sign up SIGN UP search


Newborn child baby having a treatment for jaundice under ultraviolet light in incubator. A neonatal intensive care unit (NICU), intensive care nursery (ICN) for premature newborn infants

Bundapedia

Berat Badan Lahir Rendah

  |   Haibunda

Berat badan lahir rendah (BBLR) adalah istilah medis untuk bayi yang beratnya kurang dari 2.500 gram saat lahir. Bayi BBLR memang cenderung memiliki risiko komplikasi kesehatan yang lebih tinggi tetapi tidak semua bayi dengan berat badan lahir rendah memerlukan intervensi medis atau pun perawatan khusus, terutama yang mendekati batas berat 2.500 gram. 

Walau seolah merawat bayi dengan berat badan lahir rendah terdengar seolah lebih menakutkan, tapi sebenarnya hampir sama seperti merawat bayi dengan berat badan yang ideal. Namun, mengasuh bayi dengan berat lahir rendah memerlukan kewaspadaan yang lebih tinggi, untuk memastikan anak mereka tetap sehat. 

Apa itu berat badan lahir rendah (BBLR)?

Biasanya bayi akan ditimbang segera setelah lahir. Jika berat badan mereka turun di bawah 2.500 gram maka mereka dapat dikatakan sebagai BBLR. Standar minimal berat badan ini berlaku baik jika bayi Bunda lahir prematur atau pun cukup bulan, mereka akan diklasifikasikan sebagai bayi dengan berat badan lahir rendah jika beratnya di bawah 2.500 gr. 


Dampak dari berat badan lahir rendah, termasuk perawatan medis tambahan yang mungkin dibutuhkan akan sangat bervariasi berdasarkan seberapa kecil mereka, seberapa jauh mereka sejak lahir, kondisi medis mereka, dan banyak faktor lainnya. 

Bayi dengan berat badan lahir rendah akan jatuh ke dalam salah satu dari tiga kategori:

  • Berat badan lahir rendah (BBLR) : Bayi BBLR memiliki berat kurang dari 2.500 gram
  • Berat badan lahir sangat rendah (VLBW) : Berat bayi VLBW kurang dari 1.500 gram
  • Berat badan lahir sangat rendah (Extremely Low Birth Weight/ELBW) : Berat bayi ELBW kurang dari 1.000 gram

Penyebab berat badan lahir rendah

Menurut Very Well Family, bayi dilahirkan kecil karena dua alasan utama: bayi itu lahir prematur atau lahir tepat waktu tetapi tidak tumbuh cukup selama kehamilan. Ini juga disebut dengan pembatasan pertumbuhan intrauterin, atau IUGR. 

Ada banyak penyebab spesifik dari berat badan lahir rendah, termasuk prematuritas, preeklamsia, atau masalah lain dengan kehamilan, merokok atau penyalahgunaan zat, hamil kembar dua atau lebih, nutrisi kehamilan yang buruk, infeksi pada ibu atau bayi sebelum lahir, termasuk cytomegalovirus (CMV), toksoplasmosis, cacar air, dan rubella. 

Lebih lengkapnya mengenai apa saja kemungkinan penyebab bayi memiliki berat badan lahir rendah juga dapat dijelaskan berikut ini, seperti dilansir dari What to Expect.

Kelahiran prematur

Sekitar dua pertiga dari semua bayi dengan berat badan lahir rendah adalah bayi prematur, atau lahir sebelum usia kehamilan 37 Minggu. Hampir semua bayi dengan berat badan lahir yang sangat rendah juga biasanya terlahir prematur.

Genetika

Sekitar sepertiga dari berat lahir bayi ditentukan oleh gen, jadi jika Bunda dan/atau pasangan dulunya adalah bayi kecil, kemungkinan besar bayi Bunda juga akan lahir kecil. Adanya kelainan kromosom, bersama dengan cacat jantung, juga dapat menyebabkan pembatasan pertumbuhan intrauterin dan berat badan lahir rendah.

Masalah dengan plasenta

Jika plasenta tidak mendapatkan cukup oksigen atau nutrisi untuk bayi, atau suplai darah plasenta terganggu, plasenta mungkin tumbuh lebih lambat selama kehamilan, dan ini mempengaruhi perkembangan janin.

Hamil anak kembar

Jika Bunda mengandung lebih dari satu bayi, maka ruang di dalam rahim Bunda bisa menjadi sempit dengan cepat, itulah sebabnya 60 persen bayi kembar lahir lebih cepat dan sering dengan berat badan lahir rendah. Rata-rata, bayi kembar dilahirkan sekitar usia kandungan 35 atau 36 minggu dan beratnya sekitar 2.250 gram. 

Tidak menambah berat badan yang cukup selama kehamilan

Peningkatan berat badan yang tidak sesuai atau kurang dari jumlah yang disarankan selama kehamilan dapat menyebabkan bayi lahir dengan berat badan lahir rendah. Bicaralah dengan dokter Bunda jika Bunda memiliki riwayat gangguan makan, sedang berjuang untuk mendapatkan jumlah berat badan yang disarankan pada trimester kedua atau ketiga, kehilangan berat badan pada trimester pertama, atau mengalami mual yang parah dan tidak dapat makan makanan apa pun selama kehamilan.

Penyalahgunaan zat

Minum alkohol, merokok, menggunakan obat-obatan terlarang dan menyalahgunakan obat resep selama kehamilan dapat menghambat pertumbuhan bayi di dalam rahim, yang menyebabkan pembatasan pertumbuhan intrauterin dan bayi berat lahir rendah.

Kondisi medis kronis dan infeksi selama kehamilan

Memiliki tekanan darah tinggi atau penyakit jantung selama kehamilan, atau infeksi seperti flu, rubella, cytomegalovirus, sifilis atau toksoplasmosis dapat menyebabkan IUGR, yang dapat mengakibatkan berat badan lahir rendah.

Obat-obatan tertentu

Pastikan praktisi Bunda mengetahui apakah Bunda sedang mengonsumsi obat resep atau obat bebas, suplemen, atau obat herbal selama kehamilan. Beberapa obat, termasuk yang digunakan untuk mengobati epilepsi, tekanan darah tinggi, dan pembekuan darah, dapat memengaruhi pertumbuhan bayi di dalam rahim, jadi dokter Bunda mungkin ingin mengalihkan Bunda ke pilihan yang lebih aman untuk ibu hamil.

Newborn baby little hand hold by adult man hand of his fatherIlustrasi bayi dengan berat badan lahir rendah (BBLR)/ Foto: iStock

Dampak pada Bunda dan bayi  

Banyak orang berpikir bahwa memiliki bayi dengan BBLR tidak akan menyebabkan masalah pada bayi. Sebagian besar bayi dengan berat lahir rendah memang baik-baik saja, dan jika pun ada, bayi itu memiliki sedikit masalah yang disebabkan oleh ukurannya yang kecil. Namun, ada beberapa pengecualian. Berikut adalah masalah yang mungkin dialami bayi dengan berat badan lahir rendah:

Masalah dengan fungsi organ dalam

Bayi yang lahir prematur mungkin mengalami komplikasi prematuritas yang mencakup masalah dengan fungsi otak, jantung, paru-paru, usus, dan lainnya.

Masalah dengan gula darah

Bayi yang sangat kecil mungkin mengalami kesulitan mengatur gula darahnya. Bayi prematur terkadang menggunakan gula lebih cepat daripada yang bisa mereka ganti, dan dapat dengan mudah mengembangkan gula darah rendah yang berbahaya.

Masalah dalam menghangatkan tubuh 

Bayi BBLR tidak memiliki cukup lemak untuk membuat mereka tetap hangat. Jika mereka tidak bisa tetap hangat sendiri, mereka mungkin harus menghabiskan waktu di inkubator.

Kesulitan menyusui 

Bayi yang lebih kecil tidak selalu cukup kuat untuk menyusui atau menyusu dengan botol dengan baik, dan mungkin memerlukan bantuan untuk mendapatkan cukup kalori untuk tumbuh.

Bayi prematur dan komplikasinya

Mengawasi komplikasi: Meskipun Bunda tidak dapat mengontrol sifat dan tingkat keparahan berat bayi Bunda pada kesehatannya, namun Bunda dapat mewaspadai komplikasi. Bayi prematur biasanya dipantau lebih teratur daripada bayi dengan berat badan normal. Harap ekstra hati-hati jika bayi dengan berat badan rendah mengalami kesulitan menyusu, tetap hangat, atau menunjukkan tanda-tanda infeksi.

Seiring bertambahnya usia, penelitian menunjukkan bahwa mereka mungkin lebih rentan terhadap kondisi kesehatan, termasuk asma, masalah penglihatan, dan keterampilan motorik halus serta koordinasi tangan-mata.

Di sisi lain, penelitian dari studi terlama tentang bayi prematur menunjukkan bahwa mereka sangat tangguh dan mungkin memiliki dorongan yang meningkat untuk berhasil. Terlebih lagi, orang tua bayi BBLR yang lebih memperhatikan dan mengusahakan kesejahteraan anaknya di sekolah dan lingkungan sosialnya ternyata memiliki anak-anak yang menjadi lebih sukses secara akademis, sosial, dan fisik.

[Gambas:Video Haibunda]



 

Share yuk, Bun!
Tahukah Bunda
BERSAMA DOKTER & AHLI
Bunda sedang hamil, program hamil, atau memiliki anak? Cerita ke Bubun di Aplikasi HaiBunda, yuk!