatis yang dikenal sebagai tahap embrionik. Menurut Family Doctor, tahap ini berlangsung dari minggu ke-5 sampai ke-10 kehamilan. Selama tahap ini, bayi Bunda disebut embrio.

Ada banyak perubahan yang terjadi selama tahap embrionik. Pertama, sel-sel embrio yang disebut sel induk embrionik, berkembang dan berkembang biak. Mereka menjadi ratusan jenis sel berbeda yang dibutuhkan untuk membentuk seluruh tubuh manusia. Organ utama dan bagian tubuh bayi mulai terbentuk.


Selama tahap embrionik ini juga mulai terbentuk plasenta. Plasenta mengambil nutrisi, oksigen, dan air dari darah Bunda dan meneruskannya ke bayi Bunda melalui tali pusat. Plasenta akan menyaring sebagian besar zat berbahaya yang mungkin ada di tubuh Bunda.

Selain plasenta, kantung ketuban juga terbentuk selama tahap embrionik ini. Kantung ketuban diisi dengan cairan ketuban, yang mengelilingi dan melindungi bayi di dalam rahim.

Berikut beberapa perkembangan penting yang terjadi selama tahap embrionik.

Pembentukan sistem saraf

Sistem saraf merupakan salah satu hal pertama yang harus dikembangkan. Ini termasuk pembentukan otak, sumsum tulang belakang, dan saraf bayi Bunda.

Jantung

Sebuah tabung berbentuk S terbentuk di bagian depan embrio. Ini yang kemudian menjadi jantung bayi Bunda. Pada awalnya jantung tidak berdetak, tetapi segera mulai berdetak dan memompa bentuk awal darah.

Wajah

Fitur wajah bayi Bunda mulai terbentuk. Mata dan telinga terbentuk di sisi kepala dan terhubung ke otak. Mata bergerak maju di wajah, dan kelopak mata terbentuk untuk melindungi mata yang sedang berkembang. Potongan jaringan tumbuh dan bergabung bersama untuk membuat dahi, hidung, pipi, bibir, dan rahang. Saluran hidung, mulut, dan kuncup gigi membentuk gigi pertama bayi. Selain itu lidah dengan selera juga terbentuk.

Lengan dan kaki

Pada awalnya, lengan dan kaki bayi Bunda mulai sebagai tunas kecil yang tumbuh dari sisi embrio. Saat mereka tumbuh, lengan terlihat seperti dayung dan kaki terlihat seperti sirip. Mereka akhirnya menjadi jari tangan dan kaki bayi Bunda.

Organ seksual

Sel terbentuk untuk menjadi sel telur atau sperma bayi. Vagina atau penis bayi terlihat pada akhir periode embrionik. Namun, masih terlalu dini untuk mengetahui dengan USG apakah bayi Bunda perempuan atau laki-laki.

Otot dan gerakan

Begitu otot mulai berkembang, maka embrio mulai bergerak. Awalnya hanya berkedut dan bereaksi terhadap sentuhan saja, namun begitu saraf dan otot mulai bekerja bersama, maka bayi Bunda dapat mulai bergerak dengan sengaja.

Ilustrasi embrio atau embrionikIlustrasi embrio/ Foto: Getty Images/iStockphoto/luismmolina

Periode 10 minggu pertama kehamilan

Lalu bagaimana proses minggu per minggu dalam perkembangan embrio Bunda? Berikut adalah periode 10 minggu pertama kehamilan Bunda, seperti dilansir dari Healthline dan Baby Center.

Minggu 1 dan 2: Persiapan

Bunda sebenarnya belum hamil selama dua minggu pertama (rata-rata) siklus Bunda. Sebaliknya, saat ini tubuh sedang bersiap untuk melepaskan sel telur. Catat kapan menstruasi terakhir Bunda dimulai sehingga Bunda dapat memberikan informasi ini kepada dokter Bunda. Hari pertama menstruasi terakhir Bunda akan membantu dokter Bunda menentukan tanggal kehamilan dan menentukan tanggal persalinan Bunda.

Minggu 3: Ovulasi

Minggu ini dimulai dengan ovulasi, pelepasan sel telur ke saluran tuba falopi. Jika sperma sudah siap dan menunggu, ada kemungkinan sel telur akan dibuahi dan berubah menjadi zigot.

Minggu 4: Implantasi

Setelah pembuahan, zigot terus membelah dan berubah menjadi blastokista. Ia melanjutkan perjalanannya menuruni saluran tuba ke rahim. Dibutuhkan sekitar tiga hari untuk mencapai tujuan ini, di mana diharapkan akan ditanamkan ke dalam lapisan rahim Bunda.

Jika implantasi terjadi, tubuh Bunda akan mulai mengeluarkan human chorionic gonadotrophin (hCG), hormon yang terdeteksi oleh tes kehamilan di rumah.

Minggu 5: Periode embrio dimulai

Minggu 5 penting karena memulai periode embrionik, yaitu saat sebagian besar sistem bayi Bunda akan terbentuk. Embrio berada dalam tiga lapisan pada saat ini. Ukurannya hanya seukuran ujung pena.

Lapisan paling atas adalah ektoderm. Inilah yang pada akhirnya akan berubah menjadi kulit bayi, sistem saraf, mata, telinga bagian dalam, dan jaringan ikat.

Lapisan tengah adalah mesoderm. Bertanggung jawab untuk tulang, otot, ginjal, dan sistem reproduksi bayi.

Lapisan terakhir adalah endoderm. Di situlah paru-paru, usus, dan kandung kemih bayi nantinya akan berkembang.

Minggu 6

Bayi Bunda belum terlihat seperti bayi yang akan Bunda bawa pulang, tetapi mereka mulai memiliki beberapa fitur wajah yang sangat mendasar, ditambah tunas lengan dan kaki. 

Saat ini bayi Bunda lebih mirip kecebong daripada manusia, tetapi tumbuh dengan cepat. Sistem peredaran darah mulai terbentuk, dan "jantung" kecil akan mulai berdetak.

Embrio sekarang seukuran biji delima dan memiliki tabung primitif sel jantung yang memancarkan impuls listrik dan memompa darah.

Minggu 7

Otak dan kepala bayi berkembang lebih lanjut di minggu ke-7. Tunas lengan dan kaki telah berubah menjadi dayung. Bayi Bunda masih sekecil penghapus pensil, tetapi sudah memiliki lubang hidung yang kecil. Lensa mata mulai terbentuk. Hidung, mulut, dan telinga mulai terbentuk, dan usus serta otaknya mulai berkembang.

Minggu 8

Kelopak mata dan telinga sedang terbentuk sehingga mereka dapat melihat dan mendengar Bunda. Bibir atas dan hidung juga mulai terbentuk.

Minggu 9

Lengan bayi sekarang bisa ditekuk di siku. Jari-jari kaki juga terbentuk. Kelopak mata dan telinga semakin halus. Bayi Bunda sudah mulai bergerak, meskipun Bunda belum merasakan gerakan. Sel-sel saraf bercabang, membentuk jalur saraf primitif. Tabung pernapasan sekarang memanjang dari tenggorokan mereka ke paru-paru mereka yang sedang berkembang.

Minggu 10: Periode embrio berakhir

Bayi Bunda mulai sebagai bintik kecil dan masih kurang dari 5,08 cm panjangnya dari ubun-ubun ke pantat. Namun, si kecil Bunda mulai terlihat seperti bayi kecil yang baru lahir. Banyak dari sistem tubuh mereka ada di tempatnya. Anatomi dasar bayi Bunda sedang berkembang (mereka bahkan memiliki daun telinga yang kecil sekarang), tetapi masih banyak lagi yang akan datang. Ekor embrionik mereka telah menghilang dan beratnya hanya sepersekian ons tetapi akan mulai bertambah berat dengan cepat.

Embrio Bunda telah menyelesaikan bagian perkembangan yang paling kritis. Kulit mereka masih tembus cahaya, tetapi anggota badan mereka yang kecil dapat menekuk dan detail halus seperti kuku mulai terbentuk. Ini adalah minggu terakhir dari periode embrionik. Setelah ini, bayi Bunda sudah memasuki tahapan periode janin, dan tidak lama lagi akan bertemu langsung dengan Bunda.

[Gambas:Video Haibunda]



 

Share yuk, Bun!
Tahukah Bunda
BERSAMA DOKTER & AHLI
Bunda sedang hamil, program hamil, atau memiliki anak? Cerita ke Bubun di Aplikasi HaiBunda, yuk!